Komplikasi

Monday, 5 July 2010

Apa yang telah berlaku kepada aku selepas melahirkan cikOni? Cuba ikuti kisah selanjutnya dengan membayangkan diri sendiri berada di tempat aku. Hehe, baru la ada feel kan?

4 Julai - yeay discharge. Bosan aku tengok orang keliling berganti-ganti, lambat sungguh giliran aku tiba. Sebaik sahaja kaki melangkah keluar, my little coro ni sudah pun ada surat beranaknya. Hehe, senang je kan? Balik rumah dan berehat, didatangi keluarga mertuaku, oooh aku sungguh penat, sungguh tidak mampu untuk berbuat apa² melainkan tidurrr.

Petang itu, aku dilanda satu masalah. Air kencing aku tidak keluar, bermakna aku sangat tidak tahan mahu buang air kecil tetapi lebih 10 minit ianya tidak juga keluar. Oooh, aku ke klinik depan rumah, doktor hanya memberi aku pelawas kencing. Aiii itu tidak membantu.

Terus aje mrAbi memandu ke kecemasan PPUM. Sangat lama menunggu, aku sudah tidak sanggup menahan rasa nak terkencing ini. Tiub mengalirkan air kencing dimasukkan, argh masa tu tak fikir sakit, fikir rasa nak membuang aje.

Penuh juga kantung tu, bila sudah ok, aku menanti ujian air kencing ditakuti dijangkiti kuman, semuanya ok, tiub di cabut dan aku pulang ke rumah.

5 Julai - bertolak balik KotaTinggi, tetapi masalah air kencing ku tidak keluar menjadikan aku merujuk kepada PPUM. Menanti doktor yg menjaga aku semasa aku menjalani ceaser. Oooh sungguh komited doktor itu, sanggup datang.

Akhirnya aku duduk wad untuk dua hari, untuk pemantau selanjutnya. Hrrmm masuk bersama cikOni. Aku dimasukkan tiub sekali lagi. Aiii...terseksa sesangat, dgn darah nifas nya lagi, dgn tiub kencingnya lagi. Uuuh tapi aku cuba kuat juga.

Mama dan mrAbi gigih mencari penawar.

6 Julai - Masih dihospital, datang seorang doktor bernama Reena, aku memang respect habisla kat dia, sekejap je dia menyatakan masalah yg mungkin dihadapi oleh aku. Katanya rahim aku masih kembang dan sedikit terkebelakang menutupi salur utk air kencing keluar.

Haaa akhirnya dapat juga jawapan yang mungkin, kan mudah. Tiub dibuka untuk melatih kencing aku keluar sendiri. Harapan tinggal harapan. Sekali lagi tiub di masukkan. Jadi? dah tiga kali tiub dimasukkan, kali ni aku terasa betapa sakitnya, cikOni pula jaundis. Ooohhhh.

Didatangi pnFiza dan Bob. Abang mrAbi dan isteri.

1.8kg, TSB: 313 (ketinggian jaundisnya)

3 lampu ultra-ungu (rumah cikOni) - panas gila bwh niii.

7 Julai - Doktor Reena mengatakan aku boleh keluar tetapi dgn tiub, 2 minggu datang semula untuk training buang air kencing lagi. Aku sudah tidak peduli, janji aku boleh menjaga cikOni di wad kanak². Tahap jaundis nya sangat tinggi utk bayi pra-matang sepertinya. Sudahla halus, datang pula sakit ini kepadanya.

8 Julai - Aku setia menemani cikOni, walaupun nurse membenarkan aku pulang. Tetapi aku tidak mahu, kerana dia adalah nyawaku. Di wad kanak² kecoh, acara pindah besar²an kerana wad itu akan dijadikan wad utk kes H1N1, tapi aku relax je, haha dorang la tolong kemas tuk aku.

9 Julai - Akhirnya, aku dibenar juga keluar dari belengu hospital ini. Langsung aku tidak tahu dunia luar. Bosan. Bermulalah kisah hidupku bersama tiub sepanjang 2 minggu.

10 Julai - Bertolak pulang ke KotaTinggi, disambut girang semua ahli keluargaku. Aku hanya menguruskan diri aku sendiri, kerana aku bersama tiub, cikOni semua aku serahkan kepada mama, adeQIs, papa dan mrAbi.

