Ramadhan kali ini.

Saturday, 26 May 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Latest entry, duduk dalam draft selama sebulan, hahahaaa. Mak busy ko... bulan 5 kans. Bulan istimewa emak, bulan emak paling busy dalam setahun, ngehehe. Tidak percaya? Just go to emak punya 2nd Instagram @sya2chwimi [ha'a sengaja promosi] 😉. 

Ramadhan kali ini, waktu bersahur emak ditemani setia dengan dua orang, kakak Auni dan rakan sahur baru kita Adli, welcome to the club. Walaubagaimanapun, hari pertama berpuasa, nampaknya semua orang berkobar-kobar termasuk Arrizqi bangun sahur dengan muka ceria. Semangat hari pertama tanpa abi Erwandi yang telah masuk ke hospital untuk menjalani pembedahan kecederaan lutut kirinya. Jadi, emak senang hati melihat masing-masing berselera makan nasi sepinggan penuh. Wah! syabas anak-anak emak. 

Hari pertama berpuasa cuti sekolah agama (sesi pagi), jadi keadaan masih tenang dan boleh bersenang lenang sahaja. Pulang daripada sekolah kebangsaan (sesi petang) hujan turun dengan maha lebatnya. Mengiringi Ramadhan hari pertama. Adli telah pun buka di sekolah, jujur dia mengaku ditengah kesesakan menanti hujan reda sedikit. Dia ikut kawan minum air, katanya. Sabar sahajalah!

Arrizqi berbuka menjelang jam 1 tengah hari. Itupun tidak sampai jam satu dia sudah membuat amukan luarbiasa sebaik sahaja masuk pintu rumah. Dia buat perangai sebab kelaparan. Macam-macam hal. Hari kedua dia mengeluarkan kenyataan berbunyi:
"adik hendak puasa tahun depan je la umi, tahun ini adik puasa sampai pukul 1 je." Pandai-pandai dia mengatur ayat, kemain. Mak sengih sahaja, tidak mengapalah Arrizqi, ikutlah kemampuan badan tu. Satu emak hendak puji dengan Arrizqi ini, sungguh senang bila bangun sahur, muka ceria sahaja. Sedang-sedang makan boleh pula dia menegur abangnya,
"abang tak basuh muka ke tadi?" sambil memandang emak yang duduk bertentangan dengannya.
"basuh, kan saya yang basuhkan tadi" jawab emak sambil memandang reaksi Arrizqi semula.
"habis tu, kenapa monyok ja?" ok, emak tergamam, mana pula dia belajar perkataan monyok tu, haha!

Masuk hari ke tiga berpuasa, abi Erwandi telah pun selamat pulang ke rumah semula dengan kaki robotnya, semoga lekas sembuh abi Erwandi. Anak-anak setia menunggu depan pintu, hiii! Alhamdulillah, semua berjalan dengan lancar, ada hikmah abi Erwandi di rumah pada tahun ini, emak tidak kelam kabut merempuh jalan sesak untuk mengambil Auni dan Adli pulang daripada sekolah kebangsaan. Terima kasih! Sepanjang 9 hari berpuasa, kakak Auni tinggal 2 hari, Adli puasa penuh 4 hari, Arrizqi? hahahaaa habis semua berlubang, tidak ngape lah anak-anak.  

Brother and sister, together as friends, ready to face whatever life sends. - Robert Brault.

Kelengkapan Aidilfitri? hrmmm, all is mom kan? nanti la dahulu, emak hendak selesaikan tugas-tugas dalam bulan Ramadhan ini dahulu. Emak akan fikir waktu sedang bersenang lenang nanti, ngehehe! Jadi, berhenti sini dahulu entry emak kali ni, terima kasih sudi setia membaca entry yang sekejap ada dan tidak ini. Selamat berpuasa semua ;).

Bakar Kalori.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

SEEING MY CHILD HAPPY IS ONE OF THE BEST FEELINGS IN THE WORLD!-joyofmom.com

Sabtu, hari yang emak tunggu-tunggu sangat, emak tidak perlu sibuk-sibuk untuk bangun awal pagi mengejarkan tigaaskar untuk ke sekolah tetapi tidak untuk Sabtu yang baru lepas ini, emak tetap bangun seperti biasa bersiap, hari ini anak-anak emak ada aktiviti sukan di sekolah. Emak belum pernah tertinggal untuk meraikannya bersama dengan tigaaskar. Ini sahaja hari yang membolehkan emak bergembira dan melepaskan aktiviti di rumah. Emak menyiapkan sarapan pagi lebih dahulu sebelum mengejut tigaaskar bersiap. Sedang asyik di dapur, hujan turun dengan sangat lebat. Allahuuuakbar... semoga urusan-urusan hari ini berjalan dengan lancar. 

