Aku juga mahu tahu.

Friday, 19 October 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Annyeonghaseyo!

Semalam, bermulanya peperiksaan akhir tahun sekolah kebangsaan bagi Auni dan Adli, seorang dalam darjah tiga, seorang lagi dalam darjah satu dalam satu sekolah yang sama. All the best anak-anak, semoga berjaya mengekalkan atau meningkatkan prestasi masing-masing. Tahun depan pelajarannya lebih mencabar, Auni dalam darjah empat sesi pagi, Adli dalam darjah dua sesi petang, bertambah satu ahli lagi ialah Arrizqi dalam darjah satu pada sesi petang (I hope dia dapat sesi pagi, tapi bagai tidak mungkin) yang BUKAN DALAM SATU SEKOLAH bersama Auni-Adli. Urgh! Aku sering di tanya KENAPA tidak satu sekolah yang sama? Jika kuasa jawapan itu ada pada aku, sudah lama aku menjawabnya, namun kuasa itu bukanlah di tangan aku.

Aku hanya berusaha sahaja, menambah kepada usaha aku ialah doa. Walaupun penuh rasa terkilan dan tanda tanya, aku berusaha juga untuk ambil yang positif. Semoga ada hikmah besar di sebaliknya, Allah hendak minta aku supaya lebih banyak bersabar dan sentiasa bersyukur. 

Buat pengetahuan seisi yang ingin tahu, yang selalu pelik dan bertanya,
"daftar lambat ke hari tu?" jawapannya tidak, aku daftarkan darjah 1 Arrizqi pada umur dia 5 tahun lagi. Entah macam mana, sewaktu pengesahan bulan Ogos hendak di buat, aku di beritakan Arrizqi bukan dalam senarai sekolah Auni-Adli. Perasaan aku pada masa tu? Tak payah gambar lah, memang aku sudah menangis pun. Apatah lagi dapat tahu sekolah yang menempatkan Arrizqi tu lebih jauh daripada sekolah Auni-Adli. Aku diminta untuk buat rayuan yang memang sekali dalam keputusan tersebut. Sudahlah semuanya melalui online, at the same time web aku pun problem sama, makanya tnErwandi sendiri pergi buat pengesahan sekolah Arrizqi yang jauh nun di sana. Sambil, minta bantuan guru penolong kanan HEM sekolah Arrizqi buat rayuan menukar penempatan sekolah sama dengan Auni-Adli. Alhamdulillah, dia membatu. Terima kasih cikgu! Salute!

Then, apabila bulan Oktober tiba (keputusan rayuan keluar), sekolah Auni-Adli SUDAH PUN menghantar surat orentasi ke alamat rumah, aku gembira bukan kepalangnya, Alhamdulillah berkat Dhuha barangkali, syukur. Hati pun sudah lega, tidur pun sudah lena. Namun, aku tergamam bila tnErwandi minta aku buat semakan semula dengan sekolah Auni-Adli, kerana dia menyemak keputusan rayuan online Arrizqi adalah DITOLAK. Makanya, Arrizqi akan bersekolah di sekolah jauh, lebih jauh daripada sekolah Auni-Adli. Ooooh! aku tidak rela. Dengan berat hati, aku melangkah juga ke pejabat sekolah yang tidak ingin aku pergi. Pejabat sekolah Auni-Adli ada kenangan sedih aku di sana. Di kasari tanpa dengar apa alasan aku, kesian aku. Dengan surat orentasi Arrizqi, aku naik juga bersemuka dengan kerani, dia tekun dengar cerita aku. 

Habis sahaja aku bercerita, dia ambil surat orientasi Arrizqi dan dia letak atas meja.
"abaikan surat ni, ikut keputusan online, minta surat orentasi daripada sekolah jauh nun, pergi orentasi di sekolah sana." that's all. Aku macam, errr... 

Aku balik juga rumah dengan rasa, urgh! apa salah aku ni? apa salah yang aku sudah buat sampai anak aku yang bongsu ni kena sekolah jauh? sedangkan dia ada abang yang akan satu sesi sama dengan dia, sedangkan aku sudah daftarkan dia awal, ikut bilangan di sekolah tu Arrizqi yang ke dua, sedangkan sekolah yang paling dekat dengan rumah ialah sekolah Auni-Adli. Apa kesalahan aku sehinggakan sudah buat rayuan pun, rayuan di tolak? 

