Aduhaiii huru hara.

Friday, 30 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Rasanya, macam dah pernah je buat tajuk canni, takpe la malas hendak korek bubuh sahaja untuk menggambarkan situasi pada masa tersebut. Semalam, episod pertama keluar bersama keluarga terchenta gittu. Adoi!!! macam nak pengsan emak dibuatnya. Abi dalam perjalanan balik rumah daripada Seremban, dua hari aku handle rumah sesorang, malam tadi memang struggle sikit pasal setiap jam pun bangun.

Baru je hendak lelap ada sahaja yang bangun buat permintaan, memang menangisla di situ. Tapi bila pagi, hanya ditemani Adli macam biasa elok pula situasinya, aman dan under control. Mandikan Adli mandikan Arrizqi, kata abi hendak pergi beli barang dapur. Huyeee!!!

Elok abi sampai, Arrizqi sedang menyusu. Aku mandi dan bersiap, mandikan Auni dan pumping sekejap. Setel makan tengah hari nasi ayam ditapau oleh abi, siapkan beg susu Auni dan Adli, manala tahukan dorang ni suka minta tiba-tiba. Setel semua, baru siapkan Arrizqi. Tukar pampers, tukar baju dan time for shopping.

Jalan-jalan day 44 :)

Alhamdulillah, senang bila Arrizqi hanya tidur dalam stroller...akan tetapi yang seorang ini waduhaiii memang mengukur habis Tesco yang besar itu. Mula-mula sangat elok duduk dalam troli dengan kakak, apabila troli makin penuh, dia minta turun. Nah! dia berlari, dia menegur orang, dia berjalan. Superb Adli, tidak terkejar sampai kena minta bantuan Auni. Aku memang tidak kisah sangat diorang berlari sebab abi ada untuk pantau, part aku risau bila abi bercakap ditelefon sedangkan anak bertempiaran, memang nak nangis je rasa.

Sibuk nak Krismas-krismas katanya.

Hero on that day.

Aku sanggup tangan kanan tolak troli penuh barang, tangan kiri tarik stroller Arrizqi, abi... biar dia uruskan Auni dan Adli. Bila keadaan agak sempit, masukkan Adli dalam troli. Gigih dia manjat kotak sabun nak turun. Memang tidak sempat aku nak snap gambar dia time tu. Muka gangster je. Orang hendak suruh dia berehat sekejap..

 Cool lagi dalam troli.

 Ok, tak cool dah... letih mak pak ngejar.

Ponuh...

Meskipun troli penuh, banyak juga barang yang aku tertinggal untuk beli sebab senarai penuh betul-betul tertinggal di rumah, entah celah mana aku letak. Mujur yang tertinggal tu boleh dimaafkan sebab tidakla penting sangat, hanya untuk memuaskan nafsu shopping saja.

Sebelum Maghrib sudah sampai di rumah semula, dan abi sambung tidur balik semula. Sah! mesti dia tidak tidur semalaman ni. Hendak nangis juga, sudah setel mandikan tiga beradik ni, masing-masing sudah ketiduran cuma Arrizqi sahaja yang asyik menjerit-jerit. Aku hendak saja bawa ke dapur letak atas para. Tapi, risiko lebih besar sedangkan ada abi. Kejut sahajalah abi, suruh dia tengok Arrizqi dan aku perang dengan dapur.

Huh! lepas ni keluar shopping beli makan siap-siap. Penat bukan kepalang. 

1st time pakai tudung cenggini, hahaaa. Redah je la, pipi kembang. 

Nasib baik muat sarung jeans lama size 27, nervouse jugak masa nak kancing tu. Hihiii, longgar wei, longgar... anggap je seluar tu dah kembang sangat :p Arrizqi tengah poss nak tidur.

Nota hijau: Lagi-lagi orang tidak percaya aku punya tiga orang anak. Dorang ingat aku tolak stroller tanpa orang, sebab Auni dengan Adli sudah naik troli. Hihiii...Sian Arrizqi.

Tamat.

Thursday, 29 November 2012


ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJAHTERA
SYUKUR, walaupun mencabar namun dapat melaluinya dengan rasa bangga. Harap hujung minggu nanti dapat elaun untuk keluar jimba dan shopping. Aktiviti kesukaan setiap kali lepas pantang dengan alasan baju anak-anak dah singkat. Hendak belikan baju Arrizqi, sian mamat tu asyik kena pakai baju abang.
POTONG rambut. Rimas bila sudah panjang lepas bahu. I dont like. Hendak potong ala-ala Helle Berry. Kihkihkih...tapi version pipi kembang.
SUDAH siap senarai panjang untuk deco-deco rumah, pastu kena duduk berbincang dengan abi untuk mengadakan kenduri doa selamat. InsyaAllah.
ABI ni busy je tau. Isk...
Published with Blogger-droid v2.0.9

Amekaw!!!

Wednesday, 28 November 2012

Karam...

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJHTERA.

Aku ok. Rupanya baru hari Rabu,ku pikir sudah hari Khamis. Terlaju pula aku mengira. Semakin serasi dengan jadual rumah mungkin disebabkan kerenah Arrizqi yang tidak begitu cerewet. Cuma, Adli dan Auni sahaja yang macam-macam hal, alah bisa tegal biasa.

MAKIN besar ruang rumah makin meriahla taburan mainannya. Makin banyak ruang rumah makin melaratla mainannya. Makin besar tumbesaran umur dan perkembangannya makin banyaklah kerenah nak kena layan. Makin banyak celotehnya makin banyak jugala ragamnya.

EMAK baru kata emak hendak rehat sekejap, burrrr satu kotak mainan terabur. Emak baru kata emak hendak baring sekejap, burrr satu kotak lagi terabur. Emak pasrah...itu pun berusaha ignore. Kalau emak dah stres, siap sedia la ya.

