Wednesday, 29 October 2014

Hari ulangtahun kelahiran.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Cahaya petunjuk rezeki sedang bermain babacak dengan abang Adli. Pandai pula abang Adli menghiburkan Arrizqi pabila kakak Auni ke sekolah. Kejap baik, kejap gaduh, baik balik semula, bergaduh lagi, biasalah abang Adli hendak conquer semua mainan, malangnya Arrizqi pun mahu juga. Ye, seorang sudah tiga tahun seorang lagi sudah dua tahun, anak-anak saya sudah besar. Membesar bagai juara, membesar depan mata, membesar saya dan suami yang jaga.

Saya pesan pada suami, jangan lupa beli kek untuk Arrizqi, memang saban tahun sambut ulangtahun kelahiran, kami sambut satu family sahaja, belum berani hendak buat besar-besaran. Gugup. Apapun, tahun ini tiada hadiah istimewa untuk Arrizqi, tidak seperti abang Adli pada umur dua tahun, mainan dapat, kek aiskrim Baskin Robin pun dapat. Untunglah! Merasa juga bila suami balik bawa kek aiskrim Baskin Robin. Memang mantapla rasanya, well siapa tidak suka aiskrim bukan?

Tidak banyak hal sangat yang berlaku dan berlalu. Semuanya berjalan macam biasa, siap masak tengah hari, kita makan kek pula. Yummy-yummy-yummy. Arrizqi, turns two. Kakak Auni dan Abang Adli turns two sudah punya adik, Arrizqi? still adik baby. 

Cute, ensem, mata cantik, banyak cakap, banyak kerenah, suka ketawa sampai mata sepet, sepet, gigi cantik, putih, bulu mata lentik, ah! siapa yang tidak suka puji anak sendiri bukan? Arrizqi si manja, abang kakak sibuk buat projek dia boleh duduk menebeng atas top kabinet dapur temankan emak. Kakak abang sibuk atur tempat tidur, Arrizqi cari pangku emak. Kakak abang sibuk dengan mainan, Arrizqi suka dengan sudu emak. Kakak abang sibuk dengan channel kartun, Arrizqi layan Korea sama dengan emak. Arrizqi, memang anak emak walaupun sepatutnya gelaran itu untuk abang Adli. Apapun, semuanya memang anak emak, hehee.

 Kek tu, haih!





Perjumpaan di meja makan.

Overall of the special day, macam ada tema pula, hahaa.

 Ulangtahun ke dua Arrizqi.

 Ulangtahun ke tiga Adli.

Ulangtahun ke lima Auni.

Sambungan entry kali lepas, kami (saya, Arrizqi dan Adli) ke klinik untuk pemeriksaan 2 tahun Arrizqi. Biasanya, suami membantu menjaga Adli di rumah, disebabkan suami ke Sabah untuk beberapa hari makanya saya perlu membawa Adli bersama. Owh! memujuk Adli sangat mudah, dia angguk sahaja apa yang saya pesan. 
"ye, abang tahu" walaupun dalam kepada saya, memikir apa akan jadi. Dalam hati saya berasa gemuruh tidak terkira. Entah apa yang orang kata, melihat dua beradik itu berjalan kiri dan kanan saya. Kembarkah?, abang adikkah?, sepupukah?. Mereka berdua memang mencuri perhatian orang, apabila kami didatangi seorang doktor pelatih yang sedang buat soal selidik. Soalan awal yang biasa juga saya kena jawab "iya, saya emak dioranglah" dan "30 tahun" dan "muda sangat ke?" di jawab dengan soalan juga dan rasa tidak percaya, poyo kan? boleh agak soalan apa yang ditanya bukan?

Habis sesi soal dan jawab, saya teman dorang bermain sementara menunggu giliran masuk bilik. Penat uols, menyesal pun ada pakai inner ninja dengan shawl. Berpeluh walaupun duduk sahaja bawah pondok berhadapan bilik pemeriksaan. Apa tidaknya, bila Arrizqi ada geng berlari, satu taman dia berlari pusing keliling, Adli jatuh sekali, Arrizqi jatuh sekali, haaa....tidak serik jugek! masuk bilik rawatan, berpeluh-peluh dengan bau asham. Itu belum lagi hal dalam bilik rawatan, macam-macam soalan keluar daripada mulut yang berdua tu. Sampai nurse pun tolong layankan. Biasanya bila Arrizqi seorang sahaja dia akan tidur tetapi tidak pada hari itu.

