Pengubat hati saya.

Monday, 30 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Bersama-sama tempuhi segala, walau jalanan masih jauh, hanya kau dan aku yang tahu. Cemburu, serius aku sangat cemburu melihat orang meng'post' gambar pergi bercuti di dinding FB. Iri hati, aku sungguh iri hati bilamana seisi keluarga pergi makan angin, bergembira membawa anak-anak berlari di padang.

Aku? di rumah aja, aktiviti tergendala. Surat permohonan ditundakan ke hari yang entah bila. Bila hati tidak ikhlas, buat kerja pun semuanya tidak menjadi. Hati yang sedih semakin menjadi sakit. Semua benda yang di rumah ni hendak merajuk. Hendak tunjuk rosak. Sudah terasa di sabotaj. 

Mujur, ada penawar lara. Sedih kejap aja. Apabila penyeri rumah ini sudah mula berduet, hati pun sudah tidak sedih lagi. Penawar mujarab. Masing-masing sudah cekap dengan skill tersendiri. Kakak Auni dengan keletah dan mulut bisingnya, Adli dengan gaya menonggeng dan mengesotnya. Haru. Sorang berlari, sorang mengejar daripada belakang.

Hahahahaaa, kakak Auni suka sangat lari bawah meja "sini adik, sini. cepat adik, cepat" tanpa pelat. Adli yang tengah asyik mula angkat badan. Angkat kepala, ketawa besar siap dengan suara. Apa tunggu lagi, lekas sahaja pergi ke arah kakak Auni yang menunggu di hujung sana.

Riuh rumah. Masing-masing beradu suara. Aku hanya di dapur, berulit dengan puri macam biasa :). Sesekali terdengar kakak Auni mengajar adik. Sesekali terdengar kakak Auni menyanyi. Sesekali terdengar kakak Auni mengaji Alif Ba Ta. OMG Auniii, you are superkakak.

Adli jarang menangis atau merengek. Walaupun hendak susu, dia hanya buat isyarat hisap jari sahaja. Melainkan, kena luku dengan kakak Auni yang selalu hilang sabar. Kalau emak tak masuk campur, memang bergegarlah pangsapuri tu.

 
 Superkakak Auni.

 
Superdemok, Adli.

Penghibuar hati emak.

Sekarang ni, bila aku hendak semua orang tidur. Aku boleh main ugut-ugut. Hahaaa. "kalau Auni tidak tidur, umi bawa adik sahajalah". Adli dah memanglah sah-sah tidur mengikut jadualnya. Ubat nak tidur, biar rumah gelap. "Hantu suka gelap, so kalau Auni takut kenalah tidur" wakakaka, emak pun dah terpengaruh sebab malas nak layan.

Nota hijau: Bila nak pergi bookfair ni. Haih!

Auni yang peramah.

Friday, 27 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Okokok, Auni in d'house. Lama rasanya tidak cerita fasal si kakak Auni yang lincah, cargas ni. Makin cekap menerima arahan mudah, makin memahami apa yang boleh dilakukan, apa yang perlu dilakukan. Mulutnyaaa aduh, peramah habis.

"ummmiii, leh Auni ikut?" itu ayat setiap kali dia nampak aku bersiap cantik. Mujur juga dia tahu bezakan aku hendak pergi kerja atau duduk rumah aja. Sekarang ni, Auni sangat mudah diminta pertolongan dengan syarat mesti layan dia mewarna. 

"ummmi buat" bila satu-satu perkara dia tidak boleh buat sendiri. Dan dia belajar, bagaimana aku membuatnya. Bila aku sudah ajar, dia akan beri respon "oh, macam tu".

Bangun pagi, aku siapkan dia lebih dahulu, menyuruh dia kemas segala buku dan pensil warnanya supaya masuk ke dalam beg jika hendak pergi sekolah. Katanya "Auni nak gi skolah, ummmi". Aku ok je, nampak dia sudah teruja untuk masuk sekolah. Sabar ye Auni.

Selesai makan, dia akan hantar pinggan/ mangkuknya ke dapur. Sama ada, mahu tambah lagi atau sudah habis. "habis ummmi, Auni nak lagi boleh?" soalan biasa bila ada di dapur. Setiap kali kabinet kosong, aku memang rasa susah hati. Bagi aku, dia hendak makan memang satu anugerah yang best. Heheee.

Auni suka makan buah terutamanya limau. Dia sangat suka bila abi balik. Kadang-kadang, aku ketawa bila dengar dia bercakap dengan abi. Biasalah, abi bukannya cekap sangat dengan cakap-cakap Auni. Aku je yang boleh translate. Sebab tu, Auni lebih suka bercakap dengan aku. Auni yang pandai ambil hati.

Biasanya Adli akan tidur dalam bilik yang gelap, bila dia nampak aku pura-pura pejam mata, dia akan "sssshhh, umi tido, adik tido" dia suruh senyap dan beri kiss pada aku dan Adli sebelum keluar bilik sambung bermain. Aku hanya tahan gelak dengan perangainya, dia belajar daripada aku yang suka cium anak-anak ketika mereka masuk tidur. Indah.

Aku dapat rasa mood aku dengan dia sangat baik sejak dia suka bercakap. Walaupun aku sering disogok pertanyaan yang berulang-ulang kali buat aku pening. "ummmi, wat apa tu?" "ummmi, apa tu ummmi?" Huhuuuu.

 
 Sangat suka ambil gambar dan bergambar.


 With her bestfren.

Helping umi, room service :)

Ready go to school or babysitter house.

Nota hijau: Alhamdulillah, dia membesar dengan baik.

Terasa betul ketiadaanya.

Wednesday, 25 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Akhirnya, setelah mengendong dirinya selama 6 bulan aku membuat tindakan tekad dan berani, terpaksa kentalkan jiwa raga hati nurani untuk meninggalkan dirinya. Akhir-akhir ini, jasanya bagaikan tidak kuperlu lagi.

Sedih? aku tidak berasa terlalu sedih sangat kerana apa yang aku targetkan telah pun berjaya. Hanya untuk pada diri sendiri ok. Ya, sejak Adli diperkenalkan dengan segala mak nenek puri, dia bagaikan lupa pada emaknya apabila sudah kenyang.

Adli, kamu memang hebat apabila menyusu dengan jayanya. Adli berjaya directfeeding walaupun dengan niple rata. Syukur sehingga ke saat ini, dia masih lagi ingat akan bau emaknya. Anak dengan bau emak memang mempunyai ikatan yang sangat kuat.

Syukur juga kerana aku diberi peluang untuk menyusukan Adli secara directfeeding dan juga botol. Syukur kerana membuatkan aku gembira sepanjang menyusukan Adli disamping tiada halangan-halangan yang sukar menghalang.