OHOIII!!! la anak-anak, kalaula dikau mengerti keletihan emak...hrmmmm.

Published with Blogger-droid v2.0.9

Sibuknya seorang emak. Fuh!

Tuesday, 27 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Semua orang tahu kitakan bersama, bila sampai waktunyaaa... eh? apahal. Haaa itu tandanya aku sudah tingtong. Kehkehkeh. Masa aku update ni kan, baru je pakai apron nak meredah dapur pula. Pakai apronla baru rasa ala-ala masterchef masak ikut time sambil layan Arrizqi hendak tidur. Adli sudah pun tidur second round lepas mandi dan Auni masih belum bangun lagi.

So sambil layan blues Arrizqi ni mikir menu tengah hari, ayam tengah rendam. Hari kedua bergelar surirumah, jadual sudah boleh disusun. Semalam memang terasa sukarnya tapi aku cuba juga sebab aku kena biasakan. Disebabkan aku tidak sempat mandi awal pagi semalam, makanya aku minta abi kejutkan awal pagi untuk aku mandi siap-siap.

Adli akan bangun masa aku bersarapan, sarapan seorang buat air secawan cukup dengan roti sebungkus. Kenyang. Sambil makan suapkan Adli sekali. Lepas sarapan, sapu lantai, kemas mainan Auni dan Adli. Kemas dengan Adli semua ruang dan jemur baju dalam mesin yang dicampak masuk sebelum tidur malam tadi. Selesai.

Sambung lagi mandikan Adli, bagi susu dia akan tidur sendiri. Arrizqi pula take turn mandi, menyusu dan melayan dia tidur sebelum aku masak tengahari. Tidak boleh terlalu ralit sangat sebab sesekali kena menjengah mereka sekalian dikuatiri kejadian yang tidak diingini berlaku. Malang tidak berbau.

Bila Auni bangun, aku sudah siap untuk landing dan pumping susu. Melayankan Auni mandi, makan, bermain sehingga Adli pula bangun untuk makan tengah hari. Dan, setel kembali susukan Arrizqi sebelum ada yang berakla, hendak itula, hendak inila.

Mujur drama kegemaran aku sudah habis episod, kalau tidak aku mengejar hendak menontonnya pula. Hahaaa. Bila ada masa free aku lipat baju, iron baju abi. Bila malas, aku tidur sahaja. Rumah tunggang langgang pun mainan budak berdua ni sahaja. Hihiii. Sekian berita.

Oh malam, malam tiada hal sangat sebab abi tapau daripada balik kerja, jika tidak pun makan apa yang ada sahajala, dia pun sibuk berdiet tu. Jaga badan katanya. Bini dia sahaja pantang nampak makanan. Bila abi balik, anak-anak sudah siap aku mandikan. Macam semalam, masing-masing ketiduran. Emak sahaja yang masih celik menguruskan dapur. Dapur tu, nampak macam tiada apa-apa, tapi sebenarnya ada sahaja yang hendak dibuat bila dah masuk. 

Jam satu pagi aku masuk tidur, tertakhluk kepada mood Arrizqi. Hihiii. Auni, bagi saja kartun, Adli...bila tiada orang layan, dia tidur ja.

 Mujur sofa tanggal kusyen ni sudah tiada di rumah.

Kapal penuh.

Nota hijau: Hrmmm...ok boleh handle. :) slow-slow je.

Suka dan duka.

Monday, 26 November 2012

Berebut pangku.

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJAHTERA

SABTU, hari suka sebab abi balik selepas dua minggu. Walaupun adanya dia lebih kurang macam tak ada tapi lega jugala bila dia teman dak berdua tu aku boleh urus diri sendiri dan Arrizqi.

MERUPAKAN hari tidak suka juga kerana berebut kasih abi dengan Auni dan Adli. Hrrrmmm...mengalah je la. Baru nak baring manja-manja dah kena gusti dengan Adli. Gila kejam tak bagi can langsung.

SEDIH betul bila tengok dorang serbu abi, berebut pangku, minta teman merwarna, minta makan, minta ais krim, minta mandi, balas dendam sepanjang tempoh ketiadaan abi. Emak duduk tepi memerhati menangis dalam hati memikir kasih yang telah berbahagi bukan sahaja tiga tetapi empat. Arrizqi kecil lagi belum mengerti.

AHAD, hari gembira sebab balik rumah sendiri. Yeay! Penuh padat dalam kereta. Dulu berempat sekarang berlima. Kecoh tidak terperi bila mata semua degil tidak mahu tidur, barangkali teruja di bawa berjalan jauh jadi masing-masing sayang hendak tidur. Syukurnya, Arrizqi tidur bagaikan kena bius. Memudahkan untuk handle yang berdua itu sahaja.

HARI pilu juga kerana sebaik sahaja melangkah masuk rumah, sekitar rasa berpusing, pitam apabila melihatkan kapal karam depan mata. Uiii! Mengemas licin barang sebulan yang lalu bagaikan sia-sia kerana terpaksa bermula sekali lagi. Satu malam aku mengemas dapur sahaja, itu yang aku mampu sebelum bermimpi jam 2pagi.

SYUKURnya lagi Arrizqi tidak buat perangai bagaikan ikut sama merasai perubahan sekelilingnya. Tidurku lena sehingga mendapat kucupan pagi daripada abi sebelum ke tempat kerja. Hilang semua lelah malam tadi.

SEJUK kaki pijak simen.

Published with Blogger-droid v2.0.9

Arrizqi independant.

Friday, 23 November 2012

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAR SEJAHTERA

FUH! Masuk hari ke 38 berpantang. Pantang ke? Habis sudah hampir semua aku langgar, tinggal lagi pakai bengkung je itupun upgrade, sebab Premium Beautiful. Tangan pun dah bertukar jadi kaki obor-obor.

