Bertukar kedudukan lagi.

Wednesday, 25 June 2014

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Hi, ini hal kalau tahu dek Fizah si penyusun atur tu, habis aku kena bahan. Biasalah benda baru, bila turun daripada tingkat atas mata terus fokus pada suasana baru. Apakah? Almari buku ler, saja suka nak ubah kedudukan supaya semua ruang almari dapat digunakan selain itu hendak memendekkan lagi jangka hayat almari tersebut dengan harapan akan ditukar dengan yang baru, wiii.

Baiklah, ruang tamu aku yang macam padang futsal pada asalnya, aku bahagikan kepada empat bahagian. Ruang tamu, ruang berkerja, ruang makan dan ruang anak-anak. Itu pasalla aku lelah setiap kali yang anak-anak ini menyepah. Bukan tidak mahu buat bilik untuk anak-anak, mahu tetapi waktunya belum bersesuaian kerana tetamu yang keluar masuk rumah bertandang lebih suka menggunakan bilik bawah di mana bilik yang aku fikir sesuai untuk anak-anak. Bilik atas ada tetapi (alasan lagi) kata Auni "kat atas tak best" ahaaa acaner tu. Aku memang sudah berangan ruang atas akan dijadikan ruang ala taska. Berangan.

Fokus, ruang bawah tangga aku sudah jadikan ala taska bersebelahan meja makan. Ruang kerja bersebelahan dengan ruang tamu dan dijaga oleh aku sepenuhnya, sudah gaya pengawas perpustakaan pun ada. Asalnya almari tingkat ini ada tiga buah dan mempunyai 9 ruang. Almari berharga RM19.90 ini memuatkan kesemua buah novel milik aku, ok memang aku tamak. Sejak bertukar sebelum ini, sebuah almari tidak aku gunakan dengan efisyen, dan untuk tidak membazir ruang kosong begitu sahaja, maka aku ubah posisi kedudukannya.

Dua rak naik atas almari komik abi, syukurnya sebab ngam-ngam dan sama tinggi rupanya, lega. Dan, susun novel secara menegak, aku sangat suka sebab kesemua ruang sudah pun digunakan sehingga ruang paling atas. Memang aku berangan hendak mempunyai almari buku ala-ala drama Korea-walaupun aku tahu dorang buat almari buku yang palsu semata-mata. Almari buku tinggi sampai ke bumbung gittu. Hasilnya.

Satu almari lagi, aku letak atas meja untuk barang-barang art, puas hati. Susun dengan senyuman dan lega sebab apa yang aku rancangkan telah menjadi. Setelah siap, aku menyusun semula kesemua kedudukan dan siri komik suami, ada yang bertaburan di tandas atas dan tandas bawah aku tidak mampu untuk kutip. Letih.

Almari komik dan almari novel. Kedudukan asal bawah tangga.

Masih lagi di bawah tangga, dengan adanya set meja kerja.

 Transform, bertukar ruang dengan meja makan. Rasa baru sahaja mewujudkan sebuah bilik. Almari novel sebelah kanan, yang bawah masih kosong dan tersorok.

Ruang kerja bersebelahan ruang tamu.

Tunggu dan lihat sahaja ketahanannya sampai bila, tiga buah rak tiga tingkat digunakan sepenuhnya. 

 My own port. Green's everywhere :)

Sekarang, inilah ruang yang paling aku suka macam biasa, ihihihi. Ok tak? Lain kali aku akan kongsikan ruang dapur pula. Ruang kedua yang sudah banyak kehijauannya, poyo! Sampai sini sahaja, jumpa lagi.

Kawan, sahabat, dan rakan.

Wednesday, 18 June 2014

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Tiba-tiba aku terbangun daripada lena yang panjang (pembuka kata yang sangat poyo kan....!) sebab macam sudah lama benar tidak update blog ini, kekeke.

Hari ini, bila ada telefon pintar cerdik semuanya pun boleh terjadi, bila sudah ada telefon pintar segalanya boleh terjadi dengan adanya pelbagai jenis aplikasi yang boleh dimuat turun, mendatangkan kebaikan apabila digunakan dengan betul dan mendatangkan petaka apabila disalahgunakan. Salah satu kebaikan dengan adanya telefon pintar ini apabila ianya menjadi medium penting dalam menjaga, membaikpulih, meng'erat'kan perhubungan antara kawan-kawan, sahabat-sahabat dan rakan-rakan, kali ini aku fokus kepada kawan sekolah.

Walaupun aku seorang pengurus rumah tangga, aku juga mempunyai telefon pintar, walaupun aku tidak gunakan kepintarannya secara menyeluruh, namun dapat juga aku berita, info, nota daripada kawan lama. Tahu perkembangan mereka, tahu perkerjaan mereka, tahu mereka di mana mereka berada-kebanyakannya berada di sekitar Johor Bahru. Pabila aku bosan, aku suka sahaja membaca apa yang mereka repekkan di salah satu aplikasi telefon pintar, whatsapp. Sememangnya, mereka gila-gila.

Kenang kembali pada masa ketika bersekolah dahulu, kami bukannya saling peramah di antara satu sama lain, kami tidak bercakap atau bersua muka, kami berpuak-puak, malah ada juga yang saling tidak mengenali namun, bila sudah berada di tengah perbualan whatsapp kami beranggapan kami masih lagi berada di sekolah. Jujurnya aku cemburu juga, mereka masih lagi saling berjumpa dan berkumpul tetapi apa boleh aku buat, dengan cemburu yang sedikit itu aku dapat juga menyembunyikan sedikit tentang aku yang bukan siapa-siapa ini. Aku segan.

Aku tergelak seorang apabila melihat notification whatsapp mencecah sehingga 1k atau 1k++, semuanya daripada group yang kekal namanya X-STH 1997-2001 ianya akan berubah menjadi tajuk topik yang sedang hangat diperbincangkan. Biasalah, perbincangan dengan 40-50 orang ahlinya, ada yang suka mengusik, ada yang suka fikir ringkas-ringkas sahaja, ada yang serius, ada yang diam membaca sahaja, ada yang menyampuk luar topik, ada yang menyampuk sekejap-sekejap, ada yang taip shortform langsung tidak difahami, ada yang taip karangan, pelbagai variasi. Selepas tu mulala ada rungutan, bateri lekas kong, kena standby bateri kontenala, bekho la, manalah aku tidak gelak seorang bila membacanya semula.

Mereka masih sporting, sempoi, gila-gila, ada masa serius, ada masa santai-santai, ada masa mereka pentingkan diri sendiri juga, hahaa. Well, siapa pun mereka, mereka masih lagi mengambil tahu, mengambil berat antara satu dengan yang lain. Aku juga berterima kasih kepada Azrina selaku admin yang mengadakan kumpulan whatsapp bekas Sekolah Menengah Kebangsaan Tun Habab. Mudah sangat untuk membuat sebarang perbincangan, mengadakan pertemuan, mengumpulkan apa-apa dana, membuat jualan langsung atau menanyakan soalan-soalan yang diluar jangkaan fikiran.

Semoga, dengan adanya aplikasi whatsapp ini, hubungan antara kami akan terus terjalin. Kami buddy, takkan terpisah, gittu. Semoga, kami semua masih saling berhubung pada masa akan datang, inshaaAllah. Semoga kalian yang membaca entry ini mendapat sedikit manfaat, inshaaALLAH.

Sebenarnya, dengan ketidakaktifnya aku dengan akaun FB, aku masih mempunyai Messenger di mana kawan-kawan FB masih bleh berhubung, akaun Instagram juga ada kebanyakkan isinya ialah untuk Hobbies Art dan aku ada juga WeChat kerana, aku suka juga menulis di ruangan moments, menulis tentang pesanan-pesanan indah untuk tatapan kawan-kawan (bajet macam blogger haibat jap).

Baiklah, kesimpulan daripada entry hari ini, gunakanlah medium sosial berteknologi dengan sebaik yang mungkin kerana ianya banyak mendatangkan kebaikan daripada keburukan. Jom layan gambar yang langsung tiada muka aku, hahaa. Aku sudah terasa antisosial pula namun, aku tumpang gembira dengan mereka semua.

Azrina, admin WhatsApp Group X-STH 1997-2001 baru sahaja mendirikan rumah tangga. 
Man atau Pak Tua, yang sentiasa perihatin dengan apa jua permintaan kawan-kawan.

Dekat di mata dekat di hati. Walaupun sudah punya kehidupan masing-masing mereka masih lagi meluangkan masa bersama-sama. Proud to them.  

Dahulu, mereka berada di kelas yang berlainan. Sekarang, mereka duduk di satu meja yang sama.
Ita, Yot, Pudin, Zul, Nana, Siti, Amoi dan Lemi.

 Anak salah seorang kawan aku juga, bapanya bernama Razif atau Ajib ialah yang suka mengusik, suka bercerita hal yang melebihi jangkaan fikiran. Punya pemikiran pelik, hahaha. Kawan aku belajar Biologi.

Imam dan Hasdi (baju hitam), kenapa panggilnya Imam? kerana namanya Asyaari. Dua orang ini kawan baik, katanya BFF. Imam baru sahaja bergelar bapa, tahniah Imam. Kekonon, majlis penyerahan hadiah hasil sumbangan kawan-kawan lain. Wakil.

Zamalul Khair atau Karim, kedudukan tengah. Sekarang sudah pun berada di Malaysia dan aku harap dia terus tinggal di tanah air. Sebelum ini, dia berkerja di Iraq, naik meremang bulu roma, bila dia post gambar kawasan kena bom 200m daripada tempat dia berada. Huih! Dahulu, aku tidak bercakap sangat pun dengan dia. Tiada topik yang boleh disangkut paut untuk aku bercakap dengan dia. Mr Arrogant. Sekarang, bila di whatsapp dia antara yang bermulut pedih. Terasa sipi-sipi je bila dia mengutarakan pendapat-pendapatnya namun aku sudah tidak kisah pun.

Zalina Oh atau Amoi, kawan aku berlari di padang. Kami jaguh rumah tuah (merah) walaupun tidak berapa hendak jaguh sangat. Sangat lantang bersuara, kelakar, gila-gila dan sangat sporting bila diusik kawan-kawan lain. Sikapnya kekal dahulu sehingga sekarang.

Pak Tua atau Man, kadang dia lurus-kadang dia blur tapi aku tahu dia sayangkan kawan-kawannya. Dia sangat kuat berusaha.

Pudin atau Saripudin, paling aku ingat tentang dia apabila di belakang pentas asrama dia berkata, "kau senyum macam Mickey Mouse". Cis! Aku tidak begitu kenal rapat dengan dia tetapi aku tahu dia sangat baik hati.

See? orang yang sama lagi, hahaa. Jujurnya aku sangat cemburu bila mereka ketemuan. Kenapalah aku nun jauh tercampak namun aku tahu di sebalik kejadian pasti ada hikmahnya. Aku lebih suka begini, pencilkan diri, sampaikan pernah sahabat baik aku Farhan beranggapan aku sombong selepas kami bertemu untuk kali yang pertama sebaik sahaja habis sekolah.

Majlis kawin Anep. [klik untuk baca].
Majlis kawin adik Anep. [klik untuk baca].
Majlis kawin Farhan. [klik untuk baca].
Majlis berbuka puasa 2010 [klik untuk baca].
Majlis ringkas makan-makan. [klik untuk baca].
Alfatihah Arwah Ahmad Sapix [klik untuk baca].

Ok, terima kasih kepada semua yang sudi membaca, ihihi. Cukup sampai sini dahulu, time for Korea...daa. Minta maaf, pada kalian yang menanti entry pada setiap kali Rabu (macam ada), akhir-akhir ini aku berasakan aku mahu tinggal dalam sebuah rumah, yang ada kolam renang, yang ada sebuah taman. Indahnya.

Tupperware 1 Jun hingga 30 Jun.

Thursday, 5 June 2014

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.



Tempat beras warna oren you alls, lawa. 

Ater hendak raya kan, hijaula dapur kita. 

Kek itu, sungguh owesome. 

Mosaic keeper back again. 

 Peminat pink ungu. Moh beli.



Set warna baru. Lawa. 



Lawa pula dijadikan hadiah. 


Murah weih, minta abi belanjala canni, haha.

Macam biasa, boleh email, boleh whatsapp kosong satu sembilan, tiga tiga kosong lapan empat enam tiga. Harga boleh runding lagi. Murah punya. Wiiiii....untuk anak-anak kutu, katalog akan diposkan, inshaaALLAH.

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in