Emak mengejut Arrizqi dahulu, acah-acah tanya sama ada dia hendak ikut atau tidak, kali terakhir bertanya dia tidak mahu ikut, tapiii sahajalah emak cuba last kopek. Kan... Arrizqi angguk dan bangun dengan pantas. Emak dan Arrizqi bukan boleh berpisah, hihiii! Dia senyum lebar sebaik sahaja bersiap, giliran Adli pula bersiap. Ini struggle, walaupun tidak cerewet bangun pagi, dia slow motion sikit, lagak lelaki bersopan santun, haaa... dengar sahaja pakai baju baru, seluar baru dan adik dah pun siap, jadi segar bugar biji matanya. 

Selesai Adli, emak kejut sahaja Auni. Kakak sulong ni, senang sikit bila suruh bersiap, dia memang berdikari daripada lima tahun lagi. Sementara Auni bersiap, emak mengemas rumah. Sudah pasti balik bersukan nanti badan sudah pun letih, jadi tidak mahulah kepala kusut pula dengan rumah yang berserabut. Di luar hujan masih lagi turun, emak pasti akan berhenti jua sekejap nanti. Sedang emak bersiap di atas, menyediakan kelengkapan untuk kali terakhir, terdengar suara tigaaskar yang sedang mengusik kucing masing-masing. Sesekali diselangi dengan kekekan ketawa. Alhamdulillah semuanya berada di kondisi yang senangkan hati emak. 

Emak memacu tobot W ke sekolah, sampai sahaja di sekolah hujan masih lagi renyai, hampir reda. Kami menunggu saat ianya betul-betul reda baru boleh turun daripada kereta. Comel, bila Adli berkongsi payung dengan Arrizqi sambil mulut tidak berhenti mengomel. Emak dan Auni ikut daripada belakang, kami perlu melintas jalan raya empat lorong baru sampai di pagar sekolah. Entah apa yang orang cakap bila tengok emak seorang meladeni tiga orang ini, hahahaaa. Sampai di kantin Auni dan Adli sudah hilang dari pandangan, sudah bertemu dengan geng masing-masing. Arrizqi berkepit dengan emak, geram juga kakinya hendak join abang dan kakak. Tahun depan bolehla Arrizqi join. Senang sikitlah emak nanti, hehehe!

Syukur hujan berhenti juga, selesai urusan pendaftaran emak bawa Arrizqi duduk di bawah khemah, padang becak, berbaloi emak paksa Arrizqi pakai kasut tadi. Dia sudahlah penggeli, jika berselipar tadi, memang jenuhla la hendak memujuk dia. Acara dimulakan dengan perarakan rumah sukan dan unit beruniform dan beberapa persembahan daripada murid-murid sekolah. Arrizqi juga sudah mula boring asyik duduk sahaja, dia sudah pun emak bawa pergi makan dan belanja aiskrim. Tiba-tiba sahaja Auni muncul mengajak emak ke tengah padang. Arrizqi melompat gembira bila nampak kakaknya datang. 

Di tengah padang, becak, Adli mengejar mendapatkan emak juga, haaa sudah! acara masing-masing hampir bermula. Tahun 1 dahulu, sempat emak menonton Adli berlari sebelum menonton Auni di tahun 3, belum acara Auni bermula, Adli sudah pun ke podium untuk ambil hadiah, ah! sudah emak kena berpecah jadi dua nampaknya ini. Mujurlah! ada kawan-kawan emak sudi tunggukan salah seorang bagi pihak emak. Emak menunggu Adli, lama sangat menunggu hingga Arrizqi pening kepala, dia sudah muntah di tepi padang. Hrmmm, the end emak tinggalkan Auni dan emak tinggalkan Adli, pandai-pandailah cari emak nanti. Emak bawa Arrizqi ke kantin, dudukkan di bawah kipas dan cuba mencari ruang untuk dia. Dia sudah bising hendak balik rumah, sabar Arrizqi sabar, tunggu abang dan kakak ambil hadiah dulu.

Sedang emak berbual dengan Arrizqi, Adli datang dengan medalnya, dengan senyuman penuh giginya, dengan riang dia minta emak rm2. Anak bertuah! dia hendak beli aiskrim. Emak tunggu sahaja di kantin, minta bantuan kawan-kawan yang masih di padang beritahu, di mana emak berada pada Auni. Tidak lama kemudian Auni muncul di kantin, bawa medal dengan muka letih dan minta rm2 juga. Adoiii! Auni hilang, Adli muncul dengan dua aiskrim calong, 
"nah adik, untuk adik saya belanja!" tergelak emak dengan ayat Adli tu. Comel dan macam tidak betul je Adli yang belanja, bukan emak punya duit tadi ke...? 
Arrizqi sudah tidak mahu makan apa-apa, dia memang jaga pemakanannya, baru lepas muntah tadi. Dan, emaklah yang habiskan. Datang pula Auni dengan aiskrim yang sama, mujurlah dia beli satu sahaja, emak menunggu masing-masing selesai sudahkan aiskrim barulah boleh balik rumah.