Upah mendengar kata emak, saya bawa mereka membeli barang dapur sehingga penuh troli. Mereka ikut sahaja belakang emak. Berpimpin. Lepas beli barang dapur, saya bawa mereka ke kedai mainan pula. Pilih jangan tidak pilih. Macam biasa, tetap mencuri perhatian orang. Pegang mainan masing-masing boleh pula berborak dengan staf di kedai. Aduhaiii, peramahnya mengalahkan emak. Jangan hairan bila mereka memanggil orang dengan panggilan "mama". Jika lelaki mereka akan panggil "atok", mereka tidak kisah bangsa, mereka tidak kisah bahasa. 

Balik rumah, saya tukar baju dan keluar semula ambil kakak Auni pula, satu hari yang sangat luar biasa penatnya. Keesokkan hari, abi mereka pun pulang. Lega? hahahaa, sikitla. Hakikatnya sama sahaja, kekeke. Apapun, saya suka je pekerjaan saya sekarang ini.

Ulangtahun pertama mereka.

Ok, rasanya cukup sampai di sini sahaja. Macam mana entry ni? ada nampak yang berbeza? hihiii, salam sayang jumpa di lain entry daaa... 

Monday, 20 October 2014

Pakatan.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Aku sudah pun mengamankan diri atas katil sambil membelek Instagram, entah bila aku aku terlena aku tidak sedar, tahu-tahu sahaja Arrizqi panjat katil dengan bau yang sangat wangi. Aku cuba besarkan biji mata sambil membantu Arrizqi naik katil, terdengar Adli merayu minta aku bangkit daripada tempat tidur.
"umi, abang nak acuh tang" sambung lagi 
"ni, dah lekat-lekat umi" sambil sua-sua tangan ke depan muka. Aku pegang baju Arrizqi, sudah pun basah bahagian depan dan bangkit daripada katil untuk melihat projek apakah yang dibuatnya hero nan dua ini.

Hrmmm, memang aku mengucap panjang bila sahaja kaki terpijak sesuatu yang licin, lekit berwarna putih. Hendak ku marah, mamai lagi pasal sudah lewat pagi. Jadinya, aku heret sahaja Adli ke sinki, cuci kaki dan tangan serta memaksanya tidur. Boleh pula terus tidur selepas itu, perlu dipaksa dahulu baru tahu hendak tidur. Arrizqi sudah pun pura-pura pejam matanya, ketakutan tengok aku marahkan Adli. aku seperti hendak ketawa sahaja melihatkan keletah Arrizqi, Dia memang reti buat muka lucu begitu. 

Esok paginya, barula aku selidiki apa yang dimain anak berdua tu, satu botol kecil bedak, dengan sebotol sederhana lotion bersama setengah susu digaul menjadi entah apa, bertebaran satu meja kopi rumah tok mama. Pening kepala, dengan bau wangi masam yang sudah bercampur, aku mengelap kusyen bertompok putih dengan kain basah. Lotion kepunyaan tok mama baru guna dua kali, habis clean and clear. Memang sel otak sedang berhubung, pasal lotion tersebut di tempat memang sepatutnya, tinggi dan disangka mereka tidak akan terfikir untuk main. Jangkaan tidak boleh sangka-sangka, memang semua tempat boleh digapai sekiranya hati mereka hendak main juga.

Ok, tutup part 1 buka part keesokkan harinya pula. Wataknya masih lagi dua hero, penat bergaduh pen, pensel, kertas dengan kakak, bertengkar jerit pekik menconteng dinding rumah tok mama, masuk bilik tutup pintu. Aku sudah pastikan keselamatan barang-barang terjaga dengan elok, sudah juga aku pesan kepada encik suami supaya tidak menyepahkan barang-barang peribadi sendiri. Kan namanya sel otak sedang berhubung, sekali lagi beg make-up aku diselongkar. Buat kerja lagi apabila tertangkap bermain shampoo yang juga baru sahaja dibeli. Aku memang belum bawa masuk ke bilik air. Kosong. Lekitan wangi di sebelah katil terkena pula beg tangan encik suami dengan wang kertas bertaburan dalamnya serta wallet. Aduhaiii. Shampoo, memangla wangi tapikan ke kena bilas. Tidak pasal-pasal encik suami pun mandikan wang kertasnya sekali. 

Dibaginya juga dua das seorang sehingga nangis dengan tidak banyak cakap dengan harapan hero akan serik. Tegas. Hendak denda lebih-lebih kena behave kerana bukan berada di rumah sendiri. Serik? jangkaan silap, tutup part 2 buka part seterusnya. Salji.