JAGA Arrizqi semua pun main dan tak dan je. Mana yang sempat dan boleh aku buat, mana yang tak dan tu just let go malas hendak fikir sebab sibuk menguruskan abang dengan kakak dia. Tapi Arrizqi memang menguji kesabaran, bagaikan kembali menjaga Auni apabila menjelang sahaja jam 12.00am matanya akan segar bugar. Itu kalu memang babai la tidur cukup 8jam. Tambah lagi yang si dua tu ikut beroperasi memang emak nangis tanpa segan silu.

SETIAP dua jam kena stanby untuk warmkan susu, kadang-kadang tidak lagi sampai dua jam aku dah sumbat susu dulu, dapat dia tidur 4-5jam memang bersyukurlah macam-macam kerja boleh dibuat. Oh ini belah awal pagi ye pasal waktu siang Arrizqi memang tiada hal sangat. Tidur bagai orang tidak sedar diri.

BERGANTUNG sepenuhnya dengan botol susu apabila menyusu dan masih lagi dengan susu badan. Boleh guna pakai lagi ke istilah breastfeeding tu? Hiks. Tidak ngapelah kurang sikit part ngemping di situ kerana kalau dia berkepit, bagaimana pula aku hendak uruskan yang dua lagi. Syukur Arrizqi tiada sebarang masalah untuk tidur bersepah.

CUMA awas untuk aku tinggalkan dia dengan Adli. Adli yang baru pandai eksplore kehidupan masih belum mengerti sangat. Yang dia tahu lenjan apa sahaja termasuk jalan-jalan...bap! terduduk atas Arrizqi. Main-main...tuing! jatuh mainan yang dipegang atas Arrizqi. Setiap masa kena pastikan dia dengan Arrizqi.

SEDANG berfikir bagaimana aku hendak masuk bilik air bila hanya kami berempat. Abi memang tidak akan beli baby-coat. Hrmmm...nanti sahajala aku fikir.

ARRIZQI membesar dengan sihat dan baik, Alhamdulillah. Yeay! Ahad ni balik Sg. Buloh. Angkat senjata...baris!

Published with Blogger-droid v2.0.9

Adli survive.

Thursday, 22 November 2012

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJAHTERA

KESIAN anak emak yang seorang ni, Adli...umi sangat berterima kasih padamu kerana sangat tidak menyusahkan emak. Sentiasa bawa diri dan sangat mudah dikendalikan kerana tidak seperti kakak Auni yang macam-macam hal.

ADLI bukan raja tv macam kakak Auni paling tidak pun dia akan belajar dengan apa yang sedia dipertontonkan. Bila waktu tidur hanya bantal merah Angry Bird sahaja yang jadi teman bersama sebotol susu. Paling seronok sudah tentu tiba waktu makan. Apa sahaja janji bukan pisang dan anggur.

SEBULAN di rumah atok, daripada berjalan teragak-agak kini sudah pun berlari dengan cekap. Bising rumah papan atok dengan hentakan ala giantnya sampaila tergelar raksasa kecil. Berusaha belajar memanjat, daripada terkapai-kapai, ternganga memerhati kakak yang cekap memanjat akhirnya dia memanjat sendiri.

DIA pandai bermaib sendiri tanpa menghirau orang lain. Bangun daripada tidur diberinya senyuman paling menawan walau giginya masih statik hanya lapan batang.

PANTANG mendengar bunyi enjin motor atok balik, dia dahulu yang akan kepala mengejar atok di muka pintu. Herm...

MACAM manalah kalau kami semua pulang ke Sg. Buloh, sudah pasti atok sunyi tanpa kerenah Auni dan Adli yang menyambut di muka pintu. Tiada lagi Auni yang menjadi pemijak belakang, tiada lagi Adli si raja santapan.

HIDUP perlu diteruskan. Aku perlu berdikari menangani Auni, Adli dan Arrizqi sendiri.

Published with Blogger-droid v2.0.9

Auni forever.

Wednesday, 21 November 2012

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJAHTERA

HUISH! Gila meligat anak-anak aku ni. Masing-masing dah menunjukkan perangai tersendiri. Request pun sudah pelbagai dan aneh-aneh.

AUNI dah tahu makna rindu. Apabila kena marah lekas sahaja muka berubah riak, sedih. Then,
"Auni rindu abi. Abi mana umi?" terkena pula tune mood aku tidak berapa betul.
"abi kerja, nanti dia balik sini kita ikut balik rumah" masa tu tidak fikir dah perasaan orang yang mendengar.

YANG buat aku sangat lelah untuk tangani apabila, dia mengajak Adli main bersama, malangnya semua yang Adli pegang dirampasnya, depan-depan mata emak dia menolak Adli sehingga jatuh terduduk. Silap haribulan terhantuk tiang terhantuk dinding.

DITAMBAH lagi dengan stres ketidakcukupan tidur emak, hah! Memang nahas, emak transform keluar tanduk dua. Tahu pula tu bila aku bangun mendekati badannya dikeraskan. Aku hantar dalam bilik air gelap.

WAKTU tidur masih sama juga cumanya tiada lagi tidur pada belah siang. Bila sudah letih, lepas mandi petang dia lelap, kesannya jam 10-11malam dia sudah segar kembali sehingga jam 4pagi. On kan sahaja Disney Channel. Tengok kartun, menyanyi, berlawan cakap dengan emak di awal-awal pagi.

AKU terfikir bahawa waktu itu sahaja hanya Auni ada aku untuk peluang bermanja. Lain-lain, sudah tentu dia terpaksa mengalah dengan adik-adiknya. Ok kena cool lepas ni walaupun mengantuk tahap cipan. Panjang juga akalnya jika sama dengan apa yang aku fikirkan.