Menunggu tu pun, sempat lagi Adli minta rm2 hendak beli jajan lain pula, anak bertuah betul. Karang sebelum masuk kereta, mahunya emak kena paw lagi sebab letak kereta berhampiran betul dengan kedai runcit, adoiii! Tidak sempat emak hendak wefie dengan kawan-kawan, tigaaskar dah merenget hendak balik, tidak boleh bersabar lagi untuk ke kedai. Sabarjelamak!

Belum pun jam 12.00 tengah hari, kami semua berangkat balik rumah. Mahu rehat-rehat dan menyelesaikan rutin Sabtu yang sudah tergendala, apatah lagi melihat kasut tigaaskar yang berlumpur dengan becak di padang tadi, huargh! all is mom... mom is crying! but it's ok, semuanya berjalan dengan lancar hari ini, mengikut percaturan yang emak buat. Syukur! janji tigaaskar gembira, emak pun ok saja =)

Memorable Memories:






Selesai rutin Sabtu, emak tertidur dengan Adli, hahahaaa... Ok, jumpa lagi di lain entry. Daaa!



Pertama kali: Adli.

Monday, 8 January 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. 

Annyeonghaseyo! Salam 2018. Ihiks... keterlewatan. Better late than never, gittew! Tahun baru, mood baru, suasana baru, jadual emak just still d'same just hanya ada beberapa sahaja yang berubah. Mostly, my Adli anak kedua emak sudah pun naik ke tahun 1. Alhamdulillah, genap seminggu bersekolah, Adli sudah betah dengan suasana sekolah. Kerisauan emak berkurang sedikit berikutan kakak Auni boleh diharapkan untuk tengok-tengokkan abang Adli lincah yang maha. Lekas betul Adli membesar, seingat emakla, sebaik sahaja Adli balik daripada rumah pengasuh, emak rasa sayu sangat sebab Adli akan terbongkang tidur tanpa sempat emak hendak berguling bersama.

Kini, Adli akan habiskan masa dengan bersekolah, lekasnya masa berlalu. Tanpa sedar emak sibuk menguruskan dokumen dan urusan lain untuk mendaftarkan Adli masuk ke tahun 1. Are you ready Adli? jujurnya emak tidak ready, tapi emak kentalkan jiwa sahaja. Lambat laun, Adli akan tinggalkan emak juga. 

Arrizqi masih di tabika yang sama, emak tidak berhasrat untuk hantar dia ke mana-mana, biarlah Arrizqi berdikari dihantar abi Erwandi-emak sudah uruskan urusan yuran dan pendaftarannya. Jadi, abi Erwandi hanya hantar dia sahaja, hendak biasakan dia tanpa abang Adli.

Auni dan Adli emak bawa ke sekolah agama, hari pertama persekolahan, hari pertama bagi anak-anak yang 7 tahun bersekolah maka kawasan sekolah sungguh sesak. Emak dapatkan juga parking untuk tobot w, kerana emak perlu menguruskan yuran untuk kakak dan abang Arrizqi. Emak tawakal sahaja, memujuk Adli, emak bimbang dia tidak kental berikutan baju melayunya lain seorang. Semua orang bercekak musang manakala Adli berteluk belanga, kesilapan emak taksub bershopping keperluan sekolah tempoh hari sampai terlupa Adli bersekolah di Selangor, aduh! Emak maklumkan kepada guru kelas Adli, untuk pengetahuannya sahaja, emak tidak berhajat untuk membeli set baju melayu yang baru. Pakai sahajalah apa yang ada,

Selesai urusan abang Adli, emak ke kelas kakak Auni pula, alhamdulillah kedudukan kelas keduanya saling bertentangan, mudah untuk saling menjaga antara satu dengan lain, waktu rehatnya juga sama. Apa yang mudahkan emak, Thaqif juga berada dalam kelas yang sama dengan kakak Auni, manakala adiknya Qaseh berada dalam kelas sama abang Adli. Emak bersyukur, Thaqif rajin menunggu Qaseh, sebelum mendapatkan emak di tempat menunggu. Maka emak hanya menumpukan perhatian kepada abang Adli sahaja yang kerap sangat menghilang bila sudah di hadapan mata. Geram betul!