Definisi salji dalam rumah ini bersamaan bedak atau polisterin atau kekabu bantal. Ruang tingkat bawah sudah berselerak, tunggang langgang, seorang yang sudah terdampar letih, Arrizqi. Auni sudah pun masuk bilik sendiri bersama dengan Adli, adalah tu projeknya. Aku mengemas sedikit ruang bawah ala-ala sedap mata memandang sebelum Auni menjerit.
"umiiii Adlikan, main bedak". Ini part memang aku stres.
"kakak simpan la bedaknya" aku menjawab sambil berfikir, bedak botol besar tempatnya sangat tinggi. Macam mana dia boleh dapat? Ah, masakan Adli boleh panjat jika tiada yang membantu, Auni. Senyap sebelum Auni sendiri turun dengan muka putih melepak dan baju bertompok bedak. Ok, ini aku kena bersegera naik.

Surprise, master bedroom, menempatkan satu katil queen size, satu tilam queen size, 2 almari baju warna coklat gelap, almari solek dan iron-board dimana kesemua inventory tersebut sudah pun diselaputi salji. Lantai sudah pun licin. Ah, tidak perlu aku huraikan dengan lanjut, cukup menyatakan aku menangis melihat suasana tersebut. Fine, aku halau semua turun mandi di bilik air bawah, aku bersihkan master-bedroom. 2 kali lap, 3 kali mop, buka kipas dan tingkap. Berdebu uols...Kerjaan Auni dan Adli. Setel atas lebih kurang, aku siapkan mereka selepas mandi. Bagi susu, buka rancangan kartun dan aku sambung lagi mengemas ruang atas. Masakan encik suami pulang hendak mengadap bilik berdebu? bersihkan. Tutup part 3.

Seterusnya, aku sudah pun tidak boleh tahan, aku perlukan bantuan superman untuk melepaskan emosi sedih berterusan. We-chat encik suami dan mengadu apabila part seterusnya berlaku, main bedak di ruang bawah pula, satu botol habis. Sudahnya aku buang semua bedak yang ada dalam rumah. Tension tahap maksima. Betul bila sel otak berhubung, camnila jadi. Aku marah masa tu je, lepas melihat mereka pose tidur keletihan, aku sudah tidak berasa apa-apa lagi. Mereka sahajala yang aku ada, yang paling rapat dan paling dekat. 

Abang Adli dan Arrizqi.

Abang ni, rajin juga layan Arrizqi. Ajak main, gomol-gomol, kejar mengejar. Jika boleh, Adli mahu sama apasahaja dengan Arrizqi.

 Abi tiada, makanya umi la belanja.

Cahaya. Kesyukuran-Kehormatan-Petunjuk. Keadilan-Ketenangan-Rezeki.
Semoga aku miliki sifat yang ada pada nama mereka bertiga ini, in shaa ALLAH.

Penat? hahahaaa, bohongla jika aku kata tidak. Aku bukan robot, aku bukan mesin like I said before aku menangis dan bila tahap aku sudah mengadu tandanya aku sudah tidak tahan. Sekali lagi encik suami pergian untuk bertugas lama, aku perlu membawa Arrizqi untuk pemeriksaan, tiada pilihan aku perlu membawa Adli bersama juga yang kebiasaannya tinggal dengan encik suami. Entahlah, aku belum terbayang lagi bagaimana keadaannya esok. Wait and see sahajalah, muehehe. Harap-harap semuanya berjalan dengan baik. Owh!  hero ku...

Jumpa lagi di lain entry, daaa...

Tuesday, 14 October 2014

Raya.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Raya yang baru sahaja lepas, AidilAdha tapi aku pun baru perasan bloghijau ini tiada entry raya Aidilfitri 2014, sudah alang-alang entry bertajuk Raya, mari kita gabungkan kedua-dua raya sekaligus. Kebetulan, kedua-dua raya tahun ini berpihak kepada belah aku, bangkit JDT. Eh? 

