Keranamu corong.

Wednesday, 30 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Aku ni, kejap jadi breastfeeding tegar, kejap jadi pemalas. Aku nak buat pengakuan ni, hehehe. Memang aku breastfeeding, tapiii dek kerana mindset aku telah dijangkiti satu virus jahat, makanya aku beri Aie susu formula bila dia di rumah pengasuh.

Ye, aku tak ada stok susu dengan alasan peti ais aku hanya satu pintu dimana freezernya terdapat segala macam lauk basah seperti ikan, udang dan ayam. Akibat mindset pendek berfikir, dan selalu stress dengan puting breast kembali luka mengakibatkan Aie diberi formula. Kesian-kesian.

Meh sini aku share, memang sayu hati owh tengok muka Aie minum formula, apatah lagi aku sendiri yang bagi. Aku rasa macam zalim betul, susu badan ada tapi mengada nak bagi susu formula. Sebab tu, aku soh je abi yang bagi. Aku tak nak. Aku rela sua breast pada Aie.

Kesan daripada fully breastfeed selama sebulan, menjadikan Aie kuat ngempeng, nak tidur mesti dengan breast. Dia selesa bila aku peluk. Sebab itula, aku still bagi Aie susu badan pada waktu malam dengan bantuan susu formula bila di pengasuh.

 Corong Medela.

Dan ceritanya bermula apabila semalam hari pertama berkerja, segala macam peralatan untuk pam susu aku bawa akan tetapi benda paling terpenting sekali aku tak bawa. Sengal-sengal ubi, bila tiba di surau nak pam susu. Adoiii. Breast dah hampir-hampir je nak bengkak makanya dengan kemahiran berfikir sepantas kilat aku memerlukan teknik MARMET.

Di surau bukan ada PC nak Google teknik marmet. Makanya, dengan daya ingatan aku kembali kepada kelas anternatal di PPUM. Betapa, pentingnya teknik marmet jika dalam kegawatan macam aku ni. Mengutuk diri semasa proses marmet adalah dilarang, nanti stress susu pun jadi sikit. Makanya, marmet dengan senyum-senyum je la. Hahaaa.

Alhamdulillah, kali pertama buat agak sakit sikit. Rasanya kalau hari-hari buat best sebab hasilnya memang sangat memuaskan. Disamping dapat menyingkatkan masa memerah menggunakan pam, tak sampai setengah jam aku dah dapat 120ml. Lebih daripada cukup untuk sekali penyusuan Aie. Syukur kaw-kaw.

Terima kasih kerana masih berkhidmat.

Dan pada hari ini, aku bawa pam mini Pureen. Pam yang bunyinya bising akan tetapi hasil kerjanya memuaskan. Tidak perlu bawa banyak part dan tidak berat berbanding dengan pam elektrik Medela yang walaupun ringan, aku risau tertinggal lagi part penting macam semalam. Kikiii. Pengajaran.

Rasa tak sabar pula nak pergi mengepam. Hahaaa. 
Semalam balik kerja aku lagi mengangkut budak berdua tu balik, Oni serasi dengan suasana di rumah pengasuh sampai tak mahu balik. Aie pun, hantar tidur. Ambil balik pun tidur juga. Sampai rumah dua-dua pakat dera mak dia, buat perangai.

Sudahnya aku makan malam pukul 11pm, itu pun abi dah balik. Jaga dorang pula. Tunggang terbalik aku handle sesorang, masak memang takla. Tak sempat dek Aie, rindu benar ngan aku. Macam bertahun-tahun tak dapat pelukan mak dia. Budak 2 bulan, apa yang dia tahu kan?

Hari ni, aku kerah abi hantar anak sama-sama. Buat sama-sama, jaga pun kenala sama-samakan? aku ni dah la tulang je. Cemburu aku tengok, orang depan, orang sebelah, orang tingkat atas rumah aku hantar anak sama-sama bila anak masuk dua. Maklumla, kitorang mengandung sama-sama dan saling bertegur saper. Heheee.

 Pesanan penaja: Terima kasih breastfeeding, aku slim dengan pantas 47kg. 
I get my weight back.

