Tuesday, 12 January 2021

Daktiga: Aktiviti rumah tok papa mama.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Edisi throwback!

Tengah aku syok marathon Kdrama, tuan asben whatsapp tanya jika hendak balik Johor atau tidak, uiii... sudah mengantuk lagi di sorong bantal, memang harus lena terus la jawapnya. Opkos lah, mahu-mahu-mahu. Dengan tidak semena-mena terus ajak balik pada keesokkan hari, wah! Pembelajaran dalam talian masih lagi berbaki satu minggu, kitorang semua sudah sampai di Johor. Hendak bercuti lama di Johor, harus mengangkut hampir 1 almari outfit. Tahu sahajalah, daktiga makin meninggi memasing plus lama sudah tidak balik, baju yang tinggal di rumah tokmamapapa harus mengecik dan singkat belaka.

Kebetulan kami balik, adik yang di Johor juga tawakal balik sama. Happy tokmamapapa semua berkumpul, kami ni tidaklah ramai mana. Berkumpul semua pun, masih patuh SOP masih tidak cukup 20 orang, hiks! Diikutkan, aku tidak mahu berlama di rumah mama ni, tetapi memikirkan daktiga tu hari-hari main games (mengadap komputer) sepanjang bercuti, diminta main basikal keliling rumah pun mereka naik malas, dengan alasan covid makanya dengan sengajalah aku mengikut routine hujung tahun setiap tahun.

Hari pertama, kedua, ketiga elok je lagi. Masuk hari ke seterusnya sudah mula berbunyi kebosanan. Bila sudah pandai uruskan diri masing-masing ni, bila keadaan sunyi tiba-tiba, mulalah aku dengan mama kebimbangan. Mencari di mana mereka bermain di luar rumah. Hendak keluar bershopping sangat pun tidak boleh, mereka sendiri menyatakan mereka bawah umur, tidak dibenar masuk ke kedai. Bila paksu dorang balik, dapatlah tumpang bermanja, tumpang kereta pergi kedai. 

Hari-hari tokpapa beli bekalan nasi lemak, kuaci, biskut, roti dek kerja mulut memasing asyik hendak makan sesaja. Daripada kucing liar berkeliaran di rumah tu sampailah kucing menjadi jinak dikerjakan daktiga. Pokoknya, memang ada saja aktiviti keluar peluh dibuatnya, baju bertukar setiap kali basah dengan peluh. Kalau sudah tengah hari tegak pun boleh bermain badminton, hah! mau kata apa lagi... usah demam sudah.

Sebelum tuan asben menjemput pulang, paksu sempat ajak main pasir dipantai. Itu pun, sudah 3-4pantai dilewati tidak boleh masuk kerana angin kencang dan ombak kuat. Tokpapa dan tuan asben pun berpesan supaya tidak mandi di laut. Dorang ini takut ombak, cuma nakkan pasir pantai tu je. Hasrat di hati hendak korek pasir puas-puas sambil dengar angin pantai dan berlari-lari. Habis main pasir dan membersih, mencari makan di Sedili Besar, kononya hendak makan celop-celop malangnya tidak ada rezeki, kedai tutup. Kami singgah makan di jeti sahaja. Kali pertama aku jejak kaki di Sedili Besar ni, biasanya sampai Sedili Kecil sahaja beli keropok dan balik, tapi kali ni paksu bawa jejak kaki ditanah Sedili Besar. Dapatlah makan ABC dan borong nasi lemak buat makan malam.

Balik tu terus keletihan, tuan asben sampai pun aku sudah lena diulit mimpi, tau-tau sahaja nampak kelibat dia dalam bilik, hahaha! Kami balik rumah sendiri sehari selepas itu. Jarang aku nangis bila bertolak balik Sg. Buloh, tapi balik kali ini aku jadi sayu, jadi sedih sesedihnya. Entahlah mengapa, entah dapat bersua lagi entahkan tidak selepas ini. Semoga kita semua sentiasa dilindungi dan sentiasa dalam rahmat Allah swt- insyaaALLAH!



tokpapa beli mainan, tokpapa sendiri yang main. hiiiks!

5A's Auni, Adli, Arrizqi, Akma dan Ali.


Sampai patah lastik tokpapa dikerjakan dakdua ni.

Kerjaan lepas baik berkhatan.

Muka ada happy mau ke tepi pantai.