Aidilfitri lepas, aku berpeluang menghabiskan cuti raya (macam ada) di Johor, hampir seminggu jugalah apabila cuti abi trio banyak tertumpu kepada cuti sebelum raya ini bermakna, hari raya pertama kami berada di Johor. Aku tidak kisah pun tentang mana-mana giliran beraya ni cumanya aku kena minta simpati lebih la kepada abi trio berikutan aku hanya mempunyai dua orang adik beradik, adik aku sudah pun bernikah sudah pastinya berpihak kepada mertua pada tahun pertama. Bila adik aku yang biasanya ada, tahun ini dia tiada, apa pula perasaan papa mama daku di kampung. Ada yang mereka tutup rumah pada 1 Syawal. Ok, anak sulong kesayangan papa mama pulang dengan keretapi panjangnya, makanya raya kalian berdua sangat bermakna.

Aku juga sangat berterima kasih kepada abi trio sebenarnya, kerana dia sangat memahami keadaan aku dan keluarga aku. Rezeki aku sekali lagi apabila adik menyatakan dia tidak dapat pulang beraya pada Aidiladha lepas kerana bertugas di seberang laut - kena kerja kuat kerana bakal bergelar bapa tidak lama lagi maka dengan kuasa bulan, aku berpeluang bercuti lama di JDT untuk sekian kalinya. Tahun ini aku murah rezeki setelah berhempas pulas melawan emosi pada tahun lepas. Alhamdulillah. Lepas rindu tokPapa, tokMama dengan cucu-cucu-cucu kesayangan mereka.

Aktiviti raya? Aidilfitri, macam biasalah beraya, makan kuih raya, jalan-jalan pakai baju raya, kumpul duit raya, satu hari raya sahaja rumah saudara-mara sudah habis dijejaki. Minggu selepas itu sibuk pula dengan jamuan-jamuan raya, ahaaa ini pengalaman juga ni. Apabila rumah aku, malam, diserbu dengan makcik, kakak, abang, adik, sepupu-sepapat sebelah abi trio. Itu kali pertama aku masak menu yang tidak pernah aku masak, kali pertama juga rumah aku kena serbu macam tu, kali pertama rumah aku tidak sedia kuih raya, dengan balang-balang kerepek melintang telangkup atas meja, pergh! memang sejarah rekod 30 tahun aku hidup berhadapan dengan situasi macam tu. Keadaan rumah pada masa tu? happening.

Aktiviti raya 2, Aidiladha. Kebiasaannya selepas aku siapkan trio, aku duduk-duduk sahaja dalam rumah, layan diri-sendiri sebab trio akan ikut tokPapa atau abi dorang pergi tengok penyembelihan lembu. Itu tidak berlaku pada tahun ini, kerana aku sudah ready awal-awal untuk ikut sekali melihat acara penyembelihan korban. Rezeki aku sekali lagi, tempat penyembelihan hanya selang beberapa buah rumah daripada rumah papa, mama. Jalan kaki sahaja. Sudah berpeluh keti, aku balik malas mau tunggu. Esok lusanya papa, mama ajak tengok lagi sekali di pejabat papa. Ok, puas hati dapat tengok depan mata, puas rasa dapat biarkan trio berlari sakan sepadang sebelum melepak minum Lai Chee Kang, muehehe. 

Menu raya, sama sahaja. Menu kegemaran keluarga Encik Ab latib, ketupat/nasi impit, kuah lodeh, sambal kacang, ayam masak merah, rendang daging dan ketupat palas. Setiap tahun, setiap raya. Air tangan mama, memang yang terbaik. Aku pernah tanya, kenapa aku masak rasanya tak dapat hendak sama, then my mama said. "memangla, mama pun macam awak juga dulu. Bertahun-tahun belajar memasak, bukan terus pandai" hihiii. True-true-true, practice make perfect.

 Tengok trio ni, siapa paling hadapan? Ya, Arrizqi. Abang tolak dia, dia tolak abang balik, mengacah-acah abang yang penakut tu.

 Satu hal lain, kerjaan tokPapa. Belikan baju JDT da best da, tapinya kan ke raya? belikan jersey pula. Try test pakai even da pakai baju tidur.

 On the way balik rumah, habis mainan diangkut bawa, pastu emak jadi naga sebab berlaku juga perebutan.
 Throwback, ni la tetamu yang menghingar-bingarkan rumah. Semuanya sebelah abi trio.

Raya tahun ini, AidilFitri dan AidilAdha, inilah kami. Dua tahun lagi, in shaa Allah ulang balik pakai baju ni, untuk anak-anak kena tukar lainla.

Ok, sekian sahaja cerita raya, idea cerita raya ini datang apabila aku membaca sidebar bloghijau, mama3D update pasal raya, muahaha. Ampun kak, gua cedok tema sama lu, hiii. Ok, panjang sangat da ni, macam hendak balas dendam pun ada gak ni.