Jangan cepat mengalah macam aku ye, aku pun nak struggle breastfeeding semula ni. InsyaALLAH. Nak tahu teknik marmet, google je ;)

Hari pertama.

Tuesday, 29 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Haiii kawan.

Ye aku bersiaran daripada opis, kekok gila menaip menggunakan keyboard timbul ni. Well, dua bulan guna keyboard rata (laptop). Wah, rindu sungguh dengan kehijauan meja, teruja sampai terlupa mana letak CPU. Rasa macam masih di bawah meja rupanya aku dah pindahkan naik atas meja. Hahaaa.

Amin, selamat pergi memandu sendiri, tiada sebarang hon, tiada sebarang anasir mengganggu perjalanan ke tempat kerja. Semuanya berjalan dengan lancar.

Cumanya, waktu nak turun rumah lift tinggal satu daripada tiga. Waaaaa.... inila part yang aku kurang gemar sekali, mujur Oni tak buat perangai. Baik je dia waktu aku kejutkan untuk bangun tidur. Aie pun tidur semedang macam orang tak sedar diri. Adoiii.

Dukung Aie bersama beg sandang belakang berisi susu dan baju Oni dan Aie. Berat tidak terkata, dengan bahu kanan menyandang beg kerja serta beg pumping. Macam tu pun abi soh aku bawa stroller manakala Aie dukung dengan pendukung baby. 

Memang tinggal tulangla jawabnya. Tunggu lift kemain lama, ikutkan hati memang nak je aku turun dengan tangga, tapi memandangkan aku ada Oni yang mamai bangun tidur, jadi tak sampai hati. Oni sangat behave, sukanya dia habis semua ditegur. 'Hai kawwan' jelas terang dan nyata suaranya.

Berjalan ke blok lagi satu, membuatkan Oni sedikit kebosanan. Dalam hati aku, janganla dia buat perangai. Mujur tak lama, dan hanya naik dua tingkat sahaja. Pelik agaknya dia sebab biasanya keluar lift hanya perlu terus untuk ke rumah pengasuh tapi kali ni berbeza. Kakinya melangkah juga dengan suara aku yang asyik suruh cepat.

Sampai rumah pengasuh baru, syukur Oni macam tak sabar-sabar. 'babai ummi' sayu pula hati nak tinggalkan dia. Adoiii. Aie jangan katala. Tidurrr. Sempat aku pesan pada Oni, 'jangan nakal-nakal ye, petang nanti umi datang ambil. meh salam umi' Oni mengangguk sambil hulur tangan bersalam. Dalam hati aku berdoa agar Oni serasi di sana.

Then, masuk je kereta abi call. Pelik dia tengok kereta masih di parking, dah memang ye nya. Lift yang lambat, aku nak buat macam mana. Perlahan je aku memandu, hehehe macam pemandu baru je lagaknya. Nak ambil gambar, tapi kabel tiada. Jadi, bayangkan je la pipi aku sama dengan masa pregnant tapi badan aku macam budak sekolah. Hehehe. Aku dapat berat asal semula 47kg. Terima kasih breastfeeding.

Sekian, harinya belum habis jadiii tunggula berita selanjutnya jika sudi. Wiii.

Kecil hati.

Thursday, 24 November 2011

Assalamualaikumdan selamat sejahtera.

Berat aku nak taip entry ni, tapiii untuk pengajaran semua dan juga ingatan kepada aku untuk hari mendatang, gagah aku habiskan. 

Bila dah kena pada diri sendiri, aku sedar sudah membuat kesilapan yang pada aku kecil tetapi tidak pada orang lain. Kerana komen, hampir sahaja terputus tali persaudaraan. Bahana FB, hanya boleh menaip daripada hati tetapi ikhlas atau tidak, tidak boleh digambarkan, kita bergurau tapi di pihak lain, ianya di ambil serius, tanpa disedari  kita telah menyakiti.

Betul, aku dapat balasan setimpal dengan apa dah aku buat. Bagi aku, komen di FB balas di FB, komen di blog balas di blog. Aku komen dengan hati gembira, dengan hati teruja, baru habis berpantang katakan, jakun jumpa FB dan blog. Malangnya, komen aku telah menyakiti hati mereka.