MACAM mana pun, dia tetap kakak yang terbaik kepada adik-adik. Duduk kampung, macam-macam yang dipelajarinya buat aku bertambah kepeningan. Adeh!

Published with Blogger-droid v2.0.9

InsyaALLAH, I can do it.

Tuesday, 20 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. 20112012 - kod hari ini.

JADUAL seorang emak yang mempunyai anak berumur tiga tahun, satu tahun dan baru hendak habis pantang. Ruwet, rumit dan macam-macam hal sampai tahap kesakitan hati pun termasuk sekali. Dugaan yang dilalui amat menguji kesabaran yang bukan calang-calang.

SAAT badan belum pulih sepenuhnya, saat tenaga belum 100% cas penuh, saat emosi belum lagi tahan mengharungi perasaan yang pelbagai, aku berdepan dengan kerenah anak-anak yang sangat kontra perangainya antara satu sama lain. Tugas meladeni mereka tiada waktu yang betul-betul fixs. Setiap hari walaupun mereka melakukan kerja yang sama namun waktunya sentiasa sahaja berlainan menjadikan aku susah untuk mengatur masa melainkan agak-agak sahaja.

SEBELAH pagi aku akan mandi seawal yang mungkin selepas menyusukan Arrizqi. Biasanya, menjelang jam 10-11pagi mereka bertiga sudah siap berdandan. Selesai mandi memberi susu dan sarapan pagi, yang kekadang ter'skip'. Mujurnya, dalam tempoh ini mama yang sediakan hidangan. Esok balik rumah sendiri akan bersilatla aku. Memang ke laut dalamla alamatnya waktu yang dinamakan breakfast.

ARRIZQI dan Adli akan kembali tidur semula selepas jam 12tengah hari cukup untuk masa bermain, menyusu dan membuang. Aku hanya perlu melayani Auni yang sangat peningnya, orang dah petah bercakap, macam-macam yang diorder, macam-macam yang dibuat di luar kotak kawalan. Sedar-sedar dia sudah bermain keliling rumah. Adalah lega pabila dia sibuk dengan kartun walaupun dia tidak tidur sepanjang waktu siang.

SESI pumping yang kedua selepas makan tengahari sambil melayan drama demi drama yang tersaji di astro dan media prima termasuklah RTM. Kadangkala drama RTM lebih best walaupun pelakonnya yang tidak dikenali. Apabila Adli bangun mama yang lebih suka menyuap makan tengahari untuknya. Dan, aku terus bersama Arrizqi yang memang teliti menyusu setiap dua jam.

MENJELANG petang tatkala aku melayan mata, mama rajin bawa Auni dan Adli menjengah luar rumah. Panjang langkah dua orang tu berlarian dihalaman. Satu part papa akan bawa bersiar ala-ala JJCM. Habis berpeluh dan sejukkan badan aku mandikan ketiga-tiganya. Take turn. Biasanya Auni akan mandi dengan Adli bermain dalam bilik mandi. Sudah berbotol shower cream habis macam tu sahaja dek Auni mandi buih ala-ala SPA.

MENJELANG malam, keadaan rumah masih lagi meriuh, Adli sudah cekap berjalan, berlari dan memanjat. Sekarang dia sedang berusaha untuk belajar melompat pula, satu yang boleh dipelajari daripada Adli ialah, sikap tidak putus asanya. Pening juga bila dia sudah langgar waktu tidur jam 10.00 malam. Itu kalo mulala aku ikut sama naik tocang. Arrizqi baik lagi waktu ini, menjelang jam 2.00-3.00 pagi turn dia pula beroperasi. Pakej lengkap tukar pampers, menyusu, sedu, meneran, bersin dan muntah. Siap pakej hendak besar baru dia lelap itu pun jam sudah pun melepasi 5.00 pagi.

MEMANG aku mengeluh, aku letih, aku mengantuk, badan aku sakit. Huhuuu... saat ini segala pil, kapsul tenaga pun tidak dapat membantu kecuali vitamin tidur lena. Lekaslah Arrizqi besar, senang hati bila kamu seperti abang Adli. Umi boleh goyang kaki memerhati. Hiii...

AKU hendak pergi Cameron, siapa nak bawa ni. sobsss!!! I need a rest. I need a short breake.

Nota hijau: Please pray for Gaza.

Mudah bersalin.

Monday, 19 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Salam boleh tak share ape2 yg akak tau tntg deliver normal ni..means petua ke..ape2 yg akak amalkan selain doa2..yg memudahkan kelahiran tu..sy nak deliver normal for my 2nd baby


Salam..kak boleh tak story sikit ade petua pape tak ms nak or b4 deliver..1st bby dlu czer


Tipikalnya, aku langsung tiada petua untuk mudah bersalin secara normal. Mengikut pengalaman aku, apa yang aku praktikkan semasa bersalinkan Adli, ialah memang betul-betul mengikut buku. Aku baca semua jenis buku berkisar tentang kehamilan, apa sahaja. Cedok sini, cedok sana apa yang aku ingat sahajalah aku pratikkan.

Di sini juga aku berterima kasih kepada biras aku, Fizanie Lokman yang serba sedikit memberi tunjuk ajar bagaimana cara untuk meneran dengan betul buat kali terakhir sebelum aku ke bilik bersalin. Masa tu memang sedang melepaskan lelah, duduk di sofa dan dia tanpa sengaja memberi aku sedikit tunjuk ajar.

Katanya, bila proses meneran hendaklah tarik nafas panjang dan tolak, tangan pegang pergelangan kaki, dan  teran tanpa suara dengan dagu bertemu leher. Ini kerana, apabila kita meneran dengan suara secara tidak langsung kita telah menggunakan sedikit tenaga.

