Konvokesyen dan Hari Anugerah Kecemerlangan.

Sunday, 18 November 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Alhamdulillah, minggu sibuk berakhir pada hari semalam, namun akan bersambung lagi pada minggu hadapan yang merupakan juga minggu terakhir persekolahan sesi 2018. As mom, like end of every year, mom sibuk dengan menghadiri jemputan majlis anugerah atau pun majlis perpisahan akhir tahun. Selagi berpeluang, mom ikut hadir sahaja bagi meraikan tiga askar.

Rabu lepas, Majlis Konvokesyen Tabika untuk Arrizqi, untuk tahun ini majlis Arrizqi, mom pergi without tuan Erwandi, mom ditemani adiknya Myra, jadi dapatlah mom meraikan dengan rasa selesa berbanding tahun lepas. Sewaktu kami sampai di Ivory Hall, Country Holmes Rawang, orang telah pun ramai, dewan sudah pun sesak dan kami berdiri sahaja sehingga majlis bermula. Arrizqi telah pun mengikut guru kelasnya untuk diuruskan. Selesai ucapan dan bebelan yang entah apa-apa (sama je macam tahun-tahun sudah), jadi mom layankan Adli sahaja yang sudah mula sibuk hendak makan. Kelaparan.

Mom keluar mencari makan dan masuk semula ke dewan, menunggu satu demi satu acara berlangsung. Bila sudah pastikan abang Adli, kakak Auni dan mak usu dapat tempat duduk, mom lari mendapatkan Arrizqi. Allahuuu anakku itu sudah menjadi tok batin, selempangnya sudah tidak dikedudukan, Arrizqi tiada bahu berbanding dua orang rakannya yang lain. Terbahak mom melihatkan keadaan dia.
"dah 5 kali aku betulkan mek, jatuh juga" bebel cikgu Khaida buat mom ketawa, Arrizqi asyik la mengusik mom, dengan memanggil umi-umi-umi.
Mom pinkan selempang Arrizqi supaya tidak jatuh lagi, dan kembali ke tempat duduk abang kakak yang sudah pun lengang. Siap boleh pilih hendak duduk mana lagi, ihiks!
Mom tidak ke depan sewaktu Arrizqi ambil scroll, bateri handphone mom sudahpun habis. Mom wakilkan mak usu. Mom nampak Arrizqi naik pentas, alahaiii comel je. Sebagaimana kakak Auni dan abang Adli, nama Arrizqi juga dipanggil yang pertama sebagai penerima pelajar cemerlang, sebab itu Arrizqi memakai selempang. Mom bangga dengan Arrizqi, tahniah Arrizqi.

Tanpa menunggu majlis habis, kami terus balik sahaja berikutan abang Adli sudah pun mengajak balik, rindukan bantal busuknya barangkali. Sempat singgah di kedai cuci gambar dan temankan mak usu ke kedai perabot. Kami tapau sahaja makan tengah hari berikutan tn Erwandi tidak balik ke rumah, hendak masak pun badan sudah letih.

Hari Sabtu, mom minta bantuan mak usu lagi untuk menghantar mom dan abang Adli ke Majlis Anugerah abang Adli pula, di sebalik rasa bangga mom sebak dan terharu dengan kejayaan anak-anak mom. Mom tidak sangka sehingga begini sekali peningkatan abang Adli. Sewaktu tn Erwandi memberitahu abang dapat nombor 1 dalam kelas, emak rasa... wow! sebab abang Adli bukannya suka expose diri sebagaimana kakak Auni dan Arrizqi. Abang Adli ni tersendiri, senyap-senyap sahaja dia terpilih sebagai penerima anugerah nilam dan beberapa anugerah lain dalam tahun ini. Abang Adli sudah buat mom rasa sangat bangga, mom hanyalah mahukan yang biasa-biasa sahaja. Alhamdulillah!

Mom sendirian sahaja apabila abang Adli di ambil cikgu yang menguruskannya, mencari tempat duduk sendiri dan terpinga-pinga di dewan yang agak mewah itu. Mujur mom berjumpa semula dengan kawan mom yang sampai sama-sama tadi, tergelak pula bila mom ikut dia pada mulanya lepas tu dia menghilang dengan anaknya, end up kami jumpa semula, hahahaaa.

Majlis berjalan lancar sahaja, satu demi satu acara dan menumpang rasa bangga dengan kejayaan anak-anak orang lain, sehingga abang Adli naik pentas, mom setia menunggu di tempat duduk. Waktu abang Adli melintas tempat mom, mom terus sahaja ajak duduk dan abang Adli ajak balik. Loh! tidak tunggu majlis selesai, kami balik dan mom meminta mak usu ambil kami. Kami singgah makan tengah hari lebih dahulu selum balik ke rumah. Alhamdulillah.