Syukur kerana aku telah mempelajari dan memperoleh pengetahuan tentang penyusuan susu ibu bekalan untuk pada hari mendatang. Alhamdulillah, Allah memberi aku kesempatan untuk aku merasakan nikmatnya.

Terima kasih kepada kawan-kawan yang sangat supportive, sporting sentiasa memberikan idea dan juga jalan penyelesaian bila aku memerlukan. Terima kasih-terima kasih-terima kasih. Kamu semua sangat berharga.

Adli masih lagi directfeeding sebelah malam, tetapi waktu siangnya aku sudah tidak bekalkan dengan susu perah. Aku bekalkan dengan susu formula kegemaran aku, Auni dan abi iaitu susu paling mahal S-26 Gold Rumusan Susulan. 

 Adli satu hari

Adli 6month.

Adli ok je, semua pun dia belasah janji kenyang. Perkembangan Adli juga seperti anak-anak lain yang sebaya dengannya. Sudah laju menaiki walker, sudah meredah rumah walaupun dengan hanya mengesot. Hobi baru ialah, membuli kakak Auni. Hahaaa.

Terasa betul tidak membawa banyak beg hari ni, ganjil apabila tidak keluar daripada opis pada jam 11pagi. Hihiii! Kekok.

Nota hijau: Terima kasih breastfeeding. Terima kasih Medela Swing. InsyaALLAH selepas ini aku struggle apabila mendapat peti ais dua pintu. Hewhewhew. Semoga Allah teruskan rezeki buat kami sekeluarga. Amin.

Jemaah puri.

Tuesday, 24 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Eheh, paling banyak aku buat, sekali gus. Lenguh usah dikata, membuatkan aku membeli tapis besi yang besar supaya proses memuri menjadi lebih mudah. Target menu Adli kali ini ialah:

Puri bubur+puri brokoli+puri lobak+ikan bilis berserta pencuci mulut puri labu dan puri kentang. Wohohooo. Lets puree party. Uhlalaaa.

 Kentang, Labu, Brokoli dan Lobak. Sungguh menawan warnanya.


Bila dia hilang dari pandangan mata, rupa-rupanya dia mengejar botol susu sehingga bawah katil membawa kepada, botol susu ditinggal bola oren kakak Auni pula di bawa keluar. Terima kasih Adli tolong umi kemas bawah katil tu. Habis baju berdaki.

 Masih mencuba untuk merangkak. Eksyen je ni, angkat badan je boleh. Pemilik solid-food tegar mak dia.



Aku tidak pasti sama ada boleh atau tidak mencampurkan dua puri sekaligus untuk disejukbekukan seperti di atas tu, aku belasah je. Perhati juga kalau-kalau Adli aku tidak ok dengannya, so far dia ok sahaja. Kerana aku campurkan 2 kaliganda puri bubur bersama sedikit ikan bilis kisar halus.

Puri labu, pertama kali aku beli labu weih. Hahaa. Mahu nangis bila hendak mengupas kulitnya. Menyesal juga sebab bolayan tawaran penjaga timbang pasar tu untuk memotong siap-siap. Berjenis pisau aku guna. Agaknya kalau abi tengok, mahu dia gelakkan aku.

Gigih terus gigih, puri labu harus jadi. So far, berkat usaha. Hingga ke titisan terakhir buatannya. Aku kukuskan semua sayur-sayuran di atas. Adli jadi vegi. Kekekeke. Puri labu memang sangat cantik. Puri brokoli [hijau], puri lobak [oren], puri kentang [creamy] dan puri labu [kuning coklat menawan]. Sampaikan Auni pun 'hrmmmm dapnya umi, anteknyaaaa' bila aku sua, tidak mahu pula. Isk-isk-isk.

Aku sempat post status di FB, masing-masing mengatakan aku sungguh rajin. Sungguh, aku tidak mahu ulang cara pemakanan kakak Auni, payah gila mahu makan nasi, bila tang sayur jadi macam mak dia, bersusun tepi pinggan. Rata-rata ramai juga yang tidak tahu solid-food ini boleh disejukbekukan, dan pada aku, aku suka sangat untuk berkongsi apa yang telah aku pelajari. 

Bak kata orang sharing is caring. Kita semua mahu the best untuk anak. Semoga membesar dengan air tangan emak. Satu hari nanti, dalam biodata anak-anak sudah pasti, makanan kegemaran ialah masakan emak walaupun hakikatnya emak bukanlah chef terkenal seperti aku. Muahahahaaa.

Nota hijau: Jangan jual mahal sangat bila orang buat tawaran yang baik untuk diri kita. Hahaaa. Terover panjang pula entry ni. Ganti semalam punya sekali.

Sudah ada banyak.

Friday, 20 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Aku memang jarang buka akaun nan satu ini, mana taknya nak tunggu boleh cash-out kemain lamanya. Ye la blog simple je kan. Ada cerita ada entry, kalau tidak duduk menyepi. Hiii.

So, aku buka juga la saja-saja mahu tengok hasil tuaiannya kan. Woh! buntang biji mato makcik. Rupanyaa-rupanya sudah ada banyak iklan yang tersiar melalui bloghijau ini.

Mari kita kira ada berapa yang sudah jadi Metered Earnings:


Di bloghijau sahaja sudah ada 4. Bila masa dia ada pun, makcik tidak menyedarinya. Boleh masuk pula ke blogoren. Dua lagi tu. Hui-hui-hui! [lap peluh].

Dan bila diperiksa lagi sekali, ada dua Buffered Earnings yang sedang berkibar-kibar:


Satu milik bloghijau dan satu milik blogoren. Makcik tidak kisah sangat pun, cuma teruja je. Sebab makcik tahu, bloghijau ni simple sempoi aja. Siapa suka silakan, siapa tidak suka makcik tak boleh nak buat apa-apa, senyum je.

Terima kasih juga kepada pembaca-pembaca setia walaupun sakit mata dengan warna hijau tidak sudah-sudah. Hiiiiii. Kepada penyokong-penyokong terima kasih juga. Eh! dah macam wakil rakyat pula ni. Terima kasih-terima kasih-terima kasih.

Nota hijau: Tengah fikir mahu buat Giveaway ni, hrmmmm agak-agak ada orang mahu jointkah? tehehehe.

Antara cantik dan aku.

Thursday, 19 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Sudah lama aku tidak bercerita fasal diri sendiri. Selain rasa malas, malu juga ada sedikit untuk interframe. Muahahaaa. Entahlah-entahlah.