Ready going back Sg. Buloh, panjang umur kita berjumpa lagi-insyaaALLAH!

Kembali ke Sg. Buloh selepas dua minggu di rumah tokpapa mama dengan routine biasa. Membiasakan diri dengan suasana rumah pula. Membuat persediaan-persediaan untuk buka sekolah. Sekolah atau tidak, kita bersedia sahaja. Sekurang-kurangnya semua sudah ready bila kata sekolah kembali dibuka dengan norma baru. Semoga baik-baik sahaja. 

Wednesday, 6 January 2021

Sya2time: Kelas zumba.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Sejak jatuh sakit tahun lepas, aku memang berhasrat untuk berhenti kelas zumba ni, maklumlah heart rate aku sangat tidak stabil untuk buat aktiviti lasak, then semakin lama aku fikir semakin aku rasa jadi tidak sihat, aku perlu bersenam sebab masa muda aku dahulu sememangnya aku sangat aktif. Berlari di padang ialah hobi aku, jika tidak berolahraga, aku bermain bola jaring. Zaman muda aku memang sangat suka aktiviti yang agak lasak. Aku bukan yang terlalu budak buku. 

Jadi bila jadi pasif bertambah pula jarang sekali hendak mengukur shopping mall, rasa macam makin mereput pula. Entah macam mana cukup lama pelawaan coach Marsha ku tolak, akhirnya aku buat comeback. Wah gittu! Kebetulan Shuri whatsapp aku untuk beritahu dia telah booked kelas Sub30Core untuk aku pada Isnin akan datang dan aku tanya dia santai-santai sahaja untuk kelas malam ini. Kelas zumba, coach Marsha. Thanks Shuri tolong dealkan untuk aku dan onz dengan tema gold black and yellow.

Aku pakai yang simple sahaja, as me as always tidak bergalak sangat, kakak tidak tahu, coach pun tidak tahu, yang tahu hanya Shuri semata-mata, siap dia bayarkan untuk aku. Aku sampai dan parking dengan jantung hendak tercabut, nerves untuk kelas zumba pertama pada tahun 2021 ini. Aku menanti Shuri sebenarnya, akan tetapi aku telah nampak kereta kakak dahulu. Ini teruja... ingatkan kakak seorang rupanya dia dengan sister Nora, sister ni pun... setiap kali nampak muka aku mesti dia pujuk minta aku ke kelas zumba, "jomlah adik, jomlah adik!, bila ada ko datang kan Sya, aura tu jadi lain tau." ayat dia pancing kemain.

Aku berdiri di kaki lima, dengan mask sambil memeluk botol air. 
"kak Nora!" aku menyapa suara separuh kuat bila ternampak sister Nora keluar dari kereta kakak Ziela.
"kak Nora!!!" aku kuatkan suara sedikit lagi, bagi dia mendengar.
"hei... kau, adik! Sya...join kelas? serius ni? macam mana kau boleh dapat selit ni? betul kau join malam ni? bestnya!" suara dia lebih kuat daripada aku tadi. Aku pun dah tersipu-sipu di kaki lima kedai ustaz Ebit Liew tu. Orang yang sedang makan di restoran bertentangan juga ikut menoleh. Aduh! kakak lekas-lekas tutup kereta mendapatkan aku.
"eee, macam tak percaya, datang kelas malam ni. Mesti dia ganti kak Lela tak join, rezeki kau dik." kata kakak, sambil kami melangkah naik ke kelas. Jantung aku macam hendak gugur. Kelas zumba masih ikut SOP, bertanda dilantai untuk menjaga jarak.

Aku menelan liur berkali-kali, argh! sungguh aku tidak biasa dengan suasana ini. Nampak kelibat aku agaknya, Shuri menghampiri.
"hai student baru!" hahahaa jahaaattt! Serius, aku sangat  kekok waktu ini, melihat keadaan masih awal, sister Nora ajak bergambar. Habis sesi bergambar tanpa peluh, aku duduk ikut tanda main games. Hendak bayar duit kakak dan Shuri, mereka tidak mahu ambil. Duit kakak duit kelas Sub30Core. Duit Shuri kelas zumba, masalah betul bila tidak ada online transfer nih. Shuri kata dia belanja sebab aku datang hari ini, alhamdulillah. Semoga Allah swt lindungi sahabat-sahabat kesayanganku ini, berikan kesihatan yang baik, juga limpahkan rezeki yang melimpah untuk mereka semua.