Untuk kakak Auni yang akan bertukar sesi persekolahan, tahniah juga kerana berjaya kekalkan prestasi kakak, walaupun kakak tidak naik pentas bukan bermakna kakak tidak pandai, bukan-bukan. Mom bangga, kakak fight sehingga darjah 4 duduk di kelas yang sama, kakak tidak turun kelas dan kakak naikkan peratus kakak pada peperiksaan akhir tahun dari B ke A. Itu dah cukup baik bagi mom. Kekalkan sahaja prestasi kakak, maintain.

Juga untuk tn Erwandi, tahniah sebab dapat menyambung pelajaran, semoga tuan terus diberi kejayaan dan kecemerlangan dan menjadi contoh buat anak-anak. I love u. Yang terakhir, untuk mom...... eh! tak payah la, haahhaaaa mom tiada kejayaan yang best-best pun, ihiks!

Itu sahaja agenda mom untuk minggu ini, dan bersambung pada minggu hadapan. Mom simpan memori dalam bloghijau ini untuk bagi semangat pada hari-hari mendatang. Yeay!

Album:

 See? Arrizqi is .......

 Chukhahae Arrizqi shiii...

And his friends.

Arrizqi with mom, abang kakak and teachers. 

Dua orang tu paling cilik dalam kelas, lahir bulan yang sama.

The portrait of the day.

Abang Adli!

Kami sama tak? 

Abang and his friend, mom and friend.

Geng bas sekolah 2018.


Aku juga mahu tahu.

Friday, 19 October 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Semalam, bermulanya peperiksaan akhir tahun sekolah kebangsaan bagi Auni dan Adli, seorang dalam darjah tiga, seorang lagi dalam darjah satu dalam satu sekolah yang sama. All the best anak-anak, semoga berjaya mengekalkan atau meningkatkan prestasi masing-masing. Tahun depan pelajarannya lebih mencabar, Auni dalam darjah empat sesi pagi, Adli dalam darjah dua sesi petang, bertambah satu ahli lagi ialah Arrizqi dalam darjah satu pada sesi petang (I hope dia dapat sesi pagi, tapi bagai tidak mungkin) yang BUKAN DALAM SATU SEKOLAH bersama Auni-Adli. Urgh! Aku sering di tanya KENAPA tidak satu sekolah yang sama? Jika kuasa jawapan itu ada pada aku, sudah lama aku menjawabnya, namun kuasa itu bukanlah di tangan aku.

Aku hanya berusaha sahaja, menambah kepada usaha aku ialah doa. Walaupun penuh rasa terkilan dan tanda tanya, aku berusaha juga untuk ambil yang positif. Semoga ada hikmah besar di sebaliknya, Allah hendak minta aku supaya lebih banyak bersabar dan sentiasa bersyukur. 

Buat pengetahuan seisi yang ingin tahu, yang selalu pelik dan bertanya,
"daftar lambat ke hari tu?" jawapannya tidak, aku daftarkan darjah 1 Arrizqi pada umur dia 5 tahun lagi. Entah macam mana, sewaktu pengesahan bulan Ogos hendak di buat, aku di beritakan Arrizqi bukan dalam senarai sekolah Auni-Adli. Perasaan aku pada masa tu? Tak payah gambar lah, memang aku sudah menangis pun. Apatah lagi dapat tahu sekolah yang menempatkan Arrizqi tu lebih jauh daripada sekolah Auni-Adli. Aku diminta untuk buat rayuan yang memang sekali dalam keputusan tersebut. Sudahlah semuanya melalui online, at the same time web aku pun problem sama, makanya tnErwandi sendiri pergi buat pengesahan sekolah Arrizqi yang jauh nun di sana. Sambil, minta bantuan guru penolong kanan HEM sekolah Arrizqi buat rayuan menukar penempatan sekolah sama dengan Auni-Adli. Alhamdulillah, dia membatu. Terima kasih cikgu! Salute!

Then, apabila bulan Oktober tiba (keputusan rayuan keluar), sekolah Auni-Adli SUDAH PUN menghantar surat orentasi ke alamat rumah, aku gembira bukan kepalangnya, Alhamdulillah berkat Dhuha barangkali, syukur. Hati pun sudah lega, tidur pun sudah lena. Namun, aku tergamam bila tnErwandi minta aku buat semakan semula dengan sekolah Auni-Adli, kerana dia menyemak keputusan rayuan online Arrizqi adalah DITOLAK. Makanya, Arrizqi akan bersekolah di sekolah jauh, lebih jauh daripada sekolah Auni-Adli. Ooooh! aku tidak rela. Dengan berat hati, aku melangkah juga ke pejabat sekolah yang tidak ingin aku pergi. Pejabat sekolah Auni-Adli ada kenangan sedih aku di sana. Di kasari tanpa dengar apa alasan aku, kesian aku. Dengan surat orentasi Arrizqi, aku naik juga bersemuka dengan kerani, dia tekun dengar cerita aku. 