Masa aku bersiap mahu pergi kerja tadi, termenung sekejap aku depan cermin. Sambil diperhatikan Auni dan Adli yang sudah pun bangun. 

'dah lama tak pakai mascara'
'dah lama tak pakai lipbalm yang ada warna'
'dah lama tak ber'eye liner''
'dah lama tak ber'eye shadow''
'dah lama tak bawa handbag cantik'
'dah lama tak pakai heels tinggi-tinggi'

Tenung diri sendiri lagi. Jeling dua anak itu. Orang kata, aku masih selim melim, orang kata kulit muka aku putih bersih, orang kata aku memang sama macam masa sekolah dulu tapiii kenapa aku tidak rasa macam tu? Aku andaikan saja, orang tak tengok aku dekat-dekat.

Bawah mata aku ni macam beruang panda, hari-hari rasa tidak kecukupan tidur. Pori-pori muka aku besar, sehingga nampak hitam-hitam kekotoran akibat lama sudah aku tidak scrub kan muka aku ni. Jerawat-jerawat comel dah pun mula naik-naik-naik.

 Makcik yang paling latest.

Bila awal pagi, aku kelam kelibut mahu menyiapkan anak-anak, menyiapkan makanan anak-anak, menyiapkan segala kelengkapan kerja aku. Tangan sotong. Kenapa tidak buat malam? huhuuu, balik kerja pun sudah agak lambat, berkejar pergi kedai, ambil anak-anak, masak [kalau sempat], pastu dah semput macam orang tidak cukup nafas.

Belum tengok rumah tunggang-langgang lagi, adududududuuuu. Little bit tired. Kadang-kadang, lepas aku ambil anak-anak, aku susukan Adli terus aku tidur. Hahahaaa. Tengah malam nanti barulah cari makan, kemas rumah, kemas barang untuk esok.

Kalau macam ni punya jadual, macam mana nak duduk depan cermin membelek diri kan? Tidak sempat. Anak-anak tidur adalah waktu syurga. Lipat baju, kemas almari, kemas dapur, belek resepi, layan tv, layan novel. Paling tidak best ialah dorang akan merengek secara bergilir-gilir. Itu kalu, memang tak buat apa-apa melainkan melayan dorang main. Ngeeee.

Betulla kata mama, waktu ada anak kecil ni memang tidak sama dengan waktu bujang-bujang dulu. Boleh buat apa sahaja, boleh bangun pagi sesuka hati. Sekarang tidak lagi. Aku tahu, aku kena hargai waktu-waktu begini, sebab ianya sudah menjadi sebahagian kehidupan aku. Mengajar aku bahawa hidup ini, hari ini adalah tidak sama dengan hari esok. Setiap hari adalah mempunyai kenangannya tersendiri.

Aku rasa, aku mahu kembali semula ke alam membelek diri. Hahaaaa. Masih mood berangan lagi, lepas ni aku mahu shopping barang-barang make-up. Aku mahu cantik walaupun abi kata aku tak cantik. Buuuek!

Nota hijau: Yang penting happy. :)

The war begin.

Wednesday, 18 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Telah diketahui, Adli sudah pun bergerak dengan pantas dengan hanya mengesot/kombat. Macam mana pun memang sudah maju dan laju ke hadapan. Letak atas tilam, tengok-tengok sudah tidak ada, rupanya bawah kerusi meja makan.

Letak hujung kanan tilam, tengok lagi sekali sudah pun atas lantai sebelah kiri. Berguling, mengesot dengan gembira tidak mengira badan tu super tough, angkat montot tinggi entah gaya hendak duduk atau pun merangkak, sebab seringkali tidak menjadi. Mungkin masih kegayatan. Ngeri untuk muka gebu itu menyapu lantai.

Paling emak pening apabila sudah berada antara kerusi-kerusi meja makan, tapi badan tidak boleh nak melepasi ruang-ruang yang ada. Ke hadapan tersekat, mengundur adalah mustahil. Apalagi, menangis adalah jalan terbaik. 

Apabila rumah abi itu sudah hampir bergegar, datang kakak Auni yang penyayang untuk menghulur bantuan. Sayangnya, bantuan yang dihulur adalah tidak berpatutan dan memadai, kakak Auni main aci redah sahaja menarik adik Adli keluar tanpa memikirkan sebarang risiko-risiko lain, baginya yang penting ialah menarik adik keluar daripada celahan kerusi.

Semangat yang membantu yang boleh dicontohi, tapi raungan Adli makin jadi tidak terkawal. Kakak Auni diam, menepuk belakang Adli, memujuk. Berlari mengambil segala mainan, dan ruang lingkup sepah rumah semakin besar. Tangisan Adli masih belum reda sedangkan kakak Auni sudah lelah, kelihatan nafasnya turun dan naik dengan pantas. Kasihan.

Kakak Auni masih lagi tidak berputus asa apabila sama-sama berpanas di bawah kerusi yang sama, menemani Adli supaya Adli berhenti daripada menangis. Bola loceng, rattle, teether, anything softoys kecuali barang dia sendiri habis di bawa kepada Adli. Ya, tangisan Adli reda, kakak Auni lega. Bila Adli sudah agak leka segera dia memanggil emak untuk keluarkan adik.

"adik angesh ummi, adik angesh [adik nangis umi, adik nangis]"
"adik anash, nak cucu [adik panas, nak susu]"

Emak senyum-senyum sahaja sambil mengambil dan memujuk Adli. Kakak Auni menyambung kerjanya semula. Apabila Adli temankan kakak, usik buku kakak, kakak Auni ambil mainan Adli. Adli sudah bosan dengan mainan sendiri, masih lagi usik pensil warna kakak, usik kotak pensil kakak. Kakak sudah naik geram, kepala adik pula jadi mangsa. Tangisan bergema lagi. Haih!

 Sepakat membawa berkat. Bawah meja rumah tok mama papa.

Berbaik-baik.

The war begin.

Hrm, Auni sayangnya ada, geramnya ada, kedekutnya ada, dia belajar daripada emaknya. Kedekut dengan mainannya sebab mainan Auni agak bahaya untuk Adli. Tidak sesuai untuk umur Adli. Itu adalah penyebabnya. Adli pun sudah ikut perangai kakak, suka makan kertas buku.

Nota hijau: Kalau tidak adik yang meraung, kakak pula minta manja. Kalau kakak di manja, adik pula cemburu minta manja juga. Bila dua-dua minta manja, memang emaklah yang jadi mangsanya. Kecoh rumah dengan tiga beranak ini.

Pakat tidur.