Bersalinkan Adli memang aku sangat feeling, rasa sakitnya, persediaan untuk aku meneran pun sangatla mudahnya. Kata-kata biras aku tu, memang sama dengan buku. Aku menahan sakit tanpa bius, tanpa ubat tahan sakit, tanpa suami disisi. Huhuuu... Yes, supporter amat penting. Apatah lagi bersalin normal kali pertama.

Berbanding dengan Arrizqi, aku menahan sakit bukan di katil sahaja. Oleh kerana ketuban sudah pecah di rumah, dan tempoh sakit kontraksi adalah bila-bila masa sahaja. Aku rasa betul-betul sakit semasa proses perpindahan aku daripada bilik saringan ke bilik bersalin di HSI,JB. Mendengar para-para petugas saling bertingkah buat aku bertambah sakit dan bengong.

Dalam pada dorang kecoh-kecoh tu, kaki yang kebetulan sudah angkat aku teran sahajalah. Kerana aku terasa Arrizqi sudah betul-betul dilaluan hendak keluar. Punyala pulun, sampai lupa segala apa kata buku. Hahaaa... Dah setel kena jahit baru sedar, lorrr aku lupa nak praktik cara meneran dengan betul.

Apa yang aku hendak kongsikan di sini ialah ikut peraturan buku, dengar arahan doktor, insyaALLAH semuanya akan baik dan lancar. Macam-macam aku dengar kawan-kawan beri aku petua, hendak mudah bersalin, tapi yang aku betul-betul ikut ialah banyakkan berjalan. Aku memang kaki jalan. Itu pun baru terfikir hendak shopping baju Arrizqi, tak sempat shopping dia dah keluar, sian... pakai je la baju abang Adli. Ada orang minum air selusuh, walaupun air itu warna hijau tapi aku tak sanggup untuk minum, hihiii.

Selain itu, memang amalkan baca tasbih Nabi Yunus ketika dalam perut ikan Nun. Itu ayat paling mudah dan senang, ada juga aku baca ayat Qursi tapi tak habis baca sakit datang kaw-kaw-kaw punya babas. Dah tersangkut ayat tu. Bila asyik tak habis je, tukar ayat simple la.

Ironinya, meneran apabila sakit datang. Itu akan memudahkan lagi proses bersalin. InsyaALLAH. Dan sebenarnya, sakit kontraksi kuat adalah lebih sakit daripada proses meneran hendak bersalin ;) 

Bersalin Auni? itu tak aci sikit pasal dia keluar ikut tingkap. Hohoo... tu yang dia patern lain sikit, syukurnya dia sihat alhamdulillah.

Adik baby - Arrizqi

Adik Adli.

Beloved sista kakak Auni.

Nota Hijau: Pohonlah ampun dan maaf kepada sesiapa sahaja sebelum di tolak ke bilik bersalin, insyaALLAH anda akan didoakan oleh mereka semua. Apakah aku sudah menjawab persoalan? hihiii... redah je la. 

Ekslusif Pumping.

Friday, 16 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Baru masuk minggu ke-empat berpantang, mula sudah rasa hendak tewas breastfeeding. OMG mindset-mindset sudah dijangkiti sedikit virus jahat. Kena fikir jalan untuk terus ekslusif breastfeeding. Struggle. Tiba-tiba teringat seorang kawan pernah beritahu, "tak apa kalau beri susu badan guna botol, kena jadi Ekslusif Pumping la. Ada juga kawan yang berjaya EP sehingga anak dua tahun.

Google, syabas memang ada. Aku pun sepertinya sudah menjadi seorang EP. Suka sangat bila tiba waktu mengepam yang datang tiga jam sekali. Setakat Arrizqi minum 3ozs makanya sekali pam hasil yang diperolehi sungguh melumayankan. 7 hingga 8ozs. Buang? aku simpan sampai tak muat peti ais mama. Hahaaa... bersempit-sempitan dengan bahan masakkan dia yang lain.

 Setiap satu sesi.

 Rezeki untuk Arrizqi dan Adli.

Aku suka mengepam, sebab ada orang yang akan setia menemani. Kalau dulu Auni yang teman, sekarang tugas berganti dengan Adli. Bila menjelang malam, mana-mana botol yang sudah dinyah beku [sejuk biasa] 2 botol aku warmkan untuk Adli. Heheee. Oleh kerana peti beku mama yang memang membeku walaupun satu pintu, membuatkan aku terasa hendak buat air batu campur sahaja susu-susu yang telah sedia beku itu.

Siapa sangka habis sebotol susu perah.

Seorang yang sangat tidak suka kepada pembaziran.

Puting luka memang memeritkan, apatah lagi Arrizqi memang kepit dengan gusi dan sangat kuat hisapannya. Pedih kaw-kaw-kaw tahu. Ye letak susu ibu di puting, tapinya untuk dua jam sekali wah-wah-wah jujur aku tidak tahan. Daya ketahanan aku tiada disitu. Bila aku suarakan pada abi, lekas sahaja cadangannya, pumping dan beri sahaja guna botol.

Pertama kali menggunakan botol, wah dia sedut dengan lajunya, sehari memberinya botol dia mahukan lagi dan lagi, botolkan lebih laju pengeluaran susunya. Akhirnya dia hanya mahukan botol sahaja. Sudah letih terhegeh-hegeh untuk mencari puting breast, Arrizqi berlagu dengan nyaring. Bukan lagi merdu, tapi tahap jeritan nyaring yang membingit. Memang kena ikut betul-betul 3ozs setiap dua jam. Lambat? terimalah padahnya.