Notahijau: Aku pomen laptop ni sendiri, rezeki aku dapat balik connection internet setelah berhari-hari aku gagal connect kan, muahaha. Ini tau dek abi trio aku install macam-macam aplikasi ni, mau kena bebel. Lantak le, janji bloghijau daku sudah update. Yeay! see yaaa...

Thursday, 9 October 2014

Biasa-biasa sahaja.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Haaa, baru turunkan volum suara, macam halilintar membelah bumi suara aku dibuat dek anak-anak ni. Bila badan dah letih, migrain pun bagaikan ada ura-ura nak datang, siap siagala untuk berhadapan dengan hulk. Rumah, usah dikata kerana suasananya bagaikan tongkang dilanggar garuda, kesemuanya mainan. Sigagah, sigigih membawa turun mainan yang bermacam saiz daripada bilik atas ke tingkat bawah.

Sudahla bawa segala macam mainan bergaduh pula, berebut. Aku pun tidak paham bagaimana permulaan pembahagian mainan sewaktu dorang bawanya turun sebelum ini, kelihatannya baik-baik sahaja, gelak-gelak, baling-baling, semuanya bersama-sama malangnya bila masa bermain, eh? bergaduh pula. Memang aku tidak pedulila, selesaikan sendiri.

Balik rumah tokPapa, tokMama dapatla aku berehat barang sejam dua jam apabila tugas melayan bertukar servis. Celik mata, atok. Celik mata, mama. Tugas mandikan pun di ambil alih oleh abi dorang, muahaha. Aku ambil kesempatan yang ada, rest. Sudah namanya pun emak, takat manalah istilah rest betul-betul digunakan, apabila si anak-anak still umi...umi...umi...umi...dan umi. Konsentrasi terganggu tetapi aku tetap layankan saja.

Beberapa hari di kampung, tiba masa balik Sg. Buloh jua untuk back to normal routine. Hari pertama berkerja setelah cuti beberapa hari, blues bagaikan ala-ala Monday blues. Dengan tekad yang baru, aku harus gagah memulakan hari dengan semangat berkobar-kobar. Semangat itu penting selain berfikiran positif. Kerja yang terbengkalai, stuck perlu di habiskan dengan segera. Say no to pending duty sebab, bila pending duty mulala jadi terkumpul dan jadi malas terus untuk habiskan, nota kaki-aku je yang pangai macam ni.

Pendek ke panjang entry ni? aku main taip je thru SII, skrin cenonet membuatkan aku rasa sudah menaip dengan panjang lebar. Malas hendak on laptop dek kerana ramai benar yang akan mengerumuni, akan mengeluarkan idea dan akan mengaplikasikan jari jemari, sebelum laptop tersebut kembali kepada mode out of service, adalah lebih baik aku guna jalan lain yang lebih selamat untuk tidak dituduh "bukan hendak jaga barang elok-elok", muehehe.

Nampaknya mereka sudah kembali aman hari ini, jadi aku perlu berkerja dengan lebih produktif supaya meluangkan masa untuk menonton Korea pula malam hari nanti, muehehe. Sekian sahaja entry ringkas dan lebih kepada entry buntu sebenarnya makanya kita jumpa lagi di lain entry, salam penuh keriangan, daaa....

Monday, 29 September 2014

Kisah kita aje. Abang.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

"Rama-rama itu terbang bebas tetapi menghiasi dinding
Teratai itu terapung cantik tetapi akarnya tak mencapai dasar
Matahari itu megah memancar sinar mencerah alam semesta
Bulan itu berseri limpahan cahaya mendamai hati
Kucari diri dengan kesabaran yang pasti"

Mencari diri daripada Noor Aliza Mohd Asmi-2006 
Bicara tanpa suara, Antologi Cerpen Dan Puisi.

Hrmmm, bermadah nampak? hiii. Sejak dua menjak ni kan, hobi baru membaca sajak. Nampak macam poyo je kan, oldschool. Lantak, aku sudah mula suka. Well mana tahu, tiba-tiba jadi penulis sajak pula-dah berangan. 

Ok, lupakan pendahuluan yang agak mustahil untuk masuk di akal mari teruskan dengan cerita kisah realiti kehidupan. Baru-baru ini, dua hari lepas seorang yang tidak mahu dikenali dengan namanya, telah menyambut hari ulangtahun yang ke tiga. Abang Adli, menyambut hari ulangtahun kelahirannya awal sehari, abi trio punya kerjaan, berikutan dia berkerja pada hari yang sama dengan tarikh ulangtahun abang Adli maka dirai awal satu hari. Tidak kisahlah.