Monday, 16 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Yes I know cuti korang memang best. Hahaaa, aku balik kampung je. Balik Johor, memenuhi permintaan si pengantin baru kawan sekolah yang kebetulan rumahnya hampir dengan rumah mama papa aku. So, aku balik Jumaat petang sesampai sahaja di bumi Felda itu, masing-masing melayan mata. Huhuuu.

Then Sabtu, menanti kawan sekolah merangkap kawan sekelas merangkap satu-satunya kawan baik, Iffa dan suaminya Yazid (kawan satu kelas juga) sampai ke rumah mama papa, sambil dia sampai menjagakan teruna dara aku tu, aku bersiap-siap.

Gelak suami isteri tu melihatkan aku melayan dan meladeni kerenah dua orang anak. Macam sotong tangan kau. Macam orang tidak cukup tangan katanya. Hahahaaa.

Siap semua, kami bergerak ke rumah pengantin. Hanif dan Liyana. Tidak sampai 15 minit pun daripada rumah mama papa aku tu. Hahaa. Jumpa kawan baik lagi seorang, Haliza minta pegangkan Adli sekejap sementara aku makan. Auni pula buat perangai, dia sudah mengantuk sungguh. Makan sambil pangku dia. Bila ada anak kecil, kita kena makan bergilir. Bila abi siap, aku pas Auni pada abi sekejap sementara aku habiskan makan.

Auni masih lagi mahukan aku, sehingga dia terlelap di bahu. "Mak dengan anak dah sama saiz aku tengok" seorang kawan menegur menyebabkan abi ambil Auni daripada aku. Adli sudah pun berpassing-passing pada kawan-kawan lain. Mamat peramah tu memang suka.

Mana-mana yang belum ada anak, masing-masing mencuba try test mendukung demok Adli. Mamat tu akhirnya lena di bahu Yazid. "tak dapat nak mengaku bujang" - katanya. Memang aku dera dia je yang pegang Adli. Hahahaaa. 

 Makcik ngan Pakcik maintain hijau.

Farhan dan Yazid, belum jadi papa lagi sedang belajar pegang anak.

Reen atau Tulip Biru, masih solo. Awek cun kelas aku. Adli tu sudah ngantuk tu.

Bertukar cerita lagi. Adli pulang ke pangkuan emak akhirnya.

Tahniah Hanif dan Liyana.
Makcik yang agak gemuk. Muahahaaa.
Adli dah pun lelap, Auni pun sama ikut bermimpi. Huaaaaargghhh!

Oja, Aishah dan keluarga, Mamai dan keluarga, Farhan dan isteri, Hanif dan Liyana, Makcik dan keluarga, Hasdi dan keluarga, Reen, Man dan isteri, Yazid dan isteri (Rahifah).

Selesai sesi bergambar dengan pengantin, kami pun berangkat pulang. Hanya sekejap sahaja berkongsi cerita apabila anak-anak aku dah pun lena di bahu mak pak nya. Terus sahaja pulang ke rumah mama papa semula sebelum hujan lebat turun. Tercapai hajat dan hasrat aku mahu bertemu kawan-kawan sekolah.

Pertemuan kali ini, ahlinya semakin ramai. Berikutan, masing-masing membawa pasangan dan buah hati. Yang pasti, pertemuan akak datang membuatkan ahli semakin bertambah. InsyaALLAH.

Nota hijau: Semua gambar kredit to Kamaruzzaman atau Kz Kaka dan Tulip Biru atau Reen facebook, berikutan Canon Ixus dilumuri minyak geliga. Peace.

Hooorey!

Friday, 13 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Malam ini balik Johor. Hihiiiii. Sudah tidak sabar mahu pulang ke rumah keluarga. Khabarnya, kawan-kawan sekolah mahu mengadakan perjumpaan semula. Seronoknyaaa.

Aku mc hari ni, kerana apa? biasalah Auni dah jangkitkan HFMD pada aku pula. Naik bintik-bintik kecil warna merah dan berair di tangan. Adli tidak kena, aku pula yang kena sampai kena gelak dengan doktor. Dah tua pun kena HMFD. Mana aku tahu, Auni dah terlebih ambil antibodi aku.

Aku harap Adli tidak kenalah, doktor kata tak apa kalau aku teruskan breastfeeding, tapiii abi tak bagi. Aku pun sudah konfius ni. Apa aku buat, aku perah je la susu tu buat perhiasan. Huhuuu! Rasanya, aku beri je pada Adli nanti, susu ibukan ada antibodinya tersendiri. Aku menanti juga kalau-kalau mamat tu demam sebab injek dua belah kaki hari tu, semuanya masih ok. Means, susu ibu memang mujarablah.

Jadi, kesempatan ini aku [ceh macam ucapan raya pula] hahaaa, aku saje je mahu tayang resepi puri kentang dan puri pear. Tidak sudah-sudah omak Adli ni dengan resepi puri. Abi pun sokong aku buat puri ni lepas aku kata, 'mahu ajar Adli makan nasi, kalau tidak jadi macam Auni, tidak suka nasi' lagipun aku ada terbaca satu artikel, kita orang Malaysia makanan ruji ialah nasi, jadi perkenalkanlah nasi pada makanan pertama bayi. 

Adli with his smile.

Auni with her pose.


Sebab tu la, orang dulu-dulu letak air kanji dalam susu. Air sementara nasi mendidih tu... manalah aku nak cari air kanji kalau masak guna periuk lektrik, mau kena renjatan. Masak nasi guna periuk atas dapur? erk, aku memang tak pandai. Hahaaa.

Puri kentang dan puri pear Adli.
  1. Kupas kulit kentang dan pear, cuci sehingga yakin bersih. Potong comel-comel ikut suka hati.
  2. Kukus. [sejak ada pengukus ni kan. Memang rajin lain macam]
  3. Kisar kentang dan pear secara berasingan, biar sejuk seketika. Guna air yang sedikit.
  4. Masukkan dalam dulang kiub ais. Sejukbekukan seperti biasa.
Puri bubur nasi + puri kentang + ikan bilis halus = tidak sedap. Hahaaa. Tekak mak Adli. tekak Adli ok je.
Puri bubur nasi + puri kentang + puri pear = sedap-sedap-sedap.



Aku hendak beli lagi dulang kiub ais brand Giant tu. Bolehla aku buat puri ikan, puri ayam pula lepas ni. Cik Mot, jangan lupa share resepi Iris ok. Hehehehe.

Nota hijau: Alhamdulillah, Auni sudah sihat. Adli pun semakin cergas. Terima kasih mendoakan mereka.

Auni dijangkiti HFMD.

Thursday, 12 April 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. 

Macam manalah aku tidak terfikir Auni akan kena sakit ni. HFMD, atau Hand Foot Mouth Disease atau penyakit tangan, kaki dan mulut yang biasanya menyerang kanak-kanak di bawah umur 5 tahun.