Usai urusan Auni, emak mendapatkan Adli semula. Emak hendak balik ke rumah. Kembali ke kelas Adli, mudah sahaja emak cam kan dia. Dia sudah pun mundar mandir dalam kelasnya, ewah-ewah! memang tidak reti duduk diam betul dak ni.
"kenapa umi tak balik lagi?" he'eh, dia tanya kita pula, kita ni risaukan dia. Bertuah sungguh!
"umi baliklah, nanti saya tunggu kakak." sambil emak betulkan sampingnya yang sudah senget. Dia pula yang hendak tunggu kakak, bukankah sepatutnya kakak tunggu abang? hrmmm... Sudah dipaksa emak balik, maka emak baliklah. Jam sepuluh karang emak datang semula.

Balik berurusan di sekolah agama, emak terus ke pasaraya untuk shopping groceries. Emak kena sediakan bekalan untuk kakak dan abang ke sekolah kebangsaan pula petang nanti. Emak gementar sungguh dengan sekolah besar ini-panggilan daripada abang Adli. Akhirnya tiba juga abang Adli ke sekolah besar. Hendak sangat mengikut kakak dua tahun lepas, akhirnya menjadi kenyataan. Separuh perasaan emak gembira, separuh lagi emak rasa sedih. Besar sudah anak-anak emak. Emak balik rumah mengemas sekejap dan keluar untuk mengambil kakak Auni dan abang Adli. Hari ini, emak berkhidmat untuk anak-anak emak, esok emak kembali menjadi pemandu bas sekolah.

Emak menunggu Auni dan Adli di kantin sekolah, malas emak hendak ke kelas. Daripada jauh emak nampak kelibat abang Adli, he'e selamba sahaja dia meredah masuk pintu kelas kakak Auni, walhal ustazah kelas Auni berdiri tegak di pintu, emak panggil pun dia tidak dengar. Sempat pula dia melambai kakak Auni di dalam kelas, aduh! emak-emak lain mula terperasankan baju melayu Adli yang berbeza, Adli sengih sahaja berlari mendapatkan kakak Auni. Sabar sahajalah!

Kami singgah di kedai sebelum pulang ke rumah, abi Erwandi mengirim pasir kucing yang sudah habis di rumah. Dengan tobot z, emak berhenti betul-betul di hadapan kedai. Hanya pasir kucing dan gula-gula untuk dua orang ini, pantang betul.
"anak ke tu?" penjaga kaunter bertanya pada emak.
"ye, baru balik sekolah. Ada seorang lagi 6 tahun" emak kasitahu dengan terang dan jelas.
'macam kakak dengan adik-adik ja" penjaga kaunter itu lagi tanpa berhasrat untuk membungkus barang-barang emak. Emak sengih sahaja, sudah biasa. Muka comot emak ni masih belum matang lagi barangkali, hehe!

Pulang kedai, kita bertempur lagi dengan masa. Kakak Auni terkial-kial menggayakan sut pengawas, abang Adli dengan uniform sekolah kebangsaannya, hadei! Boleh cepat jadi lambat dibuatnya. Emak gak yang meribut. Hari pertama biar abi Erwandi jemput Arrizqi balik tabika. Arrizqi balik pun Adli masih tidak siap lagi, 
"Eh! pergi sekolah lagi?" tanya Arrizqi. Dia belum faham jadual sekolah kakak abangnya.
"ye la, saya kan dah tujuh tahun, pergi sekolah sama dengan kakak." jawab abang Adli. Ok sudah, mari pergi.
Sampai di sekolah besar, Adli berjogging di tengah dataran. Hrmmm! emak hendak balik pun tidak jadi. Tidak mengapalah hari pertama emak tunggu sehingga Adli masuk kelas. Betul-betul emak tunggu sehingga Adli masuk kelas. Alhamdulillah, dia berjumpa dengan kawan lamanya di tabika dahulu. Sama-sama naik pentas bergelar pelajar cemerlang tempoh hari.
"umi baliklah, nanti petang saya tunggu kakak." See! dia halau emak lagi 😂. Yela-yela, emak balik sahaja sampai terlupa sepatutnya emak pergi melawat kakak Auni, adeih! Betul-betul emak lupa hendak cari kakak Auni pada hari pertama dan sampai ini emak tidak tahu di mana kedudukan kelas kakak Auni, kerana kelasnya berpisah dengan tahun tiga yang lain. Tak apalah, hari terbuka nanti, emak cari, twehehe!

 Demok ni da sekolah besar :)

Album:



  

Tahun ini sesi persekolahan tamat awal sedikit, minggu pertama kawasan sekolah sangat padat dengan kenderaan ibubapa yang lain termasuk emak, emak menunggu kedua anak emak seperti tahun sebelumnya juga. Alhamdulillah, keduanya baik-baik sahaja. Berjalan dengan lancar. Sebelah malam, emak pastikan keduanya makan dan mengaji sebelum masuk tidur. Masing-masing tidur awal, emak legaaa. Sekian cerita hari pertama persekolahan sesi 2018, daaa.


 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in