Gembiranya, abang Adli sudah pandai tiup lilin-saja suka-suka, pengaruh kartun banyak sangat. Sudahnya Arrizqi yang makan lilin, hahaaa. Trio yang sudah pandai makan sendiri, makanya aku berikan mereka pinggan warna-warni satu seorang. Pinggan IKEA sahaja, colourful dan paling penting plastik. Pinggan, cawan dan sudu semua cap IKEA. Cantik, mudah dikendalikan, mudah untuk dibaling-baling dalam sinki, boleh dibawa buat main pondok-pomdok juga. Murah tetapi kerjanya efisyen.

Hadiah untuk abang Adli ialah kereta control. Beli semalam hari ini jahanam, moto seorang kanak-kanak yang belum pandai menjaga harta sendiri dengan baik, Arrizqi. Ye, abang tu tersangatla menjaga harta-Adli ialah seorang yang sangat pandai menjaga mainan. Arrizqi paling kerap memunah, apabila Arrizqi geram, baling. Apabila Arrizqi main dengan betul, pun baling. Apabila Arrizqi berebut dengan abang atau kakak, balingannya akan bertambah mantap. Macam manalah mainan tidak rosak. Berbeza dengan kakak Auni, nama sahaja ketenangan. Bila mainan di tangan dia menjadi ratu modified. Pakar ubahsuai yang tidak boleh disangkal. Sedangkan diri dia pun boleh menjadi kerusi, apatah lagi mainan yang pelbagai fungsi akan transform kepada pelbagai-pelbagai-pelbagai fungsi yang kesimpulannya, rosak.

Demi daya pemikiran yang kreatif dan inovatif. Demi aura kesenian yang berkembang. Demi sel-sel otak yang aktif berhubung, aku biarkan sahaja. Alaaa, apa hendak dikisah, masa kecil aku pun sama. Aku penjaga mainan sebab aku perempuan, bila aku beradik semua mainan punah di tangan lelaki manja tu, hahahaaa-ini diakui oleh mama aku sendiri. Jadi, bila beranak pinak yang melebihi mama aku makanya layankan sahaja walaupun pandangan mata aku melihat objek di hadapan berubah saiz dengan cepat selari dengan aura amarah. Sabar mak, sabar.

 Teruja. Semua sudah tidak sabar.

Cahaya kesyukuran keadilan.

Bersemangat bila soal makan. Makan-makan-makan.

Untuk abang Adli, semoga abang terus sihat dan kurangkan sedikit sakit manja tu ya, ihihihi. Semoga abang Adli membesar bagaikan juara. Umi sayang abang Adli ketat-ketat. Sekian sahaja bebelan untuk hari Isnin, jumpa lagi di entry lain. Salam sayang...daaa.

Ulangtahun kedua Adli. [Cahaya kesyukuran keadilan.]
Ulangtahun pertama Adli.[Entry terakhir.]

Wednesday, 24 September 2014

Menghabiskan masa.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Cara emak menghabiskan masa, macam biasa layan drama Korea atau baca novel atau buat art atau tidur. Ahah! yang terakhir tu sangat best kebiasaannya dibuat ketika abi trio berada di rumah, take turn please.

Cara anak-anak emak menghabiskan masa? hrmmm...hrmmm...(menggumam) nak taip atau tidak ni, aku rasa pastinya semua orang tahu bagaimana anak-anak atau kanak-kanak menghabiskan masa lelebih lagi cuti sekolah. Dorang memang sangat membuli emak, konker tv, konker fikiran emak, konker ruang rumah, konker suara emak, konker kesibukkan emak, bila ada tiga yang sedang membesar bersama, gabungan tu menjadi luar biasa hangatnya.

Projek cuti sekolah? untuk anak-anak, just stay at home. Untuk emak, mulala pening kepala, fikirkan menu, fikirkan aktiviti, fikirkan emosi anak-anak, fikirkan rumah, fikirkan suami, fikirkan kampung halaman, fikirkan bla...bla...bla...namun bila tekanan emosi tidak dapat dielakkan, emak nangis dalam hati dan membebel-bebel-bebel sampai bertukar jadi hijau, haha.