Aku baru sahaja mendengar kak Ana bercerita tentang seorang anak yang dijaganya, kerana sekolah anak itu ditutup dua minggu disebabkan HFMD ini. Risau juga kalau-kalau terkena pada anak sendiri, apa langkah yang perlu diambil. Memang tiada pengalaman langsung.

Memang aku ada perasan, kaki Auni naik merah-merah bagaikan gatal-gatal sewaktu abi masih di Penang hari tu, aku hanya menyapu krim untuk gigitan nyamuk sahajalah kerana kak Ana ada beritahu rumahnya sudah ada banyak nyamuk. Rumah kak Ana di tingkat 4 dan berbelakangkan bengkel. Aku pun ok je la, fasal rumah kak Ana tu memang bersih sebersihnya. 

Dua hari aku menyapu krim tu, eloklah kaki tapiii Auni seperti tidak mahu bercakap sangat. Tahu sahajalah minah tu, mana boleh tidak bercakap. Bila makan, dia akan kemam dan lambat laun dia ludahkan semula. Aku fikir dia sakit gigi, makanya suruhla dia gosok gigi. Dia pun turut je la mahu baikkan.

Setiap kali dia mahu makan, dia kemam dan air liur meleleh-leleh. Demamnya pun sekejap ok-sekejap tidak. Then, bila abi balik banyaklah aduan diaju. Akhirnya, dia sendiri cek dalam mulut Auni. Terus decided pergi klinik keesokkan harinya. Abi, memang tidak boleh jadi apa-apa kepada anak perempuannya. He loves Auni so much. Rela apa sahaja.

Aku di opis, abi text to me yang Auni kena HFMD. Barulah aku terfikir mahu google-google-google. Selalu ambil enteng kali ini tidak. Bila sudah terjadi pada diri sendiri, barulah terhegeh-hegeh.

Tanda-tanda penyakit tangan, kaki dan mulut.
  • Ruam dan lepuh di tangan dan kaki.
  • Demam.
  • Ulser mulut.
  • Kurang selera makan.
  • Sakit kepala.
Sekiranya mempunyai tanda-tanda di atas, segeralah membawa anak ke klinik atau hospital. Dan, tidak menghantar mereka ke taska, rumah pengasuh atau pusat jagaan kanak-kanak dikhuatiri berlaku jangkitan kepada anak yang lain. Lapkan lelehan air liur menggunakan sapu tangan atau tisu yang di asingkan.

Langkah pencegahan.
  • Cuci tangan dengan sabun dan air bersih sebelum menyediakan makanan, selepas ke tandas, selepas menukar lampin anak dan mencuci najis anak.
  • Tutup mulut dan hidung dengan tisu apabila bersin dan batuk.
  • Jangan berkongsi barang-barang peribadi seperti berus gigi, sapu tangan, tuala, cadar, cawan, sudu dan garpu.
  • Mandi dan tukar pakaian selepas pulang dari tempat kerja sebelum bermesra dengan bayi atau anak kecil.
  • Cuci alat mainan, permukaan meja, kerusi dan lantai yang dicemari air liur anak.
  • Elakkan membawa anak kecil ke tempat umum yang sesak seperti pusat membeli belah, pawagam, kolam renang, pasar dan stesen bas.
Mulai daripada hari ini, aku bertekad untuk mengemas rumah, memvakum rumah dan me'mop' rumah apabila aku balik kerja sebelum mengambil anak-anak di rumah pengasuh. Huhuuuuu! Cabaran ni.


Mainan Auni, habis semua aku kemaskan semula. Simpan rapi. Softtoys ini sedang berjemur setelah  dimandikan kesemuanya oleh abi. Banyak betulla.

Nota hijau: Sama-sama kita menjaga kebersihan. Doakan kesihatan Auni ya. Harap tidak kena pula pada Adli. Tidak dapat aku bayangkan. Aduhaiii!


              Aku sendiri lagi.

              Tuesday, 10 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Belum cukup setahun dia sudah angkat kaki, perginya dia membuat aku keseorangan kembali di sini. Huhuuu. Tiada kata yang mampu untuk aku tuturkan, tiada air mata untuk aku tangiskan, tiada apa yang aku tinggalkan untuk dia selain kenangan.

              Nor Haliza Abdullah atau budak kecik, aku harap kau sentiasa tersengih kesukaan sebaik sahaja engkau melangkah kaki keluar daripada bangunan yang sudah pun menjadi bekas tempat engkau pernah berkerja.

              Aku berharap agar engkau sentiasa comel dan ceria sebagaimana yang telah engkau isikan selama berada di sisi aku. Aku juga berharap agar ikatan persahabatan antara kita akan kekal sehingga bila-bila. 

              Walaupun, ada ketikanya aku geram dengan perangai 'tiba-tiba hilang tanpa khabar' kau tu, namun engkau tetap terbaik dalam menyiapkan setiap laporan yang aku tugaskan kepada engkau. Engkau seorang yang sangat dedikasi dengan kerja malangnya bukan aku yang tentukan tangga gaji engkau. Aku minta maaf.

              Aku juga minta maaf, di sepanjang engkau berkerjasama dengan aku, aku telah membuat hati engkau luka, membuat engkau benci kepada aku, membuat engkau menyampah dengan cerita aku, membuat engkau rasa aku gedik betul bilamana asyik bercerita fasal Auni, fasal Adli juga fasal abi. Once again i'm soooo sorry.

              Sesungguhnya sukar untuk aku lupa akan engkau yang sangat suka bercakap, rajin, kuat berlari dan perangai entah apa-apa tah engkau tu. Engkau memang sungguh ceria. Bila engkau muram durja bergaduh manja dengan kakasih hati, membuat aku cukup takut untuk menegur. Biasalah, part menyibuk aku memang kureng sikit.

              Dan Liza, terima kasih sebab sudi temankan aku di sini, menjadi pendengar setia aku, menjadi teman cerita aku, menjadi 'budak suruhan' aku, menjadi pendebat mempertahankan yang betul dan menjadi penceria suasana. Terima kasih-terima kasih dan terima kasih.

              Dak kecik jangan lupa update blog ok. OMG, gigi arnab aku dah keluar.

               Dating bestfren ever.: Mata lak sepet, haih!

               Lonely, i'm mrs lonely, i've no body....... boleh nyanyi kat opis je.
               
              Nota hijau: Kalau ada umur yang panjang, bolehlah kita melepak-lepak lagi. Sampah kau aku dah tolong buangkan. Aku kesian kat kawan kita yang lagi sorang tu. Tapi, aku buang kat tong besar depan pintu tu je la. Hahaaa. Kawan kita tu juga yang kena buang... hiii.