Hasil daripada pencarian untuk keperluan Arrizqi:
  • Bayi satu hari - 5-7ml
  • Bayi tiga hari - 22-27ml
  • Bayi satu minggu - 45-50ml
  • Bayi satu bulan - 80-150ml
Now, setiap kali pumping, aku gunakan botol yang 240ml, kasi lebih sikit. Alhamdulillah, bila penuh botol tersebut, aku bahagikan pula ikut keperluan, 3ozs dan susun mengikut urutan 1st come 1st out. Sudah pun sebulan, bertahan selagi susu badan ada.

Nota hijau: Auni sudah minum susu campur pada usia 2 minggu. Adli sudah minum susu campur pada usia 2 bulan, Arrizqi? hihiii... strugle-struggle.

30 hari mencari kekuatan.

Thursday, 15 November 2012

ASSALAMUALAIKUM dan SELAMAT SEJAHTERA.

ALHAMDULILLAH syukur. Walaupun dalam keadaan weng-weng [jam 7pg baru dapat tidur] gagah juga aku bangun untuk bersiap. Temujanji Arrizqi berusia 30 hari untuk pemeriksaan tumbesaran dirinya yang sedia comel. Berharap sangat agar beratnya naik lagi.

KALI ini ke Klinik Desa Sg. Sibol sahaja. Selesai aku bersiap dan kebetulan sedang warmkan susu perah, papa balik. Dia yang akan hantar aku ke klinik. Auni dan Adli sudah sedia berebut pintu, dorang memang pantang dengar bunyi motor dan kereta tok papa.

Saya tak sabar nak besar.

SUSU perah sudah suam dipacking, awalnya aku pening juga macam mana nak bawa susu perah ni pi klinik. Hendak direct memang Arrizqi menolak awal-awal. Tolakkan tu bisa tergolek daripada pangku. Ada jalan rupanya sampai di klinik terus sahaja sua botol susu perah. Habis sebotol dia tidur. Tehehehee...

SEPANJANG pemeriksaan dia hanya tidur sahaja. Sonang koje makcik. Beratnya naik kepada 4.2kg. Syukur [lahir 2.3kg, 10hari 2.5kg, 20hari 3kg]. Aku juga dikenakan urine test. Test hb darah ngam-ngam bacaan 10. Check tinggi rahim dan berat yang back to normal 46.9kg. Selesai semua perkara panggil papa di pejabatnya untuk balik ke rumah. Baru aku ingat, masa Adli hari tu aku tidak buat pun pemeriksaan sebulan sebab aku injek di swasta.

Hiksss...gedik.

BALIK rumah sambung tidur lagi selepas menyusu. Arrizqi sebulan, perangai pun berubah mengikut jejak langkah Auni yang suka berjaga malam. Pakej pula tu dengan meneran, jeluak susu, sedu, bersin dan yak. Cukup semuanya baru dia sambung tidur hingga tidak sedar diri. Serius, badan aku memang tidak dapat bertahan. Waktu jadi terbalik.

SUDAH sebulan, tengah usha line hendak balik hujung minggu ini, tahla...sabarlah lagi hanya beberapa hari untuk merdeka. Hoye-hoye. Pastu main perang-perang dengan dorang bertiga.

NOTA HIJAU: Kagum dengan kakIZAN, ibu beranak 5 dan kakNANI si mama kembar tiga. Fuhhh....

Cinta hati jiwa kasih.

Monday, 12 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. 

12.11.12 - jiwang sikit.

"Dari kanan bertiga-tiga, cepat jalan" koman suara seorang emak beranak tiga. Bakal bergempita di sebuah villa bersederhana besarnya. Akan tiba masa Arrizqi menjadi seperti Auni dan Adli. Siapa geng siapa, kita nantikan sahaja perkembangan mereka. Aku juga tidak sabar untuk menyertai pakatan.

Aku harus bersiap sedia segalanya mental dan fizikal. Ya meskipun baru sahaja tiga, menggalas gelaran surirumah bukanlah sesuatu yang enteng dan mudah. Ini kerana, apa-apa perangai three soldier yang tidak berkenan di mata akan bermula daripada rumah seharusnya didikan seorang emak.

Cinta.
Lahir daripada rasa Kasih.

 Hati.
Lahir apabila ada Cinta dan Kasih.

 Jiwa.
Ada kerana Cinta, Hati dan Kasih.

 Kasih.
Terima kasih kekasih. I love u till end of my life ;)

Semoga aku kekal bertabah dan terus dikurniakan sifat sabar yang menebal untuk menangani mereka yang rapat-rapat ini. Ini kerana aku masih merasakan diri ini ibarat budak yang baru habis sekolah, perangai emak-emak bagaikan belum ada dalam diri berikutan dalam kepala otak asyikla mikir hendak enjoy sahaja. Hihiii.

Lagi-lagi apabila baju kekecik ngam-ngam badan masa zaman xs dan s dulu masih lagi boleh disarung dan dipakai meskipun sudah kelihatan lusuh benar. Tahap kena bebel dengan mama, sudah tiga kali bersalin asyiklah menyarung baju yang sama. Baju ni, makin lama kita pakai makin selesa, itula yang aku rasa.

Menyentuh hal-hal kerja rumah, semestinya tangan macam obor-obor. Dalam kepala aku harus menyiapkan diri terlebih dahulu sebelum menguruskan yang lain-lain. Apatah lagi perlu membahagi tugas antara, suami, anak-anak dan rumah. Nampak macam senang, hanya tiga bahagian. Cer pecahkan lagi, suami dan anak-anak [3+1] perlukan perhatian, pakaian, makan, layanan. Rumah? huh, lagi besar rumah lagi banyak ruang lagi pening nak mengemas.

Sudahla mengandung sembilan bulan, berpantang lagi, meladeni anak-anak yang sedia ada, huiii patutlah ustaz selalu kata perempuan sungguh senang masuk syurga dengan syarat buat semua kerja dengan ikhlas dan tidak merungut. Isk, penat ke tak ek? hahahaaa...