Habis sahaja aku bercerita, dia ambil surat orientasi Arrizqi dan dia letak atas meja.
"abaikan surat ni, ikut keputusan online, minta surat orentasi daripada sekolah jauh nun, pergi orentasi di sekolah sana." that's all. Aku macam, errr... 

Aku balik juga rumah dengan rasa, urgh! apa salah aku ni? apa salah yang aku sudah buat sampai anak aku yang bongsu ni kena sekolah jauh? sedangkan dia ada abang yang akan satu sesi sama dengan dia, sedangkan aku sudah daftarkan dia awal, ikut bilangan di sekolah tu Arrizqi yang ke dua, sedangkan sekolah yang paling dekat dengan rumah ialah sekolah Auni-Adli. Apa kesalahan aku sehinggakan sudah buat rayuan pun, rayuan di tolak? 

Bagaimana aku masa hari pertama persekolahan nanti? yang pastinya semua anak-anak aku semestinya hanya mahu aku? Bagaimana aku hendak manage jadual aku pada tahun depan bila tnErwandi bertugas di luar daerah? Oh! Can't imagine right now. 

Bila aku minta tnErwandi fight di PPD, dia kata tidak apalah, sabarlah, sekolah je sebulan dulu, nanti buat pertukaran. Hrmmm... semoga tuan menjawab tu, tuan sudah fikir ye siapa yang bakal uruskan anak-anak tahun depan. Tuan jangan main cakap je ya, harapnya la. Aku berharap je. Aku kasihan dengan Arrizqi yang akan keseorangan di sekolah jauh. Jika aku uruskan Arrizqi di sana, aku kasihan pula dengan Adli yang keseorangan di sini. Pakai kemeja dengan tali leher pun dia masih perlukan bantuan. Argh! Auni aku tidak berapa kisah sangat, dia sudah pun dalam darjah 4, paling-paling aku boleh minta bantuannya untuk tengokkan Adli, Auni bersekolah agama sesi petang, Adli sekolah kebangsaan sesi petang, Arrizqi sekolah kebangsaan jauh sesi petang, hrmmm...

Aku cuma rasa tidak adil, itu sahaja. Aku tidak tahu hendak salahkan siapa, kerana aku sudah pun ikut apa yang diarahkan untuk buat, itu sahaja. Aku terima sahaja cikgu yang lantang bersuara tapi tengok muka aku pun tidak. Keputusan tnErwandi tu pun, agak menyakitkan perasaan aku tapi jika dia yang berkehendak begitu, malas pula aku hendak berbalah-balah. Aku anggap sahaja, dia akan tolong aku uruskan anak-anak nanti. Semoga. SEMOGA... (korang sambunglah sendiri).

Aku masih menerima separuh hati keputusan tnErwandi, aku masih mengharap keajaiban itu berlaku. Aku pelik kenapa yang daftar lambat, rayuan diterima. Aku yang dafttar awal, boleh ditolak keluar, Adli masih bersekolah lagi di situ, satu sesi yang sama dengan Arrizqi. Aku pelik! PELIK! rasa macam tidak diendah orang langsung pun ada. Huh! Aku pelik jika sekolah sudah penuh pun, kerusi meja tidak ada, kenapa yang cop register bilangan 02 ni yang ditolak pergi? Pelik. Jadi, tidak guna jugalah daftar awal rupanya.

See? bilangan ke dua okey di sekolah Auni-Adli, tapi sekolah Auni-Adli tidak peduli pun, yang penting sekolah telah penuh. Yang penting daftar lambat pun okey je. Not Fair? Dorang tidak kisah kau pun.

 Ini surat harapan palsu semata-mata. Happy la hati aku sekejap sebelum tersentap dengan keputusan yang lebih parah.


 Arrizqi on 6th birthday baru-baru ni, October 15th. 
Mereka akan bersekolah berasingan pada tahun hadapan. Fighting!


Cahaya Petunjuk Rezeki.
Semoga terus membawa rezeki melimpah ruah walaupun di mana sahaja Arrizqi berada. InshaaAllah!

Ok berbaik sangka Sya2. Allah tidak uji umatnya jika dia tidak boleh galas bebanan. Tidak apa-apa, susah sikit mula-mula. Nanti sudah biasa, alah bisa tegal biasa bukan? Keep calm, layankan aja. Nanti bila ada rezeki tukar, kita BANGKIT! fighting!

Doakan kami dimudahkan urusannya hari-hari, sihat, dan sentiasa dalam kesederhanaan. Kami orang yang biasa-biasa je. Menjawab persoalankah ini? hahahahaaaa... ye aku pun mahu tahu juga, jawapan tepat tu tak ada.