Aku duduk lagi sehingga coach Marsha tiba. Shuri adalah manusia yang paling tak sabar hendak tengok reaksi coach Marsha, aku juga. 
"tu orang baru." kata Shuri.
"mana?" Shuri tunjuk aku yang sedang main games.
"haiiiiiiiiiiiiii, you datang kelas aiiiiiii!" hahahahaaa her respon lebih cepat daripada tindakannya. Nak hugs takboleh, jaga SOP. Kami hai-hai saja. Rindunya.

Habis kelas semua bergegas berterabur hilang, coach ni... baik-baik orang tidak kenal dengan aku, habis semua kantoi, dia doklah ter Syasya-Syasya-Syasya menyebut nama aku. Sampai aunty owner tu pun kata, "dia dah lama sangat tak jumpa!" ihiks... Alhamdulillah, selesai juga kelas zumba pertama dengan rasa separuh nyawa nak hilang. Semput!

Aku terus sahaja balik rumah setelah kelas selesai, waktu sudah lewat malam untuk aku berlama-lama di luar. Ihiks, sekian! Semoga ukhuwah ikatan persahabatan antara kami kekal hingga bila-bila. Mereka tetap ada, mereka tetap mereka bila bersama dengan aku. Jika tidak suka, kami lemparkan depan-depan muka sahaja, 
"I tak suka, tapi... " - coach Marsha.
"kakak, aku tak suka la macam ni." - aku. 
"ala apa ni, bencilah!!!." - kakak Ziela.
"lantak kau la, malas aku layan!" - sister Nora.
"alaaa, bencilaaa macam ni. Tak suka nya..." - Shuri.

Haaa, ayat tidak suka yang buat kami always together walaupun tidak berjumpa. Syukur aku dipertemukan dengan mereka yang sentiasa berfikiran positif dan bila part negatif tu, ia akan jadi mereng bersama-sama, masuk air terus. Semoga covid ini diangkat ke tempat asalnya semula, semoga kehidupan kita menjadi baik-baik sahaja. Semoga kita terus berukhuwah hingga bila-bila, insyaaALLAH!


Syasya-Shuri same without notice.





Monday, 4 January 2021

Sya2time: Kelas Sub30 Core! Lambat.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Buka puasa je dah 15minit, mujur sudah siap dengan outfit kelas dengan tudung pun sudah siap bergosok. Urgh! pack betul time bila kelas bermula jam 8malam. Jeling jam 7.35malam usai solat Maghrib. Oke mari layan tudung, bergaduh dengan Momo sebab ia tidur atas tempat menggosok. 

Baru hendak hidupkan enjin kereta, kakak whatsapp menyatakan dah sampai, tempat aku berdepan dengan Shuri, uiiiiii awal betul minah ni. Macam the flash bawa kereta. Aku bergegas meninggalkan rumah kali kedua untuk hari ini, ye la siang tadi pergi beli barang dapur, kehabisan semua stok daktiga tu memasing macam mesin menelan makanan. Lapar semedang bertambah dengan cuaca sejuk.

Alhamdulillah jalan lengang, parking depan kedai Ustaz Ebit Liew dan berhegeh menyarung kasut. Sampai depan pintu studio, alamak macam mana nak buka pintu ni? haha... oke ada loceng. Naik tangga sudah mendengar suara coach Sara memberi penerangan. Alamak-alamak! kakak pilih port agak depan.  Maka, tempat aku lebih depan daripada dia. Aduh, aku hendak membentang yoga mat aku sendiri ni, malu dowh!

"mek ko lapik atas tikar tu." kata Shuri yang memerhati aku membetulkan gulungan tikar hijau.
"lapik atas je dik." kata kakak pula, dedua memerhatikan aku yang di depan mereka berdua. 

Baru rasa semangat sikit dengan warna kegemaran, hehe. Alhamdulillah, selesai kelas dengan jayanya. Kakak ajak melepak, tetapi aku kena terus balik, hari sudah malam, tuan asben kerja dan bermalam di opisnya. Jadi, next time kita lepak bersama k. 




I DON'T FIND THE TIME TO WORKOUT.
I MAKE TIME TO WORKOUT.