Hasil daripada aktiviti cuti sekolah kali lepas, Auni sudah pun masuk bilik tidur sendiri, aku tidak sangka pula dengan rela hati dia mahu tidur sendiri-sendiri. Oi! terasa aku sudah tua la, anak sudah berjauhan dengan aku-ceh statement macam anak duduk tempat lain. Lepas ini, kena tunaikan janji untuk lebih mem pink kan biliknya. Almaklumlah, basic cat untuk bilik hijau belaka, haha. Mahu cadar pink, mahu langsir pink, mahu tikar pink, adeih!

Adli, dalam proses latihan ke tandas, dia tidak mahu dipanggil Adli atau Aie, dia membahasakan dirinya "abang". Siang bebas pampers, sudah berjaya hampir satu minggu. Teruk jugalah hendak melayan sakit manja yang ada pada dia. Seluar yang biasanya boleh buka sendiri, tiba-tiba jadi tak boleh nak buka, baju yang biasanya sesuka hati pandai buka tiba-tiba boleh jadi isu air mata pula. Geram saja aku menengoknya. 

Arrizqi pula yang melebih-lebih, tahu-tahu tidak berseluar, tahu-tahu pampers sendiri sudah dalam tong sampah padahal baru sahaja ditukar. Dia buat kerja sendiri, eeeee kecik besor-kecik besor je aku tengoknya. Arrizqi si kaki bodek, pandai sungguh part pujuk memujuk. Sejak pandai cakap berpatah-patah ni, dia berlawan dengan abang Adli. Kejap dipanggilnya abang, bila geram dia panggil Aie sahaja. Marahkan kakak Auni pun sama, Ni...Ni... Bila baik panggil kakak. Aku memang perhatikan Arrizqi dan Adli bila tiba bergaduh. Arrizqi suka ajak abang bergumpal, abang tak kacau dia pun dia saja cari lawan, ambil bantal busukla, rampas basikal abangla, kadang tengah baring dia saje je bergolek-golek tindih badan Adli. 

Adli, bila dia tengah ralit tengah asyik main atau buat aktiviti memang jangan di kacau, sama ada dia balas balik atau dia menangis cari emak, dia cengeng sedikit banding yang lain-lain. Bila Adli menangis, memang Auni tidak akan layan sangat. Arrizqi nangis, Auni akan tolong, haha. Tapi bila main, memang Auni lebih suka ajak Adli, kalau ajak Arrizqi, Arrizqi tak mau Auni akan dapat cop gigit. Kakak borek adik rintik, tu la dia. Pangai sama betul. Kental. Kena marah buat bibir terbalik, kejap je buat muka, dia main angkat-angkat kening pula, eeee memang minta kena picitla.

Satu hari tu, tahap kebosanan melampau aku bawa pergi taman main. Amboih tak cukup tanah memasing berlari sakan, habis seluruh pelosok taman dijelajah tiga beradik tu, cukup masa aku ajak balik pasal emak nak layan Korea pula, turn emak. Auni sudah ambil tugas mandikan adik-adik, aku hanya tunggu dengan baju bila semua habis mandi, haha. Senang kerja emak. Makan pun masing-masing sudah tidak mahu bersuap.

"saya nak makan sendiri"-Auni
"takpe, abang boleh buat sendiri"-Adli
"nak-nak-nak"-Arrizqi. "umi suap Arrizqi"-emak.
"nanak!" sambil geleng-geleng kepala. So, lepas makan emak la kerja lebih sikit, macam biasa, haha.

Then, menjelang petang bila barang dapur sudah menyusut mulalah emak pening kepala. Memikir, apa hendak di buat. Ke kedai, malas. Cookies, melempeng, nasi goreng, jejemput bilis, kek milo choc chip, habis keluar skill emak yang selama ini tersimpan. Anak-anak tengah membesar, kena layankan. Bila tak dilayan, sendiri yang stres balik semula.

Ruang tamu rumah agak bersih sedikit sebab mainan semua sudah dipindah masuk bilik Auni, makanya seram juga bila tiga beradik tu di atas, risau dorang main benda-benda yang tidak ingin aku lihat, aku tawakal je la dengan barang-barang yang hanya tinggal botol kosong sahaja, huhu. 

Macam biasa, konker tb. Terpaksa aku buat jadual masa tengok tv.

 Lelaki da macam pempuan, pempuan da macam lelaki. Adli, Arrizqi, Auni. 

Lagi. Basikal roda tiga inila yang selalu jadi aktiviti rampas merampas. 

Beratur. Tunggu turn ambil kek yang baru keluar kukusan.