Supermak, supermom, supermummy, supermama, superman eh? jomlah kita sama-sama. Ngeee...

Nota hijau: Ini bukan merungut, cuma hendak bajet kerja seorang surirumah yang tidak ada cuti, tidak ada gaji, tidak ada socso, tidak ada kompromi [merujuk kepada diri aku sahaja]. Hendak minta satu aja, cobalah untuk menghargai. Sekian.

A part of me.

Thursday, 8 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Khas untuk aku interframe,

 Bila aku pakai tudung putih tu, memang betul-betul dah macam budak sekolah. Hahaaa... Udahla kasut pun Pallas Jazz tali bersilang ketupat.

Hiks, dua hari selepas dinikahkan. Berjimba menenangkan diri, ceh kunun. Aku tidak gemar kerana kening daku yang kontot itu. 

1st time mommy to be, Auni's inside. Six month.

Lepas bersalin Auni, baru pandai memakai shawl. Hihiii... cumey dak? bluueeek prasan. 

 2nd time mommy to be. Adli's inside, 8th month.

Lepas bersalin Adli. Jalan-jalan shopping raya dengan memakai PB, tak sedar 3rd mommy to be already. Arrizqi's inside 5th month.

Yeay, Arrizqi's inside at 8th month.

Now, aku ialah emak beranak tiga... rupa aku? hahaaa... Cer la teka, tingin juga aku hendak tahu ;)

Nota hijau: Just untuk diary sendiri, sekali sekala interframe.

Rekod.

Wednesday, 7 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

REKOD pumping terbanyak setakat hari ke-23. Betulla ibu breastfeeding tegar berkata, buatlah stok susu sebagai persediaan naik berkerja seawal dua minggu tempoh berpantang. Hasilnya memang ummph!

Jam 3 pagi 7hb November 2012.
Hasil kembar. Terima kasih ALLAH.

SYUKUR alhamdulillah aku dikurniakan rezeki yang melimpah ruah. Sejak Arrizqi dijangkiti bilirubin, atas keputusan bersama abi aku sudah suakan botol susu berisi susu badan yang diperah. Perkenalan botol susu terlalu awal mengakibatkan Arrizqi mencari puting botol selepas direct feeding. Aku sudah buat test selama tiga hari dan memang mengikut jejak langkah abang Adli yang kuat menyusu.

KESIMPULANNYA aku hanya perah dan perah dan perah, Arrizqi minum menggunakan botol sahaja. Terima kasih Medela Swing sebab mempunyai puting botol yang serasi dengan Arrizqi. Sekarang, tegar atau tidak perjalanan breastfeeding Arrizqi adalah bergantung sepenuhnya kepada kerajinan dan semangat emak mengepam.

ABI sudahpun menawarkan S-26Gold, turun-temurun Auni dan Adli. Untuk Arrizqi yang dilahirkan hanya 2.3kg memang perlukan pertambahan berat ideal akan tetapi untuk bulan-bulan terawal ini, selagi susu badan masih ada aku menolak tawaran itu. Aku jadikan kakNad dan LeaImaan09 sebagai mentor yang berjaya men'chubby'kan anak dengan susu badan.

AKU akan tiru semangat diorang. Aku kena belajar untuk menjadi Ekslusif Pumping [EP] mummy. Sudah kucuba menyumbat dan mengajar teknik lekapan yang betul kepada Arrizqi, misi uncompleted atau gagal. At least susu perah lebih baik daripada susu formula. Susu formula pun bagus juga apa, meskipun Auni dan Adli minum brand yang paling murah, tapi cerdik pintarnya sudah cukup buat aku bangga.

SEMOGA Allah akan terus mengurniakan rezeki ini kepada aku, nanti kita share sama-sama pasal EP yerk. Setakat yang aku tahu je la. 

Nota hijau: Gagal bertabah, aku rebah jua. Menangis dihari hampir pagi dek tidak ketiduran selama 2 hari. dibuat dek Arrizqi. Hijrah itu pengorbanan-eh tiba-tiba :)

Biasa sahaja.

Monday, 5 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

InsyaALLAH, aku la tu orangnya. Surirumah yang berdrama. Hahaaa... Entah sempat entah tidak aku hendak melayan tv bila balik Sg. Buloh nanti. Entah di mana tv, di mana anak-anak, di mana kerja-kerja rumah, waka-waka-waka.

Sekarang pun, mama tolong masak dan suap makan untuk dorang, cuci baju sekali. Esok dah balik rumah sendiri, aku la yang kena buat semuanya. Rutin akan bermula jam 6.00 pagi. Hahaaa. Ye la, kata nak tengok tv kan, kenalah buat erja rumah awal-awal. Esok anak dah sekolah, kenalah lagi awal. 

Arrizqi dah 20 hari, alhamdulillah nampaknya kuning dah tiada. Bacaan akhir hari tu ngam-ngam 10mg/dl maknanya masih ada lagi. Kalau boleh klinik hendak bacaan 9mg/dl dan ke bawah. Repeat lagi Jumaat nanti.  Malas betul aku. Hahaaa.

Arrizqi 20days on 4th November 2011
3kg

Kerja dia masih sama je, tidur, minum susu, meneran, kencing, berak, mandi pun kemain payahnya hendak buka mata. Makin sepetlah jadinya biji mata dia tu. Habis tu, takkanla nak soh dia membasuh baju, cuci lantai pulakan? nama pun baby.

Ada lagi 24 hari, macam lama je lagi. Aku pun macam tidak berpantang, menjaga makan sahaja. Berurut pun sudah habis 5 hari. Bertungku, bertangkas, berbengkung semua Premium Beautiful ambil alih. Hangat sehangat asmara gitu. InsyaALLAH aku heal dengan cepat kali ini walaupun bawah berjahit. 