              Auni dan Adli.

              Monday, 9 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Hai kawan!

              Cuba menceriakan majlis, fasal ada sorang mamat ni, buta dan tidak alert dengan kereta aku yang maha besar itu. Hampir je dia nak mencium kereta aku yang sudah pun hampir sampai ke destinasi. Menci.

              Aku tidak layan pun Anugerah Bintang Popular malam tadi, ajak Adli tidur awal, siapa tahu si kakak Auni meragam sakan kerana mulutnya ada mata ikan. Susah hati aku, tidak lena tidur aku dek mendengar rengekan dia, nak minum susu pun payah. Macam mana mahu buat pun aku tidak tahu, sudah tiga jenis cawan aku guna. Namun, tidak jalan. Abi akan bawa dia ke klinik hari ini.

              Abi balik betul-betul petang Sabtu daripada Penang setelah 4 hari di sana, tune mood aku sudah lari entah ke mana. Kaki jangan katalah, walaupun hanya duduk di rumah, lenguhnya tidak terkata. Rasanya, dapur tu menjadi bilik utama aku. Sabtu belah pagi, aku gagahkan diri bawa Adli pergi injek 5 bulan. Sudah lewat sebulan, bawa kakak Auni sekali.

              Adik kakak.

              Terus injek tiga serangkai dengan apatah satu lagi, dua-dua kaki kena. Sama macam kakak Auni hari tu, disebabkan peha berisi gebu, makanya doktor tidak teragak-agak untuk injek. Huhuuu, berat tidak berapa naik sangat hanya 8.6kg sahaja. Lepas tu aku angkut dua-dua pergi kedai beli barang sementara mahu menanti abi pulang.

              Lebih kepada membelanja kakak Auni sebenarnya, asyiklah mahukan aiskrim dan sebagai upah sebab berkelakuan baik di klinik tadi, setelah malam sebelumnya memunggah rumah macam biasa. Ada ke sarung bantal aku, di buat alas meja. Aduhaiii! lotih omak menukar sarung bantal nak oiii.

               Nasib ko la sarung bantal.

              Itu belum lagi, dia menyapu ke, entah menuang minyak geliga kepada Canon Digital Ixus aku dan abi. Memang menangislahkan. Sampai berpeta skrin paparan Canon tu. Huhuuu, memang tidak bergambarlah lepas ni.

              Hari Ahad, abi tanya aku semula untuk pergi melawat kawan aku baru bersalin atau tidak, aku beri jawapan malas. Mood sudah lari. Dia ajak pula beli barang dapur. Melayankan Auni yang demamnya bagaikan beracah-acah. Mujurlah suka makan ubat, baik pula dengan abi senanglah abi sumbat Auni dan Adli sekali. Badan Adli pun sudah mula dedar-dedar sebab injek.

              Menanti pulangnya abi.

              Nota hijau: YA ALLAH-jauhkan la kami sekeluarga dengan penyakit-penyakit kronik di luar kemampuan kami. Jika itu suratannya, kami redha.

              Terapi hati.

              Friday, 6 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Oyeah! esok cuti, sudah hantar permohonan kepada abi untuk jalan-jalan. Hahahaaa. Mahu keluar pun kena buat permohonan, payah betul. Abi macam tahu-tahu sahaja aku selalu ada agenda setiap hujung minggu. Dia sudah boleh baca.

              Padanla muka, siapa soh busy sangat kan. Ngeee. Ok, masuk kepada terapi hati selain daripada jalan-jalan hujung minggu. Sekarang ni, aku jarang bershopping baju di luar, sejak anak dua semuanya hanya di hujung jari. Baik baju aku, baju Auni, baju Adli, tudung, shawl, novel. Hahahahaaa. Agaknya kalau boleh beli barang dapur secara online, akulah orang pertama yang order.

              Jadi, aku pun beli shawl tone sebanyak 4 helai. Beli 4 dapat 5 sebab owner kedai buat penghantaran lewat. Aku tidak kisah sangat pun, tapi memang puas hatilah dapat warna yang masih belum ada untuk buat koleksi. Aku ada banyak shawl plain, so sekarang ni tambah lagi shawl tone. Hihiii. 

              Jom cuci mata di fizza~SHAWL. Sedang ada SALE sekarang ni.

              Next, aku memang tidak boleh nampak Popular, MPH atau kedai-kedai buku yang besar atau kedai yang ada jual majalah, novel dan sebagainya memang wajib masuk. Hahahaa, harus ada beli walaupun tidak besar. Makanya, untuk mengelak lebih banyak wang lebur dengan membeli item-item aneh, aku beli juga secara online.


              Huhahahahaaa, nah amekau. Tiga buah novel tulisan Norhayati Berahim yang menjadi idaman. Ada lagi tiga buah novel aku mintakan owner tu booking. Best-best, ownernya dikenali dengan Kak Aya, sangat sporting dan penghantaran bagus. Hihiii.

              Jom tempah novel pilihan hati di Jendela Hidup, harga boleh runding.

              Ok, sudah cukup buat hati aku gembira hari ini. Ekekeke, abi pun akan balik daripada Penang hari ini. Yeaaaa!

              Nota hijau: Mood gembira. Hahahaaaaa. Gambar shawl tak ada. Hewhewhew.

              Tempoh penyimpanan puri sejukbeku.

              Thursday, 5 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.


              Entry ringkas je ni buat kak Nad atau mamaZN. Siapa mahu baca pun boleh. Hasil daripada pembacaan, cara mengendalikan puri sejuk beku, sama dengan mengendalikan susu perahan sejuk beku, daripada freezer, nyahbekukan dan panaskan.

              Cara aku mengendalikan puri sejuk beku untuk Adli juga sama. Ambil puri bubur nasi dan satu kiub puri sayur/buah, nyahbeku, dan bila pagi aku warmkan sambil aku mandi dan bersiap.

              Untuk tempoh ini, aku sediakan satu kiub puri brokoli dan 3-4 sudu  besar puri bubur nasi sedikit ikan bilis yg dikisar halus setelah dicucibersihkan. Mungkin di rumah pengasuh, mereka beri Adli dua kali kerana aku ada juga bekalkan biskut Milna serta nestum Auni. Adli kan suka makan.

              Jika tidak silap bacaan aku, frozen puri [betul-betul beku] boleh tahan sehingga 2 minggu. Puri yang biasa berada dalam suhu peti biasa hanya tahan 2 hari. Dan jangka masa penyediaan puri pada suhu biasa adalah tidak melebihi 2 jam, dikhuatiri akan membiakkan bakteria.