Bagaimana aku masa hari pertama persekolahan nanti? yang pastinya semua anak-anak aku semestinya hanya mahu aku? Bagaimana aku hendak manage jadual aku pada tahun depan bila tnErwandi bertugas di luar daerah? Oh! Can't imagine right now. 

Bila aku minta tnErwandi fight di PPD, dia kata tidak apalah, sabarlah, sekolah je sebulan dulu, nanti buat pertukaran. Hrmmm... semoga tuan menjawab tu, tuan sudah fikir ye siapa yang bakal uruskan anak-anak tahun depan. Tuan jangan main cakap je ya, harapnya la. Aku berharap je. Aku kasihan dengan Arrizqi yang akan keseorangan di sekolah jauh. Jika aku uruskan Arrizqi di sana, aku kasihan pula dengan Adli yang keseorangan di sini. Pakai kemeja dengan tali leher pun dia masih perlukan bantuan. Argh! Auni aku tidak berapa kisah sangat, dia sudah pun dalam darjah 4, paling-paling aku boleh minta bantuannya untuk tengokkan Adli, Auni bersekolah agama sesi petang, Adli sekolah kebangsaan sesi petang, Arrizqi sekolah kebangsaan jauh sesi petang, hrmmm...

Aku cuma rasa tidak adil, itu sahaja. Aku tidak tahu hendak salahkan siapa, kerana aku sudah pun ikut apa yang diarahkan untuk buat, itu sahaja. Aku terima sahaja cikgu yang lantang bersuara tapi tengok muka aku pun tidak. Keputusan tnErwandi tu pun, agak menyakitkan perasaan aku tapi jika dia yang berkehendak begitu, malas pula aku hendak berbalah-balah. Aku anggap sahaja, dia akan tolong aku uruskan anak-anak nanti. Semoga. SEMOGA... (korang sambunglah sendiri).

Aku masih menerima separuh hati keputusan tnErwandi, aku masih mengharap keajaiban itu berlaku. Aku pelik kenapa yang daftar lambat, rayuan diterima. Aku yang dafttar awal, boleh ditolak keluar, Adli masih bersekolah lagi di situ, satu sesi yang sama dengan Arrizqi. Aku pelik! PELIK! rasa macam tidak diendah orang langsung pun ada. Huh! Aku pelik jika sekolah sudah penuh pun, kerusi meja tidak ada, kenapa yang cop register bilangan 02 ni yang ditolak pergi? Pelik. Jadi, tidak guna jugalah daftar awal rupanya.

See? bilangan ke dua okey di sekolah Auni-Adli, tapi sekolah Auni-Adli tidak peduli pun, yang penting sekolah telah penuh. Yang penting daftar lambat pun okey je. Not Fair? Dorang tidak kisah kau pun.

 Ini surat harapan palsu semata-mata. Happy la hati aku sekejap sebelum tersentap dengan keputusan yang lebih parah.


 Arrizqi on 6th birthday baru-baru ni, October 15th. 
Mereka akan bersekolah berasingan pada tahun hadapan. Fighting!


Cahaya Petunjuk Rezeki.
Semoga terus membawa rezeki melimpah ruah walaupun di mana sahaja Arrizqi berada. InshaaAllah!

Ok berbaik sangka Sya2. Allah tidak uji umatnya jika dia tidak boleh galas bebanan. Tidak apa-apa, susah sikit mula-mula. Nanti sudah biasa, alah bisa tegal biasa bukan? Keep calm, layankan aja. Nanti bila ada rezeki tukar, kita BANGKIT! fighting!

Doakan kami dimudahkan urusannya hari-hari, sihat, dan sentiasa dalam kesederhanaan. Kami orang yang biasa-biasa je. Menjawab persoalankah ini? hahahahaaaa... ye aku pun mahu tahu juga, jawapan tepat tu tak ada.

Stay positive. Work Hard. make it happen!

0 pasang kaki:

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in