Buat masa ni, kena jauhkan air sejuk dan memilih makanan kerana Arrizqi menyusu badan. Hendakkan dia sihat sebagaimana Adli, aku kena berkorban. Takpe, lepas 6 bulan nanti proses memuri, dan aku boleh makan apa sahaja. Hahahaaaa...

Eh bukan ke sekarang pun makan apa sahaja ke? hehe.

Habis sahaja pantang, aku hendak habiskan kapsul Mustika Ratu, sayang pula sudah beli tidak dihabiskan walaupun harganya tidak semahal Amway. Dan, macam biasa my favourite drink, Cocoa Collagen Power Plus untuk memekatkan susu badan. Harap Arrizqi tidak secerewet Adli la, tambah-tambah dia dah dalam perut pun aku masih minum lagi CCPP tu. Hiii...

Berbalik kepada balik rumah sendiri, ye aku dah buat senarai penuh untuk kerja-kerja di rumah sana nanti, membangkitkan rasa lebih tidak sabar apatah lagi abi ber'whatsup' "sofa dah sampai" wawawawa... nak balik-nak balik. Bila sudah ok dan boleh menguruskan semuanya sendiri nanti, akan tibalah masa untuk mendeco rumah. 1st thing is cari langsir. Wiii...

Pastu nak prepare house-warming - nebes part ni. Kena belajar terlebih dahulu. Sebab aku fikir hendak sekalikan dengan kenduri kesyukuran Auni, Adli dan Arrizqi. Abi... tolongggg!!! hehe.

Jangan lupa bawa balik kolam ni ye anak-anak. Laman rumah dah ada.
Arrizqi sabar dulu ye, muat lagi tu.

Diri aku? sama je ngan sebelum-sebelum ni sebab ada orang syak aku ialah kakak kepada Auni. Sampai ke sudah orang tanya aku, kenapa aku kurus sedangkan bawa anak yang ketiga. Eheks... ye aku nak interframe, aku urus macam sebelum ni jugak. Berat tidak sampai 50kg. Cait.

Nota hijau: Rasa hendak pergi shopping sakan-sakan-sakanlah.

Tahniah mamaMikhail.

Thursday, 1 November 2012

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Ini kisah betul. Kisah yang diluar kotak jangkaan fikiran. Semua orang sedia maklum, kita berkawan rapat. Kamu sungguh rajin buat entry dan membantu aku dikala aku menyambut dan membuat hari bahagia. Walaupun kita baru dua kali bersua muka, berkenalan daripada tarikh lahir Mikhail membuatkan aku terus selesa bangat berkawan dengan kamu.

Kita dilahirkan dalam keluarga yang sama kecilnya, punya emak, bapa dan seorang adik lelaki bezanya adik lelaki kamu sudah berumahtangga berbanding aku. Hal kecil bah. Kita juga punya keluarga sendiri, anak sulung kamu si Mikhail sama umurnya dengan Auni. Kan Mikhail itu lahirnya pada due date Auni yang sepatutnya. Kebetulan.

Hari ini, jam 9.30pagi kamu berjuang untuk melahirkan seorang lagi cahaya mata yang dinanti-nanti. Keluh kesah dan kisah tentang keguguran kamu yang lalu sudah tinggal jauh sebagai kenangan cebisan kehidupan. Apa yang penting cabaran di hari mendatang.

Saat kamu mengadu kamu hamil, tentang bayi kamu yang sihat, tentang rutin check-up, tentang perangai Mikhail, tentang keadaan kamu, tentang kegemaran dan ketidaksukaan kamu, apa sahaja ketidakselesaan kamu selama enam bulan, aku turut menjadi salah seorang penyimpan rahsia besar ini. Sehinggalah kamu mewar-warkannya di blog setelah bertukar uniform. Aku isytihar diri sebagai penyimpan rahsia terbaik. Hahaaa...

Dan apabila kamu khabarkan berita gembira ini, tiba-tiba sahaja aku menyatakan aku juga hamil tujuh bulan. Tehehehe... sekali lagi kita punya anak yang satu umur. Menariknya punya jantina yang berlawanan sebagaimana yang sulung, lebih hebat lagi apabila aku telah pun selamat menjalani tempoh berpantang terlebih dahulu meninggalkan kamu. Kita beza hanya 17 hari sahaja. Hihiihiiii...

Hari-hari kita cerita pergerakkan baby, hari-hari kita cerita tentang baju hamil, hari-hari kita cerita fasal pam susu, hari-hari kita cerita fasal baby, kita kongsi pengalaman, kita kongsi rasa yang sama, kita kongsi menu ibu hamil, kita kongsi semuanya walau hanya menggunakan GTALK. Seronok bila sama-sama pregnant beza seminggu atau dua minggu sahaja.

 Daripada mamaMikhail.
Baby Deena-[ikut kata abangMikhail]
1hb November 2012 * 10.25am * 2.92kg
Selamat Datang baby chubby lagi cumelsss...

AbangMikhail dan kakEda. Beloved sista.

Dan, ada lagi sebuah kotak besar belum sempat aku kirim untuk kakEda. Hahaaa.

Percaya dan tidak, terkejut atau tidak inilah realitinya cuma aku hendak meminta maaf pada kak Eda sebab mendahului dengan kelahiran Adli terlebih dahulu menjadikan aku mendahului dia. Apa yang penting ialah, semoga anak-anak kita kekal sihat sebagaimana emak-emaknya juga. InsyaAllah.

Once again, tahniah buat kakEda, mama Mikhail dan suami atas kelahiran baby girl secara pembedahan pagi tadi. Abang Mikhail dah bagi nama baby Deena untuk adiknya. Sweet sungguh.

Nota hijau: Alhamdulillah semuanya sudah selamat. Mari kita pantang sama-sama. eB your turn will be coming ;)

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in