Stay positive. Work Hard. make it happen!

Bakal pembaca berita.

Wednesday, 15 August 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Ceh konon! hahahaaa, bukan aku - aku tidak reti hendak berhadapan dengan orang ramai tetapi Arrizqi. Anak bongsu aku tu kan ke sudah enam tahun. Ye, anak bertuah seorang tu memang rezekinya alhamdulillah walaupun dia suka sangat buat kerja yang buat kepala otak aku bingung. Perangai dia serupa dengan kakaknya lah, buat benda yang tidak dijangka.

One day, aku parking kereta macam biasa. Arrizqi ni, kalau ada anugerah datang sekolah paling awal, memang dapat pada dia sahajalah. Datangnya sebelum cikgu dan pembantu sampai, sekolah masih tutup lagi, hahahaaa. Aku malas hendak dua tiga kali ulang alik rumah menghantar dorang ke sekolah, aku angkut semua sekaligus. Jimat minyak bas. Teacher Ina datang jengah tingkap, 
"Sya, nanti tolong training Arrizqi baca surat khabar, kita hendak masukkan dia ke pertandingan membaca suratkhabar Selasa depan." 
"Arrizqi?, membaca dia pun merangkak lagi, hrmmm... mana yang boleh je la ya." aku pandang Arrizqi yang dah pun berlari masuk kelas.
"dalam ramai-ramai, dia je boleh baca tak mengeja. Yang susah-susah tu takpela, tapi dia boleh. Tolong eh..." Aku ni, bila part cikgu dengan anak-anak, haih! lemah. Lagi-lagi part nak ikut mood mamat seorang tu, bukan sentiasa ensem dan positif. Kena angin puting beliung dia, hrmmm... aptb.

So, kita training la mana yang boleh. Katanya membaca selama tiga minit, berhenti selepas loceng dibunyikan. Hahahahaaa! 1 minit setengah baru siap baca tajuk dan tajuk kecik. Isinya tidak sampai satu perenggan dia dah malas. Kita kata pertandingan hari Selasa, dia p delay lagi sehari - hari Rabu. Tak ke bergaduh dibuatnya. Kakak tiada, ganti dia pula kerja hendak bertekak dengan emak. 

Tiba masanya dia pergi hanya dengan teacher Ina, aku just rutin driver bas sekolah macam biasa, dia balik sekolah pun seperti biasa, jadi semua macam biasa bagi aku. Bila aku tunggu dia balik sekolah, daripada luar dia sudah menceceh. Dalam kereta ada Auni, Adli, Danish, Thaqif, Qhaseh (geng bas sekolah.), haaa semua kena dengar Arrizqi paling bongsu hendak menceceh. Semua kena dengar, sambil Arrizqi tayang plag kayu yang dia dapat.
"saya dapat nombor tiga, bla... bla... bla..." Orangnya kecik, duduk seat paling belakang sekali sambil tukar baju. Memang dah macam retis, bila ada wardrobe dalam kereta. Bila aku tak bawa baju tukar siap-siap, hah! muncung macam cencurut, masam muka dengan aku sampai ke petang la jawabnya. Bercakap pun taknak. Sambil tukar baju sambil bertekak dengan Thaqif dan Danish. Yang lain-lain malas hendak join. Auni di sebelah aku memang pegang hp sahajalah sementara hendak ke sekolah. Dia special duduk depan.

Selesai hantar geng bas sekolah barulah aku sambung kerja rumah yang mana tidak sempat aku setelkan sebelah pagi tadi. Pagi masa pack, ngemas atas bawah, jogging, mandi, isi planner, masak. Jadi bila tidak sempat buat semua, akan bersambung sebaik sahaja habis semua ke sekolah. Time ni barulah time untuk Arrizqi. Tahun ni last aku ditemani Arrizqi, nextyear dia sudah sekolah besar. Sobs! Jangan suruh aku buat anak ye, yes I do. Rezeki tak ada. Now, masa untuk aku meladeni masa persekolahan anak-anak, dorang membesar.

Teacher Ina kata, Arrizqi berani. Baca pun bagus. Dia berterima kasih pada aku sekali. Arrizqi dapat nombor tiga daripada 5 buah kelas. Ok la tu. Tahniah Arrizqi. Dia tidak sabar hendak gandingkan plag kayu sama-sama dengan abang kakak dia, they make me smile. Dan malam itu, abi Erwandi juga bawa balik plag daripada jabatan lamanya, tanda kenang-kenangan. He'e, semua dapat ni, emak mahu juga. Sobs! It's okey, aku gembira bila tolong-tolong lap or susunkan plag, piala dorang. Puas! Alhamdulillah... 

Album:












Arrizqi. Abi Erwandi. Aku. 
Nak jugak! :)

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in