              Pastikan bahawa puri-puri yang cantik berwarna warni sentiasa berkeadaan bertutup rapat. Kita simpan makanan dalam peti pun mesti bertutup rapatkan?

              Aku buat puri sejukbeku ni pun sebab aku kerja, so boleh cilok-cilok untuk penyediaan yang pantas, jika anda surirumah yang segar itu lebih bagus. Hihiiii! Namun, puri sejukbeku tetap lebih baik daripada makanan siap di kedai. Eh! dah macam pomot EBM pula gamaknya.

              Web yang sentiasa menjadi rujukan aku, kredit 5 star kepada [IbuCergas For the loved ones..]:
              Makanan Bayi: Cara Yang Betul Kendalikan Frozen Puree
              Makanan Bayi Yang Sihat Tanpa Pengawet
              dan ada banyak lagi info-info lain, aku suka baca web ni banyak-banyak kali.

              Nota hijau: Tidak sempat tunggu dua minggu, puri pun dah habis. Hahahaaaa. Macam pakar sangat je umi Adli ni kan. Ngeeee, bolehla share-share. Eh! terpanjang pulak. Ringkas la ni kannn.

              Puri brokoli one step ahead.

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Huwiii, ok update lelaju sebelum buat report. Kali ini ialah, bersiaran daripada dapur makcik hijau. Puri brokoli. Orang kata makan brokoli ni, bijak. Tidakla aku mengkajinya dan aku bedal je nak tengok anak teruna aku tu alahan atau tidak.

              So sudah dua hari aku bekalkan puri brokol + sedikit bilis + puri bubur. Habis setengah tupperware macam biasa. Adli memang kuat makan, sama macam his abi kuat juga membuang.

              Aku tidaklah pakar sangat memasak macam cik Mot. Dia gigih buat macam-macam menu untuk Iris dan rasanya lagi banyak makanan yang Iris sudah boleh makan. Aku mahu lihat perkembangan Adli terlebih dahulu, jika semuanya berjalan dengan lancar, aku pun mahu sumbat apa sahaja kepada Adli.

              Buat masa ni, aku hanya perkenalkan buah-buahan dan sayur-sayuran kepada Adli, biar dia biasa. Tidaklah jadi seperti kakaknya, hanya mahu meratah ikan atau ayam. Nasi? ikut mood. 

              Puri brokoli dan stok puri bubur nasi.
              1. Cuci brokoli seperti biasa dan kukus/rebus. Aku lebih suka kukus sebab tidak gunakan air, so nutriennya masih boleh dikekalkan.
              2.  Kisar brokoli bersama sedikit air. Then, tuang dalam ice-cube tray dan sejukbekukan buat stok untuk seminggu. Orang terlebih rajin seperti aku.
              3.  Bila hendak hantar ke pengasuh, panaskan guna warmer bersama puri bubur dan sedikit ikan bilis :) Easy je.
              Here we go, one step ahead for Adli. Dia sudah boleh angkat montot tinggi-tinggi-tinggi dan goyang-goyang-goyang ala SinChan. Bila dia buat, ada orang tukang sibuk, pastu gelak sama-sama. Hahahaaaa, dorang ni kannn.

               Budak garang, nanti protect kakak ya. Hihihiii.

               Jangan nangislaaa, usaha sikit lagi, tangan gerak ke depan.

               I love u sooooooooooo much ADLI.

              Then, dia sudah boleh gelak sebesar-besarnya, walaupun mempunyai raut wajah yang garang. Hanya bangun jam 4.30-5.00pagi untuk menyusu, kadang-kadang jejak 6.00pagi. Masih lagi suka mengempeng walaupun sudah pun minum 180ml + sekeping biskut Milna. Huhuuuu!

              Pantang nampak mak dia, dia akan lompat-lompat kesukaan dan lekas sahaja menoleh bila namanya disebut. Huwiii! Suka-suka-suka. Pasrah dan tabah sahaja bila dibuli kakak Auni. Paling-paling mencebik muka seperti mahu nangis. Ekekeke.

              Umi proud with you Adli.

              Nota hijau: Minum milo anda jadi kuat dan sihat. Hahahahaaaaa.

              Cerita je.

              Wednesday, 4 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Baru sudah menyiapkan sebahagian kerja, huaaa. Pengsan. Banyak benar bila ianya datang sekaligus. Pula tu mahukan tandatangan dan persetujuan bos. Alamak aiii, lemah lutut part nak berjumpa dengannya yang bagaikan biskut. Sekejap ada, sekejap tidak ada. Busy. Mujur juga dia tidak ke luar negara, jikalau tidak. Haruuu.

              Report bulanan ada lagi setengah belum buat, ades. Bila masuk waktu petang, mood pun mulalah. Mata pun, mulalah. Apatah lagi para-para peniaga Shopping Online ni bagaikan bijak benar memuat naik item-item terbaru. Gatal je tangan, gedik je hati, nafsu pun "beli syasya, beli". Ergh!

              Ini kaluuu bergaji 6 angka pun belum tentu cukup.

              Dalam pada bergelumang kerja, Haliza sibuk mengemas meja. Dia sudah meletak jawatan, bermakna aku sahaja yang masih setia di sini. Aduhhh! semua kerja tergalas di bahu makcik seorang, huaaaa. 

              Kepala otak teringat pula permintaan Auni pagi tadi, mahukan nasi goreng. Wah! nasi pun tak masak tang mana nak menggorengnya pula. Apakah cukup untuk nasi goreng dalam masa 15 minit tu? Ini bukan rancangan Masterchef. Mujur jugalah dia nampak satu kotak besar Cococrunch atas periuk nasi. Abi baru beli semalam. Lega, tapi hati aku tetap teringat.

              Jadi, malam nanti goreng nasi aja. Auni ni, suka buat orang serba salah. Tapi, dia sangat cantik hari ini. Heheee. Adli pun sempat aku mandikan awal-awal pagi. Setel uruskan Adli, sementara bersiap aku tinggalkan dengan abi. Memang anak abi, tinggal tidak sampai 15 minit dia boleh lena. Haih!

              _
              Pengarang jantung, hati, limpa, buah pinggang, semuanyalah.

              Control makcik-control.

              Hari ini, makcik memakai baju paling mahal dalam Wardrobe hijaucantik. Baju berharga RM 250. Hahahaaa, mencipta hatrik sendiri apabila membeli kain pasang dengan harga itu. Huahuahua. Over ke? eh, baju mahal harusla kan. Kali pertama memakainya. Kali pertama juga, mengenakan shawl ini sebab ianya baru sampai semalam. Masih berbau kedai. Murah je RM 9. Kuikuikui.

