Lembaran baru.

Monday, 4 January 2016

Dahulu, aku tahu sekolah je. Tak fikir apa-apapun lebih-lebih lagi kewangan. Mula sekolah tabika 6 tahun, mama yang uruskan pendaftaran, ambil dan hantar aku berulang alik ke sekolah. Terus berlanjutan sehingga aku berumur 12 tahun sebelum aku ke asrama pada tahun berikutnya.

Sekarang, aku melalui apa yang mama lalui dahulu. Tuan Erwandi betulla... part anak-anak dan sekolah semuanya diserahkan pada aku. Aku pula yang bagaikan penduduk tetap negeri Selangor, yang semua maklumat dalam kepala. Dia lupa... aku ialah anak Johor yang permulaan sekolah adalah di negeri kelahiran sendiri. Sabar sahajalah... Tapi tidak mengapa, ada hikmah juga sebenarnya, hehe. Aku dapat mengimbau kembali nostalgia ke sekolah dulu-dulu... seronoknya sekolah.

Jadual baru aku bermula, jadi driver pastinya. Cuti sekolah panjang kali ini membuat aku betul-betul kesibukkan, menguruskan persediaan anak-anak untuk ke alam persekolahan. Syukur, Auni nampaknya tidak sabar-sabar untuk ke sekolah besar. Seronok mencuba uniform sekolah baru yang 100% berbeza warnanya dengan sebelum ini. Uniform kedua-dua sekolah selesai, pembelian buku juga selesai, bayaran yuran juga selesai, tinggal lagi Auni dan Adli untuk menyelesaikan rasa keterujaan ke sekolah.

Adli, anak manja emak juga sudah mula ke sekolah. Walaupun tidak seaktif Auni, Adli nampaknya semakin berminat dengan sekolah. Sebelum ini, jika ditanya abang mahu ke sekolah atau tidak? Jawapannya, abang kecil lagi. Sekarang, setelah dibelikan beg dan kasut baru, juga peralatan sekolah jawapan yang diberi sudah berbeza abang masih cederhana, tapi takpe abang pergi je cekolah, he is cute rite...? Dia mahu dikenali sebagai "abangAie". Siap dengan pesanan, abang tinggal bantal bucuk dalam kereta je, balik cekolah umi ambik abang dengan bantal bucuk. Sabar je la.



Emak bermandi peluh menggosok. 

Melihatkan persiapan sekolah kakak dan abang yang tidak henti-henti, Arrizqi ikut rasa tidak sabar. Si tiga tahun yang petah ini, sudah pandai menunjuk muka tidak puas hati. Mujurlah dia mudah dipujuk. Aku pula yang rasa kasihan melihatnya asyik mengeluh dan sudah dapat kubayangkan kesunyiannya nanti. "Mana kasut baru adik?, mana beg adik?. Adik nak gi sekolah nanti". Saja buat hati aku sebu sebak. Takpe, setahun saja Arrizqi kena tunggu, nanti Arrizqi boleh pergi sekolah dengan abang. Aku pula bakal dilanda kesunyian, adeih!

The most precious jewels you'll ever have around your neck are the arms of your children. 

Selamat menempuh alam persekolahan anak-anak. Semoga aku dan semua emak-emak diberikan kesihatan yang berpanjangan untuk meladeni dan menguruskan anak-anak. InshaaAllah. Sekian dulu entry pembukaan tahun baru 2016.

4 pasang kaki:

Ida Puanstoberi said...

selamat tahun baru cha :)

Salina@IbuAqil said...

Aamiin!! Ya Rabb!!
Nanti umi update kisah aini adli msk school ye..
Aqil dah darjah 2 umi..
Dia bijak dah..
Tp ibu still amil cuti jgk 2 hari..
Hihihihihi

eima said...

nanti adik dah pi sekolah ... umi tambah adik sorg pengubat sunyi tu ... hehehe

ch@ said...

kekDa: selamat tahun baru kekDa.

ibuAqil: pengalaman pertama kita ni bu, struggle.

Eima: doa2kan aku ye Manja. Arrizqi tak sabar2 nak pergi sekolah.

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in