Tindakan pertama yang aku ambil, aku delete semua komen paling terkini di photo-pagenya. Tindakan kedua aku rendahkan ego, aku minta maaf pada kedua-dua pihak. Betulla, bila hati disakiti memaafkan orang memang sesuatu yang payah dan parah.

Tindakan terakhir, aku minta maaf dan mengaku kesilapan aku padanya sekali lagi, akan tetapi hati aku pula disakiti apabila dikritik tidak habis-habis hingga ke hari ini.

Aku sudah berhenti memberi sebarang maklum balas, aku malas. Tapiii semacamnya dia cuba memanjang-manjangkan pergaduhan. Aduhai hati, sabarlah-tabahlah. Aku beralah, bukan makna kalah. Ikhlas. FB, ada apa dengan ikhlas, bukan orang nampak pun kan? terpulang.

Aku sudah minta maaf, aku sudah mengaku memang aku yang buat, aku sudah sedar dan aku sudah buat apa yang patut aku buat, bagi aku itu sudah cukup baik. Belum ada orang yang mahu mengaku kesalahan sendiri terang-terangan. Biarlah aku dah redha.

Kesimpulan yang aku dapat selain daripada mengomen melulu ialah tidak semua orang adalah pemaaf yang terbaik disamping aku bersumpah tidak sesekali menyebut nama seseorang yang lidah melayu ini susah nak menyebutnya. Biarlah, aku elak daripada berjumpa dengannya bukan makna aku kalah, tapiii tidak mahu lidah ini lancar berbicara dan kini aku tau, sakit hati dibalas sakit hati juga.

Aku lupa aku sudah di cop laser. Cukuplah ini kali kedua, orang tidak boleh menerima diri aku seadanya. Bila orang tidak boleh terima aku, makanya undur diri, elak diri adalah yang terbaik. Ini menjadi kenangan dan pengajaran paling baik bagi aku walaupun perit untuk terima cara dia menegur. 

Tak apalah, minta maaf makNgah Fiza dan pakNgah Aidil, lepas ni makLang panggil baby je. Insaf dan kecil hati. Maaf aku disenda-senda. Aku manusia tak punya apa-apa. Rumah, kereta semua orang punya. Aku pinjam aja.

Sama.

Wednesday, 23 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Akibat ketaksuban nak sama punya fasal. Muahahaaa. Lama sudah menyimpan niat nak mengganti semua botol susu Oni, menyesal aku tak beli masa keluar dengan mama tempoh hari, tup-tup nak beli masa keluar sekeluarga, abi membebel. 

Adoiii, baru je tukar botol susu Oni tu, katanya. Selaku bini, haruslah patuh tambah-tambah anak dah buat halkan? tak la aku beli. Guna lagi botol lama dan tambah satu je botol baru. Sauk di butik Anakku, Kota Tinggi. Satu besar satu kecil.

Warna? harusla hijau disebabkan kurang menggemari pink. Disebabkan itu, Oni terlebih dahulu mengenal warna hijau daripada lain-lain warna. Hihiii. 

Bila dah sama, bila dah kelam kabut dek jeritan Aie yang kehausan, penyediaan susu juga semestinya kena cekap. Yang tinggi kakak, yang rendah adik namun kesalahan puting botol tidak dapat dielakkan. Hahaaa.

Actually, aku bagi susu badan dengan botol bila puting breast luka. Jadi, satu hari macam biasa bagi Aie susu badan guna botol. Srooot-srooot-srooot-srooot laju semacam, nampak juga muka dia kelam kabut dan air susu kerap merembes keluar semasa proses menyedut. Bila hampir tinggal 2oz, baru aku perasan itu puting botol Oni. Waduh! 

Terus aku stop tukar puting botol dia. Menjeritla mamat tu, sebab aliran susu sudah perlahan berbanding sebelum ni. Anyway, Oni guna puting botol Japlo saiz M dan Aie saiz S. Kesian-kesian, letih je muka dia kena hisap perlahan-lahan. Nampak benar muka dia hampa sebab susu keluar perlahan. Hahahaaa, Aie memang kelakar.