Aku menjalani tempoh berpantang macam biasa. Cukup dua minggu, bersama semua kelengkapan aku pulang semula ke KL.

Hanya doa kutitip dalam hati utk pulih seperti orang normal. Aku mahu menjaga cikOni. Awal pagi aku merujuk wad ibu mengandung. Kes satu dlm seribu, semuanya main tolak menolak. Mujur mereka masih ingat kes aku. Semua menanya baby ku yg satu itu.

Tiub di cabut, argh... aku memang sudah dapat merasa kencingku keluar dgn normal, sejak dari KotaTinggi lagi, tetapi sebaik sahaja training tanpa tiub, sangat sakitnyaaa.

Kata doktor, mungkin kerana kuman dari memakai tiub terlalu lama. Aku dibekalkan antibiotik, dan ubat²an lain.

Seminggu sakit membuang air kecil semakin baik. Alhamdulillah aku kembali normal. Semua ahli keluarga aku yg menyokong sangat gembira.

my little coro: cikOni

wah...wah...wah...

CikOni pun semakin membesar dgn sihat. Jadi, kepada mereka² yg asyik menyuarakan adik kpd cikOni, sabar²la ya. Aku mahu menjalani kehidupan aku dgn sebaik yg mungkin sebelum perkara yg susah begini terjadi lagi. Bagi diri aku, melahirkan anak bukan sesuatu yg mudah.

Didatangi dgn dugaan maha hebat begini, ooohhh bukan calang² orang boleh menharunginya. Aku sedikit tertekan bila orang mendesak tambah adik kpd cikOni. Memang aku akan menambahnya tetapi bukan utk waktu terdekat ni.

Fobia kesakitan ceaser, fobia tidak boleh kencing, fobia kesakitan selepas membuang tiub kencing, fobia hidup dgn kantung air kencing sangat² menghantui diri aku. Tambahan pula, hari² aku lalu depan PPUM pergi dan balik kerja, fobia berkampung di situ. Ooowh! So, jangan tanya lagi kenapa aku belum memulakan projek mega tersebut. Sangat makan masa :)

Tanda kenangan abadiii

~)@ Ini bukan utk menakutkan ya, just sedikit pengalaman dari kisah aku.

11 pasang kaki:

-hazen said...

takuttttttt.

tak nak kawin ah camni

IMAN'S UMI said...

Seksanya, sian awk, tp awk mmg terpilih utk melaluinya...

Ibu Iman said...

mmg org salu takut kalo pk caesar tp kalo dh xde cara lain, mmg kena hadapi jugak... alhamdulillah sy plak ok tp skrg rasa fobia nk beranak normal plak... takut ni... nk caesar pn takut gak...

ch@ said...

@IMAN'S UMI bila kenang memang rasa sayuuu hati, tapi bila tgk cikOni, waaaa mau nangis jugak bangga²

ch@ said...

@-hazen haha no comment.

ch@ said...

@IMAN'S UMI yups, sy fikir mcm tu la, ikutkan hati mmg surrender, bila tgk cikOni, oooh dia lagiii kuat, dia survive walaupun 1.8kg je.

ch@ said...

@Ibu Iman hehe insya-Allah pasni ni nak cuba normal pulak, boleh berbengkung :D

LanaBulu said...

teman bersimpati dgn masalah yg dilalui ch@..
bersabar dan tahniah..
hhee..
kalau lagu tu..project mega ditangguh dulu..
dan kita lancarkan semula project jambatan bengkok tu ..ok..?
haa..
relax2..ch@
cool...

ch@ said...

@LanaBulu takde masalah PakLan, projek mega tu tangguh tahun depan. Jambatan bengkok tu ok gak :D

pssst, makSu ni menghitung hati sampai tak berupdate blog :D

Hanim said...

bukan senang kan nak mendapatkan sorang anak.. kita sanggup bergadai nyawa untuk anak2 kita...k.hanim pun bersalin kali kedua ni lebih sakit dari yang pertama...

ch@ said...

@Hanim
betul kata akak, kita kalo boleh nak biar dia sht je. Haha...yg kedua nnt, taktau lagi mcm mana. Nantila dulu.

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in