Tuesday, 8 December 2020

Sya2time: Yoga Mat usah dijolok.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Dengar sahaja Khaida ajak pergi dating, memang sajalah menunggu dengan rasa tidak sabar. Aku memang suka betul bila dapat keluar dengan minah seorang ni, perangai dia memang ada sahaja yang boleh dijadikan bahan aku ketawa. Setiap kali keluar dengan Khaida memang masa terisi dengan ketawa sahaja.

Kitorang bila pakat hendak keluar, memang on the spot sahaja. Tengah termenung teringat Khaida, nanti tiba-tiba dia muncul sahaja dalam whatsapp, macam tetahu sahaja kita teringat ke dia. Jika tidak dikerahnya aku buat kerja itu dan ini, maka di bawanya aku berjalan temankan dia shopping. Kebiasaannya memang aku temankan dia akan tetapi berkesudahan dengan aku punya shopping lebih banyak daripada dia, pasti!

Khaida sampai aku baru habis sidai baju, aku juga sudah selesai gorengkan mi untuk daktiga dan popia ketam. Kami ke The Store. Asalnya hendak ke ECO baru buka, akan tetapi mendengar khabar bahawa kedai ber'saka' tersebut hampir kekosongan, penduduk bershopping sakan. Alang-alang kak Miza pun berpesan minta belikan Donat DD di Big Apple, jom la kita ke The Store, banyak daripada biasalah langkah bila masuk The Store.

Aku hendak mencari Yoga Mat, wah gitu! baru pertama kali join kelas Sub30 Core sudah dengan poyo cari Yoga Mat, haha. Bukan, aku rasa lebih safer bila guna Yoga Mat sendiri banding dengan kelas punya, bukan begitu? Sha Whitey Mommy kata mr DIY ada jual Yoga Mat, jomlah mencari sambil-sambil.

Khaida drive, aku copilot. Macam biasa, masa memang sentiasa terisi dengan berborak. Kisah dia, kisah aku. Give and take. Turun sahaja kereta tali beg Khaida patah cangkuknya, ah sudah!
"kau tengok ni mek, belum-belum dah patah terus ha. Aku nak cari beg kejap lagi." aku membantunya.
"memang cangkuk dia nampak tak tahan sangat kan? kau pakai aku punya satu." aku membuka tali sling beg aku. Sebenarnya beg kitorang sama, aku beli dulu. Khaida memang pantang nampak aku pakai apapun, dia ikut sibuk. 

Jadi berhentilah kitorang dicelah tempat letak kereta berhadapan pintu masuk The Store untuk menyelesaikan masalah si Khaida ni.
"macam mana ni mek?" dia mengeluh lagi sambil tunjuk sling beg aku, sebelum patah lagi sekali baik aku tolong masukkan. Khaida ni lasak sikit banding aku, dia part menukang memang terer, bila part seni-seni, menaip-naip dia out kat situ. Aku membantunya memasang cangkuk tali sling.
"beg kau berat sangat, tak mampu cangkuk nak menampung." biasanya dia akan bawa beg sekolah je, disebabkan tengok beg aku tu besar, jadi dia bajet bolehla.
"ye la segala mak nenek badak rimau aku sumbat dalam ni. Jomla mek, atas dulu. DIY dulula..." selesai ikut SOP kami naik ke tingkat mr DIY. Yoga Mat, Syasya was coming.

"wei ni." jumpa tapiii warna merah. Halaaa, hijau takde? hitam? biru? Why merah? Khaida jumpa satu gulung di bawah, mata aku masih lagi menerawang sebaris rak yang ada Yoga Mat. Khaida sudah main scan harga ditiang berdekatan. Memang tidak dipapar harga dirak mahu pun di item tersebut. Berjaya!
"mek tu..." dia tunjuk atas pula, ma'oi tinggi nya. Panjat kerusi pun memang takkan sampai, bukan takat nak ambil Yoga Mat yang berdiri tu, nak tengok harga kat rak tu pun tidak nampak, pokoknya memang tinggilah kedudukan si Yoga Mat. Aku pun tak sampai apatah si Khaida yang lagi rendah dari aku. Ada kerusi satu, Khaida panjat sambil gawang-gawang tangan, aku pula cari staff mr DIY.
Khaida turun kerusi mencari something, jumpa kayu panjang. Argh! dia mula nak buat hal.
"siyes la wei, tak terpelanting kena rak depan ni ke nanti?." aku pula jadi nerves. Tak sempat habis ayat aku, pelepaaap!!! satu Yoga Mat jatuh ke lantai dikait dek Khaida. Wah! sahabat aku ni memang terbaik. Dia kutip, dia scan harga. Kejap-kejap, ni siapa yang berkobar nak beli Yoga Mat ni?
"mahal yang ni, yang tadi lagi murah. Kakak kata takyah mahal-mahal sangat." aku bersuara sambil berbalas whatsapp dengan kakak. Sebenarnya mata aku dah nampak yang berkenan, warna hijau dan kakak punya warna biru. Sama pattern lain warna.
"cari staff dia la mek." mata aku melilau lagi, Khaida sudah berdiri atas kerusi ready untuk mengait lagi. Argh dia ni! Lalu seorang staff perempuan. 
"dik!" baru je adik, staff perempuan terus menahan Khaida,
"kejap kak kejap" aku masih berbalas whatsapp dengan kakak jika dia hendak beli sama dengan aku. Lalu lagi staff perempuan tadi,
"akak sekejap!" risau sangat nampak kitorang macam hendak mula misi mengait lagi sekali, geram. Sedang borak-borak, datang staff lelaki bersama tangga. Halaaa sopan.
"tangga mek, tangga!" aku mencuit Khaida yang tengah tersengih-sengih. 
"hijau dengan biru." staff lelaki tadi senyum sahaja melihat aku dengan Khaida, pangaiii! sorang anak tiga, seorang anak lima, haha! Khaida peluk dedua Yoga Mat, aku ambil photo untuk hantar pada kakak. Kakak kata beli jika cukup wang, Allahuakbar! baiknya friendsistersibling aku seorang ni. Yes kakak, ai dah beli.

Aku dengan Khaida merayau lagi, cari barang untuk daktiga yang berkesudahan, makanan juga. Berkali berpusing mr DIY tu, tidak tahu hendak beli apa untuk daktiga. End up, aku tapaukan air, biskut, roti sebab itu yang dipesan mereka sebelum keluar tadi. Cari beg Khaida, beli barang aku dan riki barang untuk comeback dua minggu lagi- after gaji, kikiii. Selesai berpusing, berpossing, berbuat bayaran, kami ketingkat bawah mencari donat untuk kak Miza, malangnya donat yang dicari tidak dijumpai. Donat ada, tapi Donat DD tidak ada, sudah kehabisan stok. Aku pilih sahajalah donat untuk kak Miza dan Dina, tapau sekali donat untuk daktiga sudah alang-alang. Kami singgah di sekolah anak Khaida sebentar, terus ke kedai makan. Lapar benar menyimpan perut dari pagi tadi, macam biasa ikut SOP dan makan, alhamdulillah dapat lagi berbual lama. Dapat juga aku menghubungi daktiga di rumah, dengan Arrizqi bertanya "kenapa umi lama sangat?". Selesai makan, kami ke tabika untuk Khaida ambil barang dan ke rumah kak Miza menghantar donat, sebelum betul-betul balik ke rumah singgah di kedai runcit sebentar.

Baru sahaja Khaida melepak melepaskan lelah, aku buka cerita hendak ambil baju yang kitorang tempah pada 2 bulan lepas. Khaida pantas bangun, ajak aku pergi ambil jam-jam tu juga. Adoiii dia ni. 
"jom mek, takyah bawa beg. Bawa duit ja" dia menolak aku keluar pintu.
"mek nanti kau kena hantar aku semula, takpe ke?" 
"eh suka hati aku lah, kejap ja." dia menjawab sambil menghidupkan enjin kereta. Dan macam biasalah di tempat yang dituju rumah tailor kak Ina dan kak N. Sudah! tersangkut lagi. Borak lagi. Aduh! badan aku terasa letih sungguh. Selesai berbual dengan kak N, Khaida menyambung cerita semula disepanjang perjalanan balik ke rumah aku, dia sudah malas hendak singgah dan terus pulang.

Aku masuk ke rumah semula terus mandi dan bersiap, fuh! sakan sungguh hari ini. Alhamdulillah! Semoga sahabat-sahabat aku mendapat manfaat persahabatan bersahabat dengan aku, insyaaALLAH. Terima kasih tuan asben memberi pelepasan dan terima kasih Khaida temankan aku pada hari ini, ada rezeki kita dating lagi.


Tudung sama. Baju sama. Seluar sama. Beg sama. Love U Khaida!


Alhamdulillah...