              Nota hijau: Entry merapu hari Rabu.

              One step ahead.

              Tuesday, 3 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Hari sungguh dingin, bertambah dingin dengan kesejukkan suhu pendingin hawa. Hari ini juga aku bergelumang dengan segala makcik laporan yang datangnya sebulan sekali. Walaupun sebulan sekali adalah teramat malas untuk menyiapkan dalam suhu dingin begini.

              Apa aku buat ialah, terapi mata, hati dan jiwa. Menatap wajah kesayangan hamba, mengingati setiap perilaku mereka berdua, bila terpapar sahaja wajah-wajah ini, membuat hati terus meruntun kesayuan. Aku sudah pun mempunyai sepasang cahaya mata dalam usia 28 tahun. Speechless. 

              Auni, 2 tahun 10 bulan. Perkembangannya sangat mengujakan hati dan perasaan. Dia seorang yang banyak cakap, tidak boleh berjumpa dengan yang berpangkat abang atau kakak, lekas sahaja dia memperkenalkan dirinya. Sambil menunjuk diri sendiri.

              "ini, Oni. ini, kakak Oni. ini adikkk" teruja. Nampak sahaja emak atau abinya bersiap lekas sahaja dia bertanya, "ummmi/abbbiii, leh ikuttt" dengan muka comel tu, siapalah yang sanggup mahu meninggalkannya. Harus juga mengangkut dirinya. 

              Walaupun gemar bangun pada awal pagi, keletahnya kadang-kadang buat aku tidak percaya. Dalam keaktifannya dia masih lagi seorang yang perihatin dengan tugas emaknya.

              "Auni buat apa tu?" pada satu pagi yang masih gelap.
              "lipat baju, ummi" jawapannya membuat aku bangkit daripada tidur. Ya, dia memang tengah mengeluarkan baju daripada penyangkut, sebahagiannya telah pun berlipat. Ooooohhh!


              "Auni, kat luar tu hujan ke?" pada satu pagi yang gelap. Dan aku dengar bunyi hujan turun. Dia berlari ke ruang tamu, tengok tv. Kalau astro terganggu tu, maknanya hujan. Tapi, tak ada apa-apa.
              "tak kujan la ummi" bahasa K dia sudah pun keluar.
              "hujanlah, umi dengar bunyi hujan" aku berkata lagi. Melihat responnya. Dia panjat almari pula melihat keluar melalui tingkap.
              "hrmmm, kujanlah ummi" hahahaaaa. Siap tangan kat dagu dan angguk-angguk. Aku memang tidak percaya itu ialah Auni.

              Auni lekas terpengaruh dengan iklan. Dia sangat gemar menonton Junior Disney Channel, aku biarkan aja selagi dia tidak mengganggu adiknya. Ada satu part, dia akan datang pada aku dan

              "ummi, nak sayang" huahuahuaaaa...aku dapat satu kiss percuma daripada dia. Sweet je kan? aku perasan kartun yang disiar di Junior Disney Channel boleh membawa pengaruh besar pada kehidupan kanak-kanak. Mereka belajar melaluinya, selagi kartun berimej baik dan tidak negatif aku biarkan sahaja Auni menontonnya. 

              Dia bangun awal pagi, memang dia tidak mengganggu aku dengan abi mahupun Adli, akan tetapi dia aktif buat projek sendiri. Cuma, bila dia berasa haus barulah dia mencari aku.

              "ummi, angun. Nak cucu" aku macam biasalah, kelat-kelat biji mata. Tidur balik.
              "ummi, angunlah. Niii nak cucu. Angun ummi, angun" huhuuuu. Bangun juga aku ke dapur. Bila dah sampai dapur.
              "ummi, nak air lo" adeh, cepat benar tukar permintaan. Pandai betul. Aku sudah boleh berborak, bergurau, bercakap dengan Auni. Dia sudah faham banyak perkara walaupun kehidupannya baru sahaja bermula. 

              Nota hijau: Aku memang sangat teruja bila bercerita fasal Auni dan juga Adli. Nanti, kita sambung dengan Adli pula. Mamat gebu pilihan hati umi.

              Masih lagi membahan.

              Monday, 2 April 2012

              Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

              Setelah surat permohonan untuk membuat lawatan sambil belajar diserahkan, eh? sambil belajar? dan jawapan sebagai balasannya adalah positif makanya akiviti untuk berkumpul adalah 'jadi'.

              Macam biasalah, kalau sebut fasal mahu keluar berjimba, emaklah paling membusykan diri. Menyediakan itu ini supaya tidak ada apa yang tertinggal. Kalau boleh semua benda hendak diangkut.  Setelah call sana-sini-situ akhirnya kami orang pertama sampai di rumah yang dijanjikan.

              Rumah ada baby baru, Hanan Zulaikha. Baby setelah dua tahun menunggu oleh pasangan Yasturainee Izma dan Zulkhaime, alhamdulillah baby Hanan keluar dengan sihatnya. Oh, sudah ada yang tempah ya so Adli, kena cari lainlah. Siapa mahu kat awak yang berbadan tough tu? takpe Adli, kamu tetap kacak di mata umi walaupun tough. Muahahaaa.

              Tidak lama kemudian, sampai lagi dua buah kereta. Yang pasti, dorang kawan-kawan aku juga. Satu tempat belajar, dan macam biasalah bila berkumpul orang-orang ni jugalah. Siti bersama Batu dan Raisha. Azura bersama Syah dan Piya serta Aan. Bila sudah berkumpul, bukan sahaja untuk melawat baby Hanan, akan tetapi saling membahan antara satu dengan lain.

              Gelak-gelak-gelak, bertingkah kata, gelak-gelak-gelak bertingkah kata. Pokoknya, rumah atuk baby Hanan tu jadi riuh dengan geng satu tempat belajar ini. Anak-anak? Auni sudah geng dengan kakak Piya, Aan dan Raisha. Berpeluh-peluh hilang ayu berbaju gaun. Adli? letih tunjuk skill di suap makan, susu dan tidur. Dia bawa diri sendiri je. 

              Adli mengejar pensel kakak Auni.

              _
              Punyala cantik keluar daripada rumah. 
              Gambar sebelah, setelah sampai di rumah baby Hanan dengan hingusnya, YaALLAH Auniii.

              Adli maintain. Kacak untuk umi macam biasa.

              Lengkap sudah keluarga ini. Syukur.

              Adli dengan mama Zura, lahir di tarikh yang sama 27th September. Adliii, jangan garang macam mama Zura ok. Huihuihui!

              Nota hijau: Sekian sahaja entry cuti-cuti Selangor. Muahahaaa.

               
              Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in