Jujurnya, menjadi seorang pengurus rumah tangga ini, tidak sama seperti yang dilihat dalam televisyen, punya maid, punya driver malah aku sendiri yang buat semua tugas-tugas nan tersebut walaupun aku manager, muahaha (nak jugak). Apapun, aku ok je. Tidak ok pun ok saja. Ok-ok saja, gittu. Oh! maaf entry tentang my trio again. Jumpa lagi di lain entry, daaa. 

Thursday, 18 September 2014

Dicabar.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Sejak laptop out of service, aktiviti art aku pun macam perlahan je. Aku pun sudah mula hendak dijangkiti penyakit M. Bila sakit M mula menyerang memang apa pun tidak boleh, makanya aku hanya duduk atas sofa sambil makan-makan-makan dan makan dengan mata menumpukan penuh perhatian kepada, televisyen, hrmmm...One 393 la apalagas. Pagi sejam, petang dua jam, malam tiga jam, bahahaha. Korea-korea-korea. Oppa!

Ok, disebabkan makin lama sakit drama Korea ni makin merebak makanya aku cuba juga buka sesikit, selongkar kertas-kertas art semula. Korek sana korek sini dan bagaikan tahu-tahu aku tengah menggubah, menampal kelopak bunga, terdengar bunyi isyarat Wechat masuk. Bunyi suara burung itu hanya orang-orang tertentu sahaja yang menggunakannya selain ahli keluarga. Mesej daripada kenalan aku semasa di Kilang semikonduktor, Kelana Jaya, kakYani.

Dia mencabar aku supaya aku belajar membuat guestbook untuk dihadiahkan kepada pasangan pengantin sepupunya. Erk! aku tercekik. Jujurnya, aku memang tidak pernah melihat guestbook, aku tidak pernah menandatangani guestbook, malah untuk membuatnya memang langsung tidak ada dalam kepala berikutan otak aku telah pun diset dengan, susah.

Untuk memudahkan aku, kakYani mencadangkan aku hanya membuat muka depannya sahaja, buku guestbook disediakan sendiri olehnya. Aku berfikir dengan perasaan cuak dan tidak yakin. Ergh! aku punya skill quilling art tahap beginner je, dengan gam merata, dengan bentuk yang entah apa-apa, dengan quilling typography masih dalam proses pembelajaran. Aduhaiii!

Ok takpe, aku teruskan dengan kelopak bunga dicantum menjadi bunga sambil otak merangka apa yang patut ada pada muka depan guestbook. Buat research dengan Google. KakYani kata, buat bulat tampal bunga, amboi senang sungguh bunyinya. Ok, orang buat bulat kita bulat jugalah. Aku guna mangkuk dengan apa pun tak fikir, aku terus buat nama pengantinnya. Mula tu nak ikut hukum tutorial betul typography, nampak bentuk huruf. Malas pula aku nak lukis blok huruf tu, lenjan sahajala janji ter'eja' namanya, muahaha. Macam yang dilihat, aku gulung dan tampal je, main agak-agak. Tanpa komputer, tanpa pembaris. Bila nama sudah siap, datang pula idea-idea lain, yang menjadikan seperti gambar tertera, bingkai-bingkainya, adunan warnanya, kerawang-kerawangnya, semua aku bubuh dan letak. KakYani kata, aku terlebih rajin, huahaha.


 Cantik tak-cantik tak?

Selain muka depan guestbook dia minta aku quillingkan belon, sepasang pengantin pegang belon untuk diframekan. Dia send aku gambar berkomputer tanpa quilling yang diframekan sebagai contoh. Dia lukiskan juga draftnya. Aku pening, sebab laptop aku out of service untuk aku print gambar pasangan pengantin tu. Waktu semakin suntuk, berbekalkan handphone aku google, tiru, lukis atas kertas dan quillingkan mana yang patut. Gila ketui.

Quilling balloons, haaa gambar pengantin tu la yang aku lukis sendiri. Bila tengok dengan HD memang kantoi la guna pen. 

Inilah rupanya, sudah lengkap untuk dihadiahkan kepada pasangan pengantin. kerja tangan aku dihargai, aku rasa terharu sangat-sangat.

At the end, aku berjaya juga menyiapkan keduanya mengikut citarasa kakYani, so far. Eh, cantik juga rupanya karya aku setelah siap dengan lengkap. Cun seh! terima kasih kakYani sebab mencabar aku membuatnya. 

Amacam, cantik tak-cantik tak? hihiii, saja mau perasan lebih.

Copyright © Diari Umi. Designed by Whitey Mommy