Friday, 2 July 2010

Cahaya Kehormatan Ketenangan

Sudah setahun berlalu, baby sudah seperti kanak² lain membesar dengan sihat.

Aku dah bangun awal² pagi, bersiap-siap. Tak berapa minit lagi nurse akan bawa aku turun ke bilik bersalin. Aku masih tenang menghantar pesanan kepada orang² tersayang, memohon kemaafan kepada semua. Meminta mama dan mrAbi datang menguruskan aku pada pagi ini juga.

Mama menghantar dengan linangan air mata, argh...muka gangster selamba kodok ni, kalah juga dengan suara sebak mama. OMG kuatkan aku. mrAbi diam tak terkata terbit riak kebimbangan dimukanya.

Aku masih tersengih mengekori nurse bertugas, barang² aku semua sudah packing, kerana yakin lepas ini aku tidak lagi ditempatkan di wad ini.

Aku ditempatkan di bilik 15 bersama dengan seorang cina bernama Ellizaberth. Kes dia, dah cukup bulan, baby dia kurang bergerak, mulutnya tak berhenti-henti potpetpotpet. Habis semua bilik diredahnya tengok baby sana-baby sini, kalau dengar orang menjerit kitorang duduk diam. Seriau.

Aku asyik jeling jam dah 3 jam berlalu entah menunggu apa, tidak tahu. Perut dah la lapar. Mahu juga jadi cina ni, tidak boleh sebab aku dipasang CTG. Terbaring kelaparan.

Masuk sekumpulan pakar² membuat pemantauan, salah sorang Prof mengatakan aku tidak boleh di indius kerana melihatkan saiz perut aku bukan sebagaimana orang lain yang normal. Bla... bla... bla... bla... tah apa lagi tah.

Aku diminta untuk naik ke scan department di tingkat atas. Pulak dah. mrAbi sendiri menolak wheel chair sebab aku tak dibenarkan berjalan. Ketuban dah kering.

Sakit telinga aku mendengar staff scan department tu membebel. Ketuban aku dah habis, dah tak boleh buat apa lagi, baby kena keluarkan juga. Memang dah tak boleh tunggu lagi. Sempat juga aku tanya jantina baby, harapaaan tak dapat tau juga.

Turun balik bilik sama, terus indius seorang doktor lelaki cina. Lupa dah namanya. Dua belah tangan ni jangan dikatala, penuh dengan lebam suntikan sebab urat aku kecil, tak dapat cari. Suntikan dalam wad lagi. Pasrah.

Aku dipasang CTG, oooh my aku rasa nak terkencing, aku rasa nak berak, perut aku sakit, sangat sakit. Ye aku sedang mengalami kontraksi setiap 5 minit. Sekali lagi aku diseluk, bukaan pintu kelahiran cantik, bacaan CTG cantik. Tapi aku perasan bila aku kontraksi, jantung baby lemah. Serta merta jatuh merudum menjadi lambat.

Suasana jangan dikatala, sibuk ya amat. Si cina yang bersama aku dah pun duduk wad sebab dia masih ok. Kecoh. Aku rasa sangat sakit, membaca ayat Qursi tanpa henti. Dalam banyak² surah, memang hanya ayat Qursi sahaja aku mampu ingat sampai habis. Keputusan dibuat. Ceaserian.

Nurse mencari mrAbi untuk minta kebenaran. Aiii aku dah sakit pun kena pegang pen juga. Aku ditolak kebilik kecemasan sempat memandang kosong mama dan mrAbi bersama air mata yang sudah mengalir. Oh my aku tak lupa detik itu. Semua mata memandang, aku merasa juga sebagaimana dalam TV. Haha...

Dalam bilik bedah aku dib---lkan, cucuk lagi ubat bius, aduhai lemah macam sawi layu je aku rasa. Aku dibius satu badan. Pengsan.

Tah berapa lama aku ditidurkan, aku celik semula pertanyaan pertama dari aku, 'nurse baby i boy ke girl? nurse itu hanya senyum menggeleng, memegang tangan sejuk aku 'i hanya tengok pada u, i tak tengok baby u, tapi i dengar dia menangis sangat kuat, tandanya dia selamat' katanya sambil membantu aku selesakan diri. Yeah i'm back to realiti, perut sudah tiada ;)

Rupanya, mrAbi dan mama dah dapat tengok baby dulu, nurse yang tolak baby tuk pergi mandi jumpa dengan mama diluar bilik pembedahan. 'baby pempuan serupa macam awak, kecil sangat, comel, putih' kata mama. mrAbi dah diam je, teruja.

Aku ditempatkan diwad ibu bersalin, barula berjumpa dengan baby, rasa sangat haus tapi tak boleh minum air, aduiii dapat sesedut jadila. Mula² mrAbi bagi tengok gambar, ahhh tak puas. Tak lama tu aku dapat tengok secara life. Ye sangat halusnya anak umi.

Welcome to our family baby, welcome to realiti world. Sehari je dia tidak bernama, akhirnya mrAbi memilih Norerdina Auni Norerwandi, ejaan dalam jawinya Nurirdina Auni sama dengan Cahaya Kehormatan Ketenangan. Sayang kamu Auni.

Bermula la episod baru dalam hidup aku, cikOni minum susu pertama dari susu badan aku. Tengok mulut comel itu. Geramnya.

Norerdina Auni binti Norewandi

2 Julai 2009 @ 1.8kg @ 3.50ptg

ceaser

~)@ Gambar terbaru akan di post kemudian ;) Ok dah tamat. Terima kasih kerana membaca.

5 pasang kaki:

Ibu Iman said...

oh, cik oni pun ceaser ke? cik iman pun lahir ceaser gak.. anyway, happy birthday, cik oni... semoga makin cerdik ye

Hanim said...

dah setahun cik onie....hepy besday onie...

ch@ said...

mira~ iye dia anak ceaser :) terima kasih sebab wish ;)

kakHanim~ ha'a akhirnya setahun juga. terima kasih kak.

LanaBulu said...

1.8kg je...???
mmg kecik..
tak kena tahan dalam kotak kaca kat hospital ke..?
selalunya bawah 2 kg ni lagu tu lah kan...
p/s anyway semua dah selamat...alhamdulillah

p/s2- The next...????

ch@ said...

pakLan~ tak kena tahan, tapi doktor nasihat kena bg mnm susu byk² bagi brt dia cepat naik.

Copyright © Diari Umi. Designed by Whitey Mommy