 Dengan pemantauan mak dorang ye. Oni ni ganas sikit.

 Kakak dan adik.

Botol susu melebihi bilangan orang yang menggunakannya.

Pengajarannya, aku asingkan puting botol Aie dan Oni bila sesi mambasuh mahu pun sterilkan botol-botol susu. Insaf, bukan apa takut Aie terserdak dan susu masuk ke paru-paru. Bahaya.


Huru-hara, haru-biru.

Tuesday, 22 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Hiii. 

Potong la Aie ni, baru nak menaip dia bunyi-bunyi pula. Ok, sambung dia dah tidur balik semula. Kena taip laju-laju, kejap lagi lepas mandikan dua orang ni, berperang dengan dapur pula. Ambil kesempatan sarapan kenyang-kenyang.

Ok, shoot cerita semalam. Cewah, lepas je makan tengah hari di rumah bergerak keluar satu keluarga. Aku siapkan Aie, abi siapkan Oni. Bila nak berangkat aku juga yang kena siapkan kedua-duanya sekali. 

Sekarang ni, nak keluar kena double, drypers dan baju spare kena bawa dua pasang, sepasang Oni, sepasang Aie. Mujur ada rompers, jadi tak la berat nak bawa banyak helai. Tuala kecil, napkin dan susu Oni. Aie minum susu cap gantung, jadiii jimat kat situ.

Bertolak ke Mid Valley, baru je nak selesakan kedudukan, dah pun sampai ke destinasi. Hahaaa. 10minit je daripada rumah. Aie tidur, letak dalam stroller ditolak oleh abi. Aku pimpin Oni. Cewah, macam keluarga bahagia gitu. 

Bahagia yang dikecapi sekejap aja, bila masuk kedai jual barang bayi, tiba-tiba telinga aku ni dengar jeritan si Aie, ah! sudah. Tumpuan dah tak fokus. Nak beli apa pun dah jadi lupa. Keluar daripada kedai, pujuk Aie sekejap, tidur balik semula. Dodoi-dodoi aja, candu dia tertinggal dalam kereta. Habis aku.

Terus masuk ke Jusco, Oni macam biasa mulut, 'waaah! antek'. Bila kelibat aku dengan abi dia hilang, dia jerit kuat-kuat sampai semua orang pun pandang, manggil 'Abiii, Umiii' seronok betul dia dah pandai sebut. Terang lagi nyata bunyinya.

Abi bawa Oni bermain, aku bawa Aie pergi pilih baju. Dalam hati berdoa je, janganla Aie bangun. Bangun tak apa, menangis tu yang aku tak pandai nak control. Aie nangis kuat ooo. Pilih baju Aie laju-laju, rambang biji mata. Tak habis pusing dia melalak. Aiyaaa. Pujuk sekejap dan call abi. Huhuuu.

Bila dah bayar, tengok-tengok Oni dalam stroller, abi dukung Aie. Lorrr, terbalik sudah. Drypers Aie penuh. Mamat sorang ni memang, dia tak selesa bila drypers penuh lagi-lagi bila yak. Ini kali kedua aku pergi washroom tempat tukar drypers. Suasana riuh dengan sekeluarga berbangsa cina sedang beroperasi dalam tu jadi sunyi tiba-tiba bila aku masuk. Tumpuan beralih ke arah aku, semua mata memandang. Apa yang peliknya.

Dengan pantas aku buat kerja tukarkan drypers Aie. Aie diam je, bila aku keluar suasana kembali bising. Hahaaa, pelik sangat ke tengok aku tukar drypers anak? ke sebab kagum dengan muka aku macam budak sekolah cekap menukar drypers baby? hahaaa, lantak demela kan.

Setel, terus ke Carefore, Oni dah mula buat hal. Tak mau berjalan, dia sememangnya belum tidur siang, maka macam-macamla perangainya sampai abi naik marah. Aie pun dah tak selesa, mabuk agaknya kena share stroller dengan kakak Oni. Sempit.

Mujur aku dah sediakan senarai panjang, tinggal ambil-ambil-ambil masuk dalam troli. Huh! drypers dua orang ni je, dah penuh troli. Oni buat perangai, dia tak nak pakai kasut dan jalan. Huh! kitorang rasa nak tinggal je dia kat situ. Tapi, aku selaku emak cepat je sensitif bila anak dikasari. Dan, bila abi tolak troli, aku dukung Oni sambil tolak stroller Aie. Huaaa, dengan 'kembar' yang dah mula nak penuh adalah amat sakit ketika bergesel.

Bila masuk kereta, cepat-cepat aku breastfeed Aie, Alhamdulillah. Selamat sudah dan banyak pengajaran yang aku dapat bila keluar dengan anak-anak yang masih memerlukan perhatian banyak. Rasa insaf pun ada, lebih selesa duduk rumah je. Ngeee.

Kesimpulannya, akan datang bila nak shopping macam ni, kena pastikan Oni cukup tidur, Aie cukup kenyang. Kena pastikan baju yang dorang pakai, selesa dan bawa baju lelebih. Terpenting sekali, harus beringat keselesaan dan kelengkapan juga aksesori cukup lengkap bila keluar. Kalau tak memang huru hara, tak fokus nak pilih barang.

Dorang tak kasi can umi abi pegang tangan. Ades!

Anak-anak.

Monday, 21 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Wajah kesayangan hamba dan suami. Tadaaa.

 Buah hati: Auni aka Oni

 Cinta hati: Adli aka Aie

Buah dan cinta hati, Oni dan Aie. 

Tengah bergosip la tu. Si baju kuning CNN, membawa berita, mereka cerita. 

Sambung berhibernasi.

Thursday, 3 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kawan-kawan. Eh! dah terikut Oni lak.

Kita balik kampung, beraya di rumah parent yang baru, suasana baru. Ooo belum cerita pasal pindah kan? Hiii. Inila yang menjadi salah satu sebab aku terpaksa pulang ke KL seketika. 

Ye,  baru je nak berangan menghabiskan pantang di kampung halaman ni, tiba-tiba je dapat berita papa di arahkan berpindah. Bukan kerana banjir, bukan juga kerana bencana alam. Tapi, kerana pekerjaan. Hehe!

Papa works as a Penyelia Felda, sekian lama berkhidmat di Felda sekarang ini, setelah kurang lebih 25 tahun mencurahkan khidmat baktinya, mencurahkan tenaga, mencurahkan ilmu, mengenali hampir kesemua penduduk felda, akhirnya dia dipinta mencurahkannya segala kelebihannya kepada felda yang lain pula.

Akhirnya, dengan senang kata aku dan keluarga berpindah juga. Setelah beberapa batch kejiranan (quarters felda) keluar masuk bertukar orang, bertukar keluarga. Tiba masa keluarga aku pula berhijrah ke tempat baru.

Disebabkan aku masih lagi dalam tempoh berpantang, makanya aku di arah mama supaya balik KL seawal yang mungkin. Ini kerana, mama dan papa akan sibuk menguruskan pertukaran segala perkakasan rumah.

Aku kemas bahagian barang-barang nostalgia aku sahaja, sayang nak buang. Adala dua kotak sederhana besar sebab kebanyakannya dah diangkut ke Desa Aman. Itupun bakal diangkut ke Desa Aman juga.

Asal selongkar je, terkenang-kenangla segala kenangan zaman sekolah rendah dan menengah. Haiii! Zaman sekolah lebih indah daripada zaman belajar, walau hakikatnya zaman belajar lebih manis (dapat calon suami katakan) untuk dikenang.  Macam mana pun next time je la aku cerita. Miahaha.

Seronok rasa, beronline sambil meniarap bersama Aie, hihiii. Sekarang ni, sedang memikir cara terbaik untuk merancang keluarga. Pilihan yang aku ada sekarang, makan pil, implant dan suntikan 3 bulan sekali. Huhuuu.
Selamat tinggal kenangan. Selamat tinggal bilik kesayangan. Selamat tinggal kampung halaman. Kita jumpa hujung bulan nanti ye, usah rindu aku ;)  

Kelam kabut weh!

Wednesday, 2 November 2011

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Ala, tak perlula buat bandingan dengan orang yang sudah beranak ramai. Ye aku memang kagumi mereka-mereka tu. Aku budak baru belajar. 

Semalam, bawa Aie pergi cucuk imunisasi. Berat dia bertambah dalam masa 15 hari kepada 4.4kg. Sebagaimana biasa aku bangun awal dan masak air panas. Hiii, semenjak berpantang ni tak boleh langsung sentuh air biasa rasanya sejuk bagaikan ais.

Dan misi sebenarnya bila semua orang masih tidur ialah mahu mencuba jeans size 27 kembali. Masih boleh disarung atau kena tukar baru. Korek-korek, jumpa Applemint Brand. Love this brand so much. Seluar masa bujang, beli di Sogo. Hahaha! Berdebar owh nak menyarung. Alhamdulillah, masih muat macam biasa. Hiii, suka-suka.

Siap aku, mandikan Aie pula. Mamat ni kalau tidur memang lena habis. Selesai Aie, aku bersiap. Abi uruskan Oni. Terkulat-kulat minah tu bangun tengok semua orang dah siap. Pertama kali nak keluar berjalan bersama Aie. Bukan jauh pun klinik depan rumah je.

Di klinik semua undercontrol. Tiba masa balik abi terus ke pejabat. Alamak, aku dukung Aie dengan barang-barang lagi, bawa Oni naik rumah. Haih! dia buat pangai pula, protes tak mahu berjalan. Waaa, seriusly aku rasa nak tinggal je dia. Geram. Nak nangis pun ada. Perlahan-lahan, aku pujuk dia sekejap.

So far, dia makan pujukan aku. Lega sehinggala naik ke rumah. Rumah aku, jangan di katala. Memang tahap tongkang punya. Semua barang Oni, aku pun naik rimas. Bila aku nak kemas-Aie jerit, bila aku nak kemas-Aie jerit lagi, dia nak aku sentiasa disampingnya. Gi mana sih?.

Dan pecah sejarah rekod dunia, aku makan tengah hari pukul 4 petang. Aku tak tidur malam dek kerana menjaga seorang demi seorang. Habis lari time table aku. Dan, paling aku sedih sehingga menitik juga air mata   apabila bengkak susu. Nak demam. Serius aku stres.

Sehingga jam 3 pagi, aku menunggu Aie bangun untuk menyusu. Kepada mama Mikhail aku meluah perasaan itu pun dah jam 11 malam. Aku kalah dengan perasaan kali ni. Macam-macam dia menasihati aku, ye bengkak susu ni buat aku bingung dan jadi sedih. Sangat sakit.

Google juga aku jam 2,3 pagi cari cara meredakan sakit. Akhirnya, selepas 2 kali Aie menyusu sakit berkurang, dan sekarang tinggal sikit je lagi tapi dah tak sakit sangat. Aku tak berhenti tuam dengan air suam. Aku tak mahu terjadi lagi, apa pun tak boleh buat. Sememangnya dalam tempoh berpantang ni memerlukan bantuan orang lain.

Dan hari ni, semua aku handle sendiri. Semua balik kepada jadual asal. Mujur tak perlu susah-susah memasak, simple je aku masak dek mengejar jeritan Aie dan memerhati keletah Oni yang semakin advance.

Serupa tapi tak sama.

Aku tahu, aku dah kena belajar hidup dengan 2 orang anak. Dah tak boleh tidur ikut jadual, dah tak boleh terlalu nak bersenang lenang, pastinya jadual tidak seperti dulu lagi. Berubah besar-besaran. Cuma, aku berharap agar diberi kekuatan jiwa, fikiran untuk meneruskan breastfeeding selagi aku mampu. 

Mujurla si Aie ni, kenyang je tidur-kenyang je tidur. Cumanya bila nak membuang je dia menjerit, sebab montot dia melecet. Nak sapu apa ye bagi baik dengan cepat, betul-betul celah montot lak tu, mesti pedih bila nak membuang. Aku yang mengadap pun ngilu.
Hadirkan dirimu ketika aku perlukan. Dirimu aku perlu di saat aku tertekan. Akhirnya, dapat juga aku habiskan menaip entry ini. Hureyyy, esok balik Johor, malas nya nak